Harga emas terpeleset oleh kenaikan PDB AS. (Lukman Hqeem)

Harga emas naik lebih dari 3% pada hari Jumat (13/09/2023), dalam persentase kenaikan harian terbesar tahun ini sejauh ini. Lonjakan ini sekaligus  mengirimkan harga emas kembali diatas $1.900 per ounce dan mencapai level tertinggi dalam tiga minggu. Sentimen kenaikan harga didapatkan setelah Israel memerintahkan lebih dari satu juta warga Gaza untuk mengungsi, hal ini sontak meningkatkan permintaan asset safe-haven bagi logam mulia tersebut.

Harus diakui bahwa peristiwa di Timur Tengah telah menjadi pusat perhatian, menutupi kekhawatiran dan diskusi pasar. Konflik dan dampaknya telah menarik perhatian dunia dan menjadi fokus utama media dan wacana publik, sehingga untuk sementara mengalihkan perhatian dari masalah keuangan dan ekonomi.

Militer Israel mengatakan kepada lebih dari 1 juta warga Palestina, hampir setengah dari populasi, pada hari Jumat untuk mengevakuasi Gaza utara, meningkatkan harapan bahwa invasi darat terhadap kelompok militan Hamas yang berkuasa akan segera terjadi.

Jika Israel bergerak ke Gaza dengan kekuatan militer modern mereka, ketika mempertimbangkan kehadiran aktor-aktor yang bermusuhan di wilayah tersebut dan sifat dasar konflik yang berakar pada perbedaan agama, kita mungkin berada di titik puncak sesuatu yang signifikan.

Mengingat hal itu, ada ketakutan akan peranglah yang mendorong kenaikan permintaan akan emas. Para pedagang ini tidak akan lagi kekurangan minyak atau emas untuk di beli, selama akhir pekan, untuk berjaga-jaga jika beberapa tong mesiu di Timur Tengah meledak.

Dengan latar belakang tersebut, kontrak emas bulan Desember naik $58,50, atau 3,1%, menjadi $1,941.50 per troy ons di bursa Comex, naik 5,2% untuk minggu ini. Itu merupakan penyelesaian kontrak teraktif tertinggi sejak 22 September, dan persentase kenaikan harian terbesar sejak awal Desember, menurut Dow Jones Market Data.

Pasar tampak tidak ingin menyia-nyiakan situasi krisis ini. Memang benar, risiko geopolitik mulai mengambil alih sejumlah aset di mana emas dan minyak sedang dalam tahap awal kenaikannya. Harga emas telah naik dalam beberapa hari terakhir, dengan penurunan pada hari Kamis menandai yang pertama dalam lima sesi perdagangan.

Emas berjangka diperdagangkan serendah $1,823.50 pada 6 Oktober, ini merupakan level intraday terendah sejak Maret, kemudian sebagian besar diperdagangkan lebih tinggi setelah serangan Hamas terhadap Israel pada Sabtu lalu.

Harga emas telah naik lebih dari 4% sejak mencapai level terendah multi-bulan pada awal Oktober, sebagian didukung oleh penurunan imbal hasil obligasi karena investor meningkatkan keyakinan mereka pada akhir siklus kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Adanya aliran “safe haven” ke dalam emas telah “melewatkan fakta” bahwa sebagian besar dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas batangan sebenarnya terus menyusut sepanjang minggu ini, dibandingkan dengan memperluas.

Pengguna BullionVault juga menjadi penjual bersih sejak akhir pekan, meskipun sedikit setelah lebih banyak orang memilih untuk mengambil keuntungan pada bulan September. Dengan pasar saham yang juga terus meningkat meskipun ketegangan regional semakin memburuk, nampaknya para investor – setidaknya untuk saat ini – lebih memperhatikan apa yang terjadi pada ekspektasi suku bunga dibandingkan dengan berita buruk dari Timur Tengah.

Pun demikian, membeli emas sebagai investasi di tengah ketidakpastian yang disebabkan oleh masalah geopolitik tidak selalu merupakan ide terbaik. Karena hal tersebut hampir selalu berakhir dengan kekalahan.

Emas adalah lindung nilai terhadap masalah moneter, khususnya depresiasi mata uang yang sedang berlangsung. Tidak ada alasan untuk membelinya karena peristiwa geopolitik tertentu, selain taruhan bahwa seseorang akan mampu menjualnya dengan harga lebih tinggi kepada orang lain. Dan hal ini jarang berhasil.

Di sisi lain, dalam situasi saat ini, ada kemungkinan bahwa perang ini akan menghentikan kenaikan suku bunga oleh The Fed. Agar reli emas ini dapat berlanjut, kita memerlukan pendorong geopolitik untuk memaksa perubahan dalam kebijakan Fed. Katalis utama selanjutnya bagi emas adalah sesuatu yang sudah jelas seperti sistem perbankan atau resesi, namun sesuatu yang tidak mungkin terjadi. Serangan Hamas tersebut sangat sesuai dengan tujuan tersebut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini