Jerome Powell saat memberikan pernyataan di Kongres AS.

Eksposisi News,Banyuwangi – Harga emas mencapai puncak tertinggi dalam satu bulan pada perdagangan di hari Jumat (16/07/2021), didorong oleh pernyataan Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell yang bernada dovish atau kalem dan menegaskan adanya sejumlah kekhawatiran terkait pertumbuhan ekonomi global yang terhenti.

Pada perdagangan emas di pasar Spot AS, harga naik 0,1% menjadi $1,829,16 per ounce pada 02:00 WIB. Sementara dalam perdagangan di bursa berjangka AS, harga emas naik 0,3% menjadi $1,830,00.

Harga emas telah mencapai puncak satu bulan ini di awal sesi perdagangan setelah Jerome Powell mengatakan dalam kesaksian di kongres bahwa pasar kerja AS “masih jauh” dari kemajuan yang ingin dilihat bank sentral sebelum mengurangi dukungannya untuk ekonomi. .

Pergerakan emas di atas $ 1.800 minggu ini bersama dengan kekhawatiran atas aksi jual di pasar saham sehingga mendorong beberapa pembelian safe-haven pada emas batangan. Secara global, ada beberapa titik yang cukup panas dengan varian Delta itu, dan China yang sedikit melambat telah memicu kekhawatiran tentang pasar ekuitas global, jadi Anda mendapatkan beberapa pelarian ke emas.

Perekonomian China tumbuh lebih lambat dari yang diharapkan pada kuartal kedua, sementara klaim pengangguran mingguan AS turun ke level terendah 16 bulan pekan lalu.

Emas yang tidak memberikan imbal hasil cenderung naik di lingkungan suku bunga rendah, sementara beberapa investor juga memandang emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang lebih tinggi. Ada banyak inflasi kedepannya dan tampaknya tidak sementara seperti yang dipikirkan semua orang.

Mengingat inflasi dan suku bunga riil yang lebih rendah, emas dapat menarik lebih banyak tawaran dan bergerak menuju $1.900 dalam beberapa bulan mendatang.

Indeks dolar AS sendiri naik 0,3%, membatasi kenaikan emas pada hari Kamis, karena membuat logam mulia lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here