Dolar AS

Eksposisi, Jakarta – Pada perdagangan di hari Selasa (01/08/2023), Dolar AS naik melanjutkan kenaikan selama empat sesi sebelumnya. Indek DXY bahkan mencapai level terbaiknya sejak 10 Juli dengan naik 0,52% menjadi 102,40. Kemajuan ini terutama didorong oleh kenaikan imbal hasil Treasury A.S., dimana yield obligasi AS tenor 10 tahun melampaui 4,0% dan mendekati puncak yang diamati bulan lalu.

Data ekonomi AS yang menggembirakan baru-baru ini, termasuk PDB kuartal kedua dan klaim pengangguran yang rendah secara konsisten, telah meningkatkan keyakinan pasar bahwa negara tersebut akan menghindari resesi sama sekali pada tahun 2023 dan mungkin pada tahun 2024. Hal ini dapat berarti penguatan kebijakan lebih lanjut dan suku bunga yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama, terutama jika permintaan tekanan mencegah inflasi dari cepat konvergen ke target 2,0%.

Indek Dolar AS (DXY) melanjutkan rebound yang mengesankan setelah memperoleh kekuatan dari lonjakan suku bunga Treasury A.S. Kenaikan imbal hasil obligasi ini berdampak positif pada pasangan USD/JPY, mendorongnya ke level tertinggi dalam hampir empat minggu.

Bagaimanapun, pandangan kedepan secara lebih luas akan terungkap pada hari Jumat dimana akan dirilis survei gaji nonpertanian Biro Statistik Tenaga Kerja AS untuk bulan Juli. Perkiraan konsensus menunjukkan bahwa pemberi kerja AS menambahkan 200.000 pekerja bulan lalu, menyusul peningkatan 209.000 posisi pada bulan Juni.

Data utama yang sangat selaras dengan proyeksi pasar cenderung memiliki efek netral pada dolar AS. Namun, deviasi sisi atas yang signifikan, misalnya, angka pekerjaan melebihi 300.000, bisa menjadi bullish untuk greenback dengan mendorong ekspektasi suku bunga ke arah yang lebih hawkish.

Sebaliknya, laporan NFP yang lemah, seperti kenaikan lapangan kerja di bawah 150.000, mungkin memberikan tekanan ke bawah pada greenback, membuat pedagang meyakini bahwa kenaikan suku bunga Fed di bulan adalah yang terakhir dari kampanye pengetatan yang sedang berlangsung dan bahwa bank akan tetap ditahan sebelum akhirnya berputar di awal tahun 2024. Skenario ini dapat berdampak positif pada mata uang seperti euro, yen, dan pound.

Pasangan USD/JPY melonjak, bahkan mencapai level terkuatnya dalam hampir empat minggu. Keputusan Bank of Japan baru-baru ini untuk melakukan penyesuaian terhadap program kontrol kurva imbal hasil terbukti menjadi sumber kekuatan yen yang berumur pendek karena pasar menyimpulkan bahwa bank sentral tidak secara signifikan mengubah sikap ultra-longgarnya.

Dimana dolar AS mendapatkan kembali ketenangannya, ada potensi bagi pasangan ini untuk melanjutkan lintasan naiknya, dengan resistensi teknis selanjutnya terlihat di sekitar 145,14. Jika terjadi penembusan bullish, momentum bullish dapat semakin cepat, menyiapkan panggung untuk reli menuju 148,85.

Sebaliknya, jika penjual kembali dan memicu pembalikan bearish, support awal muncul di 142,40, diikuti oleh 141,00. Pada pelemahan lebih lanjut, kita bisa melihat pergerakan menuju support garis tren jangka pendek di 138,30, yang juga sejalan dengan retracement Fibonacci 38,2% dari kenaikan Januari/Juni.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini