Harga Emas berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Senin (11/09/2023) untuk dua hari berturut-turut, mendapat dukungan karena melemahnya dolar AS dan investor menantikan pembacaan indeks harga konsumen utama minggu ini untuk bulan Agustus. Harga emas di pasar spot diperdagangkan pada $1922 per troy ons, sementara di bursa berjangka AS berakhir di $1947.20 per troy ons.

Secara keseluruhan, harga telah kesulitan untuk mendapatkan kekuatan sejak awal Agustus karena imbal hasil Treasury kembali naik dan dolar AS menemukan kekuatan. Imbal hasil obligasi yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil seperti emas, sementara dolar yang lebih kuat membuat harga komoditas dalam satuan lebih mahal bagi pengguna mata uang lainnya.

Namun, penguatan dolar terhenti pada hari Senin, karena yen Jepang melonjak menyusul pernyataan Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda, yang mengisyaratkan bahwa kebijakan suku bunga negatif yang sudah berjalan lama di negaranya akan segera berakhir.

Indeks ICE Dolar AS (DXY), turun 0,5%, memangkas kenaikan bulanan menjadi 0,9%. Kekuatan dolar cenderung menekan harga emas dalam mata uang dolar. Ini membuat harga di bursa berjangka berhasil menghentikan penurunan tiga sesinya dan berakhir sedikit lebih tinggi pada hari Jumat.

Sedikit pemulihan dalam momentum pembelian emas selama sesi perdagangan baru-baru ini kemungkinan akan menghadapi ujian waktu menjelang pembacaan CPI AS mendatang, yang dianggap sebagai peristiwa risiko utama bagi para pedagang minggu ini. Saat ini, pasar telah beralih ke arah ekspektasi dolar AS untuk tetap menjadi teman terbaik investor selama sisa tahun 2023, yang menunjukkan bahwa kenaikan emas terbatas.

Sementara itu, pembacaan indeks harga konsumen bulan Agustus pada hari Rabu akan diawasi dengan ketat untuk mendapatkan petunjuk mengenai jalur suku bunga Federal Reserve. Dolar dan imbal hasil Treasury telah didorong oleh ekspektasi bahwa The Fed akan perlu mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama sebagai respons terhadap data ekonomi yang terus kuat.

Jika pembacaan CPI menunjukkan bahwa tekanan inflasi di Amerika Serikat tetap pada tingkat yang kuat dan tidak cenderung turun ke titik di mana The Fed “dapat menjadi lebih suram dalam nadanya, risiko bagi para pedagang emas kemungkinan besar adalah bahwa logam mulia tersebut masih bisa melemah.” penurunan mendekati level $1.900.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini