Harga Emas

Harga emas melemah di awal perdagangan minggu ini setelah sempat membukukan kenaikan yang solid karena aliran dana safe-haven yang dirasakan melebihi imbal hasil obligasi pemerintah yang lebih tinggi di sebagian besar dunia. Meskipun situasi geopolitik di Timur Tengah membantu melemahkan pertumbuhan dan aset-aset berorientasi risiko seperti ekuitas, beberapa faktor fundamental makroekonomi juga bisa berperan dalam kenaikan harga logam mulia.

Logam mulia berusaha menembus $2.000/oz pada Jumat malam tetapi tidak mampu mempertahankan momentum tersebut cukup lama. Krisis yang sedang berlangsung di Timur Tengah tetap menjadi kekuatan pendorong di belakang reli emas baru-baru ini karena para pembeli safe haven meningkatkan harga logam mulia tersebut. Emas sekarang berkonsolidasi di sekitar $1.980/oz. dan tampaknya akan menguji kembali resistensi angka besar dalam beberapa hari mendatang meskipun imbal hasil Treasury AS melonjak.

Dengan menggunakan iShares iBoxx High Yield Corporate Bond Fund Exchange Traded Fund (ETF) sebagai proksi kredit, kita dapat melihat memburuknya prospek obligasi korporasi. ETF telah jatuh ke tingkat yang terlihat setelah runtuhnya Bank Silicon Valley. Tekanan pada kredit juga menyebabkan indeks ekuitas Wall Street melemah dan peningkatan risiko pada aset-aset lain mungkin berkontribusi pada keuntungan harga emas.

Disisi lain, situasi di Timur Tengah tampaknya tidak akan menemukan penyelesaian damai dalam waktu dekat dan hal ini mungkin akan mempertahankan nada penawaran beli logam kuning untuk saat ini meskipun imbal hasil Treasury lebih tinggi. Obligasi AS tenor 2 tahun yang sensitif terhadap kebijakan moneter diperdagangkan pada tingkat 5,25% pada Kamis lalu untuk pertama kalinya sejak tahun 2006 sebelum jatuh menuju tingkat 5,10% pada penutupan minggu ini. Demikian pula dengan obligasi acuan bertenor 10 tahun yang diperdagangkan pada level tertinggi sejak tahun 2007, naik lebih dari 5,0% sebelum turun ke sekitar 4,95%.

Imbal hasil Treasury AS terus meningkat, meskipun ada konflik di Timur Tengah. Utang AS biasanya bertindak sebagai kelas aset yang beralih ke aset yang lebih aman karena dukungan dan likuiditas pemerintah. Namun, tampaknya penjual memiliki kendali atas pasar saat ini karena imbal hasil terus meningkat. Utang publik AS kini melebihi $33 triliun dan meningkatnya imbal hasil obligasi pemerintah AS membuat pinjaman baru menjadi lebih mahal. Pada Oktober 2021, utang nasional AS mencapai $28,9 triliun.

Obligasi AS bertenor 10 tahun yang diikuti dengan cermat kini diperdagangkan dengan imbal hasil sebesar 5,019%, yang merupakan level tertinggi sejak Juli 2007. Penembusan di atas tertinggi bulan Juli 2007 sebesar 5,29% akan membuat imbal hasil kembali ke tingkat yang terakhir terlihat pada awal tahun 2002.

Sejauh ini, peningkatan imbal hasil Treasury 10-tahun dan indeks DXY (USD) belum berdampak pada harga emas, namun mungkin perlu diperhatikan jika pasar tersebut bergerak secara tiba-tiba. Ada kemungkinan bahwa aksi jual ETF iShares dengan imbal hasil tinggi dapat memiliki implikasi yang lebih luas terhadap ekuitas karena pembiayaan utang menjadi lebih mahal bagi perusahaan.

Secara teknis, pergerakan harga masih akan volatil. Lebar Bollinger Bands yang berbasis simple moving average (SMA) 21 hari telah meluas. Bolling Bands mewakili volatilitas historis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini