Kesepakatan AS-Kanada
Kesepakatan NAFTA membuat harga emas terkoreksi kembali. (Lukman Hqeem/Ist.)

Harga emas berjuang untuk memperpanjang pemulihan hari sebelumnya dari level terendah dua minggu, turun kembali ke $1.650 selama sesi Asia pada hari Selasa (18/10/2022), karena optimisme awal minggu memudar di tengah kurangnya hal positif utama. Juga menantang pembeli logam bisa menjadi ketakutan yang membayangi intervensi pasar oleh pembuat kebijakan Jepang dan China untuk mempertahankan mata uang masing-masing, serta taruhan Fed yang hawkish.

Sebelumnya, harga emas juga memulai minggu dengan nada positif dan memperpanjang rebound dari posisi terendah minggu lalu di dekat $1.640 per ons troy. Penurunan pada hari Senin, bagaimanapun, berada di belakang menyusutnya minat terbuka dan volume dan membiarkan pintu terbuka untuk penurunan korektif dalam waktu dekat. Indek DXY telah memilih tawaran beli di sekitar 112,00 setelah tetap dalam cengkeraman beruang. Namun, sentimen risk-on masih utuh. S&P500 berjangka menahan kenaikan semalam diikuti oleh Senin yang bullish. Juga, imbal hasil Treasury AS 10-tahun berosilasi di bawah angka kritis 4%. Ke depan, logam kuning dapat melanjutkan perjalanan turunnya menuju $1,640.00 karena taruhan untuk kebijakan moneter Federal Reserve (Fed) yang hawkish solid.

Sementara itu, kekhawatiran resesi telah meningkat setelah komentar negatif dari J.P. Morgan pada instrumen keuangan. Ahli strategi di J.P. Morgan mengutip bahwa mereka mengurangi pengiriman jangka panjang mereka dalam ekuitas dan memangkas posisi underweight mereka dalam obligasi karena peningkatan risiko bahwa bank sentral akan membuat kesalahan kebijakan hawkish, lapor Reuters.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan bahwa mereka mengawasi pasar valas dengan rasa urgensi. Komentar tersebut menjadi penting karena USD/JPY mencapai level tertinggi sejak 1990. Di tempat lain, Reuters mengutip enam sumber anonim untuk menyebutkan bahwa bank-bank besar milik negara China terlihat menukar yuan dengan dolar AS di pasar forward dan menjual dolar tersebut di pasar spot pada Senin pagi.

Perlu dicatat bahwa keyakinan pasar, sesuai dengan FedWatch CME Tools, menyarankan kenaikan suku bunga Fed 75 bps pada bulan November, yang pada gilirannya memberikan tentangan bagi para pembeli emas. Fed dinilai akan tetap hawkish dengan mengambil petunjuk dari komentar bernada optimis dari Menteri Keuangan AS Janet Yellen, mengutip pasar tenaga kerja AS yang kuat, serta ekspektasi inflasi AS.

Pada hari Senin, Menteri Keuangan Inggris, pengumuman pembalikan kebijakan meningkatkan harapan pasar bahwa London akan mengatasi keruntuhan pasar yang akan datang, yang pada gilirannya menguntungkan pembeli emas.

Di bawah kebijakan baru, sebagian besar pemotongan pajak Truss senilai 45 miliar pound yang tidak didanai akan pergi dan skema subsidi energi dua tahun untuk rumah tangga dan bisnis – diperkirakan menelan biaya lebih dari 100 miliar pound – sekarang akan dibatasi pada bulan April, mengutip Reuters .

Potensi kenaikan emas didukung oleh data AS yang suram. Data Indek Empire State Manufacturing NY untuk Oktober turun -9,5 versus -4,0 yang diharapkan dan -1,5 sebelumnya. Juga oleh kebijakan nol covid dan tekad China untuk mempertahankan kekuatan di Hong Kong dan Taiwan bergabung dengan krisis energi di Zona Euro untuk menantang bull emas.

Selanjutnya, kalender yang ringan memungkinkan penjual logam untuk bergerak perlahan tetapi kejutan positif apa pun untuk dolar AS, dalam hal campur tangan pasar oleh Jepang dan/atau China tidak akan diabaikan.

Secara teknis, harga emas tetap berada di dalam saluran bearish berusia lima minggu di tengah MACD dan RSI (14), yang pada gilirannya menyarankan logam untuk tetap berada di radar penjual kecuali melintasi garis atas formasi, di sekitar $1.664 pada saat berita ini dimuat. Bahkan jika harga naik melewati $1,664, rintangan 50-EMA di sekitar $1,670 akan penting untuk diperhatikan oleh bull XAU/USD sebelum mencoba untuk mengambil alih kendali.

Setelah itu, area resistance horizontal satu minggu di dekat $1.683 dapat bertindak sebagai pertahanan terakhir dari bear emas. Atau, beberapa level yang ditandai sejak 27 September membatasi pergerakan harga emas langsung di dekat $1.640 menjelang garis support saluran yang disebutkan, paling lambat mendekati $1.631. Pada skala per jam, harga emas telah mengambil tekanan jual yang signifikan dalam beberapa upaya untuk melampaui lelang tertinggi adalah ditempatkan di kisaran $1,661.70-1.684.50.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here