Federal Reserve anggap inflasi hanya sementara saja

Eksposisi News – Para pengambil keputusan di Federal Reserve Amerika Serikat terbagi suaranya atas pihak yang ingin lebih menanggapi kenaikan inflasi yang cepat dengan pihak yang ingin lebih memperhatikan komplikasi baru dari peningkatan infeksi virus corona dan rantai pasokan global yang.

Dalam pertemuan berkala yang akan dimulai hari ini, Selasa (27/07/2021) para pengambil kebijakan yang tergabung dalam Komisi Pasar Bebas Federal (FOMC) nampaknya jauh dari menyelesaikan, dimana mereka mungkin akan lebih menitik beratkan pada masalah-masalah yang menyebabkan inflasi. Paska pertemuan tersebut, Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell diharapkan memberikan pernyataan arah kebijakan baru pada Rabu pukul 2 siang waktu setempat atau Kamis dinihari di Indonesia.

Mereka juga mungkin akan menegaskan peryataan sebelumnya bahwa pemulihan AS yang kuat dan rencana mereka untuk perubahan kebijakan akhirnya masih berlangsung. Tetapi risiko baru, yang mengancam penyakit kembar dari pertumbuhan yang melambat dan harga yang lebih tinggi, berarti masa depan cerah yang terlihat pada bulan Juni tampaknya kurang terjamin.

Perdebatan tentang bagaimana membentuk kebijakan moneter pascapandemi baru saja dimulai, dan keputusan tidak diharapkan sebelum musim gugur. Tetapi sejak The Fed bertemu hanya enam minggu lalu, apa yang tampak seperti pengaturan langit biru untuk debat itu telah menjadi tertutup oleh empat kali lipat infeksi harian yang dipimpin oleh varian Delta yang lebih menular ke tingkat yang mendekati yang terlihat pada lonjakan virus musim panas lalu.

Bahkan jika kondisi terbaru wabah memburuk dan terkonsentrasi di antara komunitas yang kurang divaksinasi, para ekonom melihatnya berpotensi mengubah keinginan konsumen untuk berbelanja dan bepergian, dan mengatakan kemungkinan akan mengharuskan The Fed untuk mencapai keseimbangan antara menjaga kepercayaan pada pemulihan sambil mengambil keputusan eksplisit. Sejauh ini, risiko terhadap pertumbuhan tetap seperti itu dimana data perjalanan udara dan kunjungan restoran menunjukkan konsumen masih dalam mode pemulihan, sudah tidak lesu.

Dalam 18 bulan terakhir, kita telah melihat bahwa penentu nomor 1 kegiatan ekonomi adalah virus. Memang akan ada  pertumbuhan ke depannya, tetapi kenaikan ini akan lebih lambat daripada yang lain. Namun demikian, bila diperhatikan bahwa sejak pertemuan terakhir mereka, perkembangan yang ada menunjukkan indikasi bahwa The Fed bersedia menarik kembali akomodasi sebelum waktunya. Pertimbangannya adalah ketidakpastian baru tentang pemulihan dan meskipun inflasi Juni lebih tinggi dari perkiraan.

The Fed terus membeli $ 120 miliar obligasi pemerintah setiap bulan dan mempertahankan suku bunga kebijakannya mendekati nol, langkah-langkah yang diluncurkan pada musim semi 2020 untuk menopang ekonomi dari pandemi. Beberapa pejabat Fed sudah merasa sudah waktunya untuk beralih dari kebijakan tersebut karena laju kenaikan harga yang tidak terduga baru-baru ini, dan perdagangan di pasar obligasi dalam beberapa pekan terakhir menunjukkan investor bertaruh bahwa Fed mungkin harus mempercepat keluarnya dari program krisis.

Memang ada daftar panjang masalah baru yang muncul sejak 16 Juni, ketika The Fed menyatakan keyakinannya bahwa pandemi itu memudar dan bahwa “kemajuan vaksinasi kemungkinan akan terus mengurangi dampak krisis kesehatan masyarakat terhadap ekonomi. ” Munculnya infeksi dapat, jika terus berlanjut, membebani pemulihan, dan akan melakukannya pada saat yang sangat lemah.

The Fed masih berharap ekonomi dapat memperoleh kembali semua 6,8 juta pekerjaan yang hilang sejak awal pandemi, tetapi itu tergantung pada aspek lain dari pemulihan yang terus berlanjut – terutama pembukaan kembali penuh sekolah umum di musim gugur. Itu diantisipasi untuk membantu membebaskan orang tua untuk kembali bekerja, tetapi prosesnya dapat mundur jika krisis kesehatan meningkat lagi.

Baca juga : Dolar AS Tertinggi 3 Bulan vs Euro Karena Inflasi AS Memanas

Setiap perlambatan dalam pemulihan atau perekrutan, sementara itu, akan terjadi di tengah berakhirnya pengeluaran federal dan manfaat yang menopang pendapatan pribadi tahun lalu, “tebing fiskal” yang sudah diperkirakan akan memperlambat pertumbuhan ekonomi tahunan dari laju oktan tinggi saat ini sekitar 7 %.

Inflasi yang meningkat telah menjadi fokus langsung pejabat Federal Reserve dalam beberapa pekan terakhir, memisahkan bank sentral antara harga yang khawatir mungkin meningkat terlalu cepat dan mereka yang berpendapat bahwa ekonomi membutuhkan lebih banyak waktu untuk tumbuh dan mendapatkan kembali pekerjaan yang hilang sebelum ada perubahan dalam kebijakan moneter. .

Powell dibumbui dengan pertanyaan tentang subjek yang sensitif secara politik itu selama dengar pendapat baru-baru ini di Capitol Hill. Masalah ini juga diawasi dengan cermat di Gedung Putih, dimana pejabat inti Fed dan pemerintahan Presiden Joe Biden mengatakan mereka tetap yakin kenaikan harga saat ini sebagian besar merupakan hasil dari pembukaan kembali ekonomi yang rumit dan akan mereda dengan sendirinya.

Mungkin ada alasan baru untuk tetap ragu. Sejumlah peristiwa besar terjadi belakangan ini, termasuk banjir di Jerman dan China. Ini dapat menyumbat aliran suku cadang sekali lagi dan suplai material di seluruh dunia, sehingga dikhawatirkan bisa memperpanjang kemacetan pasokan. Hal yang sebelumnya sudah diselesaikan oleh pejabat Fed dan Gedung Putih untuk membantu mengurangi tekanan kenaikan harga.

Sementara dari sisi penawaran jelas tidak akan kemana-mana. Biaya dari input dan waktu tunggu pemasok kemungkinan akan terus muncul sebagai faktor pendorong inflasi di sisi konsumen untuk bulan-bulan mendatang.

Dari dilema yang relatif lurus ke depan dan bahkan sudah lama di bulan Juni adalah “apakah inflasi terlalu tinggi atau tidak?” sehingga The Fed saat ini menghadapi risiko dalam dua arah, ungkap mantan pejabat tinggi Fed, William English. Dengan kemungkinan inflasi yang lebih tertanam sekarang berjalan bersama risiko terhadap pertumbuhan dan memudarnya dukungan fiskal federal. “Segalanya bisa berjalan dengan cara yang tidak mereka duga,” kata English. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here