Harga Emas

Harga emas diawal perdagangan hari Jumat (03/12/2021) bergerak memantul dari wilayah koreksi terendah bulanan, memantul untuk mencapai harga $1.773. Kenaikan harga emas baru-baru ini dapat dikaitkan dengan sentimen pasar yang berhati-hati menjelang rilis Nonfarm Payrolls (NFP) AS yang sangat penting dan imbal hasil yang lebih lemah.

Sementara yield Obligasi AS memudar dan memantul dari posisi terendah 10-minggu, yang ditandai pada hari sebelumnya, tetapi S&P 500 Futures juga mencetak penurunan intraday 0,16% pada saat berita ini dimuat. Alasannya dapat dikaitkan dengan keragu-raguan pasar di tengah berita utama yang kontras dan kurangnya keyakinan atas langkah utama bank sentral di masa depan, bukan untuk memalsukan berita utama tentang Omicron, China, dan AS.

Setelah berhari-hari terjadi tawar-menawar, para pembuat kebijakan AS akhirnya menghindari penutupan pemerintah, setidaknya hingga Februari. Meskipun kekhawatiran tapering Fed yang lebih cepat membuat bear obligasi tetap berharap. Di antara promotor utama pengembalian uang mudah yang lebih cepat, juga menyampaikan ketakutan reflasi, adalah Presiden Federal Reserve (Fed) Bank of San Francisco Mary Daly dan Presiden Richmond Thomas Barkin.

Di tempat lain, kasus varian virus corona Afrika Selatan, yang dijuluki Omicron, meningkat di AS dan China, serta Inggris. Namun, Inggris menyetujui perawatan medis yang kemungkinan dapat menyembuhkan kekhawatiran virus COVID-19.

Sementara itu, Uni Eropa (UE) dan AS mengkritik China setelah pembicaraan Kamis di Washington sementara Beijing menyerukan AS untuk memotong tarif barang-barang mereka. Lebih lanjut, perusahaan IT yang berbasis di Beijing, Didi, siap untuk meninggalkan bursa saham AS dan bergabung dengan Hang Seng Hong Kong.

Perlu dicatat bahwa bahkan jika pembuat kebijakan global memberi sinyal untuk memutar kembali kebijakan uang mudah, yang didukung oleh ketakutan inflasi, gelombang covid baru menantang pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut. Hal ini pada gilirannya membantu investor untuk melompat kembali ke safe-haven tradisional seperti obligasi pemerintah AS dan emas.

Padahal, data ketenagakerjaan AS hari ini dan angka PMI akan menjadi penting untuk arah jangka pendek karena pembuat kebijakan Fed memasuki periode tanpa pembicaraan mulai Sabtu ini.

Setelah gagal menembus $1.792, emas memantul kembali di sekitar $1.762. Meskipun imbal hasil yang lebih lemah dan pemulihan dari support kunci jangka pendek mendukung sentiment bullish untuk menuju pertempuran lain di dekat $1.792, sejauh ini, sinyal masih bearish.

Meskipun demikian, aksi jual  masih harus menunggu penembusan harga di sisi bawah $1.768, yang pada gilirannya akan mengarahkan emas menuju $1.762. Namun, area horizontal sembilan bulan di sekitar kisaran harga $1.750-47, akan menjadi titik sulit untuk ditembus oleh penjual emas sesudahnya.

Sementara itu, pembeli emas memiliki tugas berat untuk melintasi harga $1.792. Jika tujuan mereka untuk naik kembali, perlu menembus batas $1.800 dan puncak di bulan Oktober di dekat $1.813 akan ada di radar mereka sebelum menghadapi ujian kenaikan lainnya di dekat harga $1.834 yang menandai posisi tertinggi selama Juli dan September.

Secara keseluruhan, penjual emas memiliki keunggulan, setidaknya secara teknis, daripada teman banteng mereka. Padahal, laporan pekerjaan AS menjadi penting untuk diperhatikan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here