Harga emas terpeleset oleh kenaikan PDB AS. (Lukman Hqeem)

Harga emas menetap pada level tertinggi dalam tiga minggu ini pada perdagangan di hari Selasa (29/08/2023) di level $1935 per troy ons, setelah data ekonomi AS menunjukkan bahwa indek kepercayaan konsumen AS mengalami penurunan bersama dengan pelemahan dalam lowongan pekerjaan. Data-data ekonomi ini melemahkan dolar dan imbal hasil Treasury, yang secara relative memberikan dorongan positif bagi harga emas untuk naik. Pergerakan logam mulia ini terjadi menjelang laporan angka inflasi dan pasar tenaga kerja AS yang akan dirilis akhir pekan ini.

Harga emas mendapat keuntungan selama seminggu terakhir karena imbal hasil Treasury telah turun dari level tertingginya dalam lebih dari 15 tahun. Data ekonomi AS masih menjadi “fokus” pasar mengingat angka-angka tersebut akan menggerakkan indeks dolar, dan kekuatan apa pun dalam indeks dolar kemungkinan akan mendorong harga emas lebih rendah, dan begitu juga sebaliknya.

Pada hari Selasa, Conference Board mengatakan indeks kepercayaan konsumen AS turun menjadi 106,1 pada bulan Agustus dari revisi 114 pada bulan sebelumnya. Secara terpisah, Departemen Tenaga Kerja mengatakan lowongan pekerjaan di AS turun ke level terendah dalam 28 bulan sebesar 8,8 juta pada bulan Juli.

Dengan latar belakang tersebut, imbal hasil obligasi 10 tahun turun sebesar 4,122% pada hari Selasa. Harga telah menyentuh level tertinggi sejak 2007 pada minggu lalu, menurut data FactSet, ketika diperdagangkan hanya sebesar 4,37%. Sementara itu, dolar AS bergerak di bawah level tertinggi sejak Maret. Indeks Dolar AS ICE DXY diperdagangkan pada 103,516 pada perdagangan hari Selasa.

Namun, bagi para pedagang, yang paling penting adalah kebijakan moneter Federal Reserve. Kondisi pasar tenaga kerja yang lebih ketat berarti inflasi kemungkinan akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lama, yang berarti ada ancaman tindakan lebih lanjut dari The Fed. Hal ini membatasi harga logam mulia tersebut.

Analis komoditas mengaitkan penguatan logam kuning baru-baru ini dengan komentar Ketua Fed Jerome Powell minggu lalu, yang terdengar tidak berkomitmen mengenai prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut. Mengingat kurangnya kejelasan mengenai arah suku bunga, setiap pergerakan jangka pendek pada harga logam kuning dapat dengan cepat berbalik setelah investor memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang akan terjadi, kata tim di Commerzbank. “Dengan latar belakang ini, fluktuasi besar apa pun pada harga emas, ke arah mana pun, tampaknya tidak mungkin terjadi dan memang tidak dapat dibenarkan untuk saat ini,” kata tim tersebut.

Sementara ahli strategi di Morgan Stanley mengatakan bahwa mereka sedang mencari peluang untuk membeli logam kuning.

Pekan ini, investor akan menerima kumpulan data ekonomi AS penting berikutnya yang dapat mempengaruhi harga logam kuning. Pada hari Kamis, investor akan menerima indeks pengeluaran konsumsi pribadi bulan Juli, yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed, diikuti oleh laporan ketenagakerjaan bulan Agustus dari Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Jumat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini