Emas batangan. (Istimewa)

Emas berjangka ditutup lebih tinggi pada hari Jumat untuk pertama kalinya dalam 10 sesi. Harga emas mengalami kenaikan dan bangkit dari penurunan di awal perdagangan karena dolar melemah setelah rebound pada perdagangan di bursa saham AS, mengurangi daya beli investor pada Dolar AS.

Dolar sempat menguat di awal setelah AS melaporkan penambahan hampir dua kali lipat jumlah pekerjaan baru yang diharapkan pada bulan September, karena pasar tenaga kerja terus memanas meskipun suku bunga tinggi.  Harga emas untuk kontrak pengiriman Desember ditutup naik $13,40 menjadi menetap di $1.845,20 per troy ons.

Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan AS menambahkan 336.000 pekerjaan baru pada bulan September, hampir dua kali lipat perkiraan konsensus kenaikan 170.000 pekerjaan, menurut Marketwatch.

Dolar melonjak setelah laporan tersebut tetapi bergerak lebih rendah pada perdagangan selanjutnya. Indeks dolar ICE terakhir terlihat turun 0,22 poin menjadi 106,12. Imbal hasil Treasury naik. Surat utang AS bertenor dua tahun terakhir terlihat naik 5,0 basis poin menjadi 5,067%, sedangkan imbal hasil obligasi 10 tahun naik 7,2 basis poin menjadi 4,782%.

Disisi lain, komentar hawkish dari anggota Dewan Eksekutif ECB Schnabel juga turut membebani harga emas ketika dia mengatakan kenaikan suku bunga ECB tambahan mungkin diperlukan jika risiko inflasi terwujud. Selain itu, tekanan likuidasi jangka panjang membebani emas setelah kepemilikan jangka panjang emas di ETF turun ke level terendah 3-1/2 tahun pada hari Kamis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini