Federal Reserve

EKSPOSISI NEWS – Dolar AS kembali melemah dalam perdagangan Selasa (15/12/2020) dan mendorong kenaikan logam mulia serta harga energi. Penguatan kembali dolar AS pada perdagangan di hari Senin menyoroti beberapa risiko dalam permainan minggu ini, khususnya keputusan Federal Reserve pada hari Rabu. Poundsterling adalah mata uang yang berkinerja terbaik seperti pada perdagangan sebelumnya.

Federal Reserve menghadapi keputusan sulit pada hari Rabu karena berupaya untuk menyeimbangkan berbagai prioritas. Sejak awal pandemi, Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell telah menyoroti bagaimana bank sentral akan ada untuk para pekerja. Dengan pengangguran yang masih tinggi, program stimulus fiskal mereda dan prospek musim dingin yang gelap dengan lebih banyak penguncian, dia akan cenderung menawarkan lebih banyak akomodasi melalui peningkatan QE.

Pada saat yang sama, ekuitas berada dalam pasar bullish yang mengamuk dan kelemahan dolar adalah salah satu alasan mengapa harga komoditas naik, meningkatkan kemungkinan rebound cepat dalam inflasi. Pasar perumahan juga sangat panas sebagai efek samping dari harga yang sangat rendah, sesuatu yang akan kita ingat pada hari Selasa dengan perumahan di AS dimulai dan penjualan rumah yang ada.

Para pejabat Federal Reserve juga mengisyaratkan bahwa mereka ingin melihat bagaimana ekonomi berkembang dalam beberapa bulan ke depan, yang berarti akan ada tekanan balik terhadap tindakan apa pun.

Ada dua cara untuk berkompromi, pertama FOMC Federal Reserve dapat bertahan tetapi memberikan pernyataan yang menunjukkan kemungkinan besar untuk tindakan di masa depan, meskipun dengan beberapa kondisi; menyisakan ruang yang cukup untuk penurunan jika data ekonomi terus mengalahkan ekspektasi dan kongres memberikan stimulus. Kedua, The Fed dapat mengambil langkah sebagaimana yang dilakukan Bank of Canada dengan mengurangi QE dan menggeser pembelian aset ke posisi akhir pada menit terakhir. Langkah ini dianggap bisa memberikan riff dimana membiarkan QE tidak berubah tetapi menggeser rata-rata tertimbang pembelian ke tanggal selanjutnya.

Dalam 24 jam terakhir para pialang mata uang harus mempersiapkan diri untuk perdagangan yang sangat sibuk. Daftar laporan ekonomi penggerak pasar yang dijadwalkan untuk rilis panjang dan mencakup pengumuman kebijakan moneter Federal Reserve, penjualan ritel AS, EZ dan PMI Inggris, bersama dengan laporan CPI Inggris dan Kanada.

Salah satu dari laporan ini dapat memicu pergerakan besar di Valas, tetapi secara kolektif ada risiko volatilitas, divergensi, dan pembalikan tren yang serius. Selama sebulan terakhir, dolar AS terus turun ke posisi terendah 2,5 tahun terhadap euro, Franc Swiss, Kanada, Selandia Baru, dan dolar Australia. Pandemi yang sedang berlangsung dan kurangnya stimulus fiskal tambahan telah menarik investor keluar dari greenback dan memicu ekspektasi untuk pelonggaran Federal Reserve bulan ini.

Federal Reserve secara luas diperkirakan akan membiarkan suku bunga tidak berubah tetapi ada pembicaraan bahwa mereka dapat meningkatkan stimulus dengan memperpanjang jatuh tempo pembelian aset.

Sejak pertemuan kebijakan terakhir Federal Reserve di awal November, aktivitas sektor manufaktur dan jasa melambat, yang menyebabkan melemahnya pertumbuhan gaji non-pertanian secara signifikan. Pertumbuhan penjualan ritel melambat serta klaim pengangguran melonjak lebih tinggi. Suku bunga rendah terus mendukung perumahan dan inflasi, tetapi itu mungkin tidak cukup.

Bagi Federal Reserve, dampak peluncuran vaksin akan dibandingkan dengan pengangguran. Jika Federal Reserve melonggarkan tetapi mengungkapkan optimisme pada pemulihan, short covering dapat mendorong dolar yang saat ini oversold naik tajam. Beberapa jam sebelum FOMC, laporan penjualan ritel AS akan dirilis dan risiko dolar juga naik mengingat kenaikan gaji dan laporan kuat belanja online.

Sementara laporan PMI Zona Euro dan Inggris Raya akan dirilis. Pembatasan lockdown membuat bulan November akan menjadi periode yang sulit bagi banyak negara Eropa. Setidaknya ada bukti kerusakan PMI pada data yang akan dirilis tersebut. Euro dan Poundsterling, melayang di dekat tertinggi 2,5 tahun rentan terhadap koreksi.

Sementara itu dalam perdagangan antara USD/CAD jatuh ke level terlemah sejak April meskipun ada komentar hati-hati dari Gubernur bank sentral Macklem. Dia mengatakan pemulihan ekonomi dari pandemi berada pada tahap yang sangat sulit dan ada alat yang tersedia jika kita perlu berbuat lebih banyak. Angka CPI Kanada besok harus lebih kuat memberikan kenaikan tajam pada komponen harga IVEY PMI.

Indek Dolar AS, DXY belum banyak memantul dan telah berkonsolidasi selama 2 minggu terakhir di dekat posisi terendah. Ini telah membentuk wedge bearish dengan posisi terendah yang konsisten sehingga pergerakan di bawah level 90,40 akan menempatkan perpanjangan 161% jangka panjang dari posisi terendah 1 September ke tertinggi September di 89,92. RSI dalam posisi oversold dan divergen yang harus diperhatikan oleh para beruang.

Perdagangan EUR/USD di hari selasa berlangsung berombak dalam level yang sudah dikenal. Pasangan ini jatuh ke 1,2120 karena dolar diuntungkan dari kelesuan pasar masam, tetapi mengakhiri perdagangan hari ini dengan sedikit berubah di sekitar 1,2150.

Kalender ekonomi makro yang langka dan kegelisahan mendasar berada di balik tidak adanya definisi. Pembicaraan Brexit terus berlanjut, yang tampaknya bagus, meskipun tidak ada kemajuan negosiasi yang dilaporkan. Pada catatan positif, Senator Republik Mitch McConnell mengakui Joe Biden sebagai Presiden terpilih setelah Electoral College mengonfirmasi kemenangannya.

Di AS, dilaporkan bahwa Produksi Industri meningkat 0,4% di bulan November, sementara Pemanfaatan Kapasitas naik hingga 73,3%, keduanya mengalahkan ekspektasi pasar. Output manufaktur naik untuk bulan ketujuh berturut-turut. Selain itu, Ketua DPR Nancy Pelosi mengundang sesama pemimpin ke pertemuan untuk membahas pendanaan pemerintah dan bantuan virus corona. Tanpa dana segar, pemerintah AS akan ditutup akhir pekan ini.

Pada hari Rabu, Markit akan mempublikasikan perkiraan awal PMI Desember untuk UE dan AS. Aktivitas manufaktur di UE diperkirakan telah berkontraksi tetapi juga telah bertahan dalam wilayah ekspansi. Output jasa, bagaimanapun, diperkirakan akan turun lebih jauh ke tingkat kontraksi. AS akan menerbitkan Penjualan Ritel November, diperkirakan sebesar -0,3% MoM, sementara di sore Amerika, Federal Reserve akan merilis keputusan kebijakan moneter terbaru dan mempublikasikan proyeksi ekonomi baru.

Secara teknis, dalam jangka pendek EUR/USD tampaknya siap untuk memperpanjang kenaikannya dalam waktu dekat. Grafik 4 jam menunjukkan bahwa harga telah menembus SMA 20 yang agak bullish tetapi dengan cepat pulih di atasnya. Moving Average yang lebih panjang terus naik di bawah yang lebih pendek, yang mencerminkan minat beli yang berkelanjutan. Indikator teknis bertahan dalam level positif, meskipun kurang memiliki kekuatan terarah. Pasangan ini bisa mempercepat kenaikannya setelah melampaui 1,2177, sejauh ini tertinggi tahun ini.

Pasangan GBP/USD naik, diperdagangkan dekat ketinggian harian 1,3452. Pergerakan GBP/USD terkait dengan kabar Brexit karena para pemimpin berjuang untuk mencapai kesepakatan perdagangan sebelum 31 Desember. GBP/USD sempat turun ke 1,3279, dibebani oleh angka ketenagakerjaan Inggris yang beragam dan komentar dari juru bicara PM Inggris Boris Johnson.

Johnson mengatakan bahwa Inggris menginginkan kesepakatan pasca-Brexit tetapi tidak “dengan biaya berapa pun”. Ia memberi tahu menteri seniornya bahwa hasil yang paling mungkin adalah Brexit tanpa kesepakatan. Umpan berita dibanjiri oleh rumor dan spekulasi, tetapi tidak ada pengumuman resmi yang dibuat pada akhirnya.

Data ketenagakerjaan Inggris menunjukkan jumlah orang yang mengklaim tunjangan pengangguran naik 64,3 ribu di bulan November, mengalahkan ekspektasi 50 ribu, sementara tingkat pengangguran ILO untuk tiga bulan hingga Oktober tercatat 4,9% lebih baik dari perkiraan 5,1%. Upah dalam periode yang sama melonjak lebih dari yang diantisipasi. Rabu ini, Inggris akan mempublikasikan angka inflasi November. CPI tahunan diperkirakan 0,6%, sedangkan bulanan diperkirakan 0,1%. Inflasi inti terlihat naik 1,4% YoY.

Pasangan GBP/USD masih bullish dalam jangka pendek, diperdagangkan di atas garis tren menurun harian yang berasal dari tertinggi tahun ini di 1,3539. Grafik 4 jam menunjukkan bahwa pasangan telah naik di atas semua MA, yang menawarkan kemiringan bullish yang sederhana. Indikator Momentum mengarah dengan kuat lebih tinggi dalam level overbought, sementara RSI stabil di sekitar 60. Seperti yang telah terjadi akhir-akhir ini, pergerakan arah akan bergantung pada berita utama Brexit.

Pasangan AUD/USD mengalami penurunan di awal perdagangan dengan jatuh ke 0,7506, karena Risalah Bank Sentral Australia memberikan kejutan. Pembuat kebijakan mencatat bahwa “dukungan kebijakan yang substansial” akan diperlukan untuk jangka waktu yang cukup lama, entah bagaimana mengisyaratkan lebih banyak QE yang akan datang pada awal 2021. Sementara itu, dolar Amerika mendapat perhatian karena kondisi safe-haven-nya, naik di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang lockdown baru di AS dan Eropa.

Rabu pagi, Australia akan menerbitkan Indeks Utama Westpac November, sebelumnya di 0,12%. Negara ini juga akan melihat rilis PMI Commonwealth Bank bulan Desember. Indeks jasa sebelumnya berada di 55,4, sedangkan indeks manufaktur berada di 54,9 di bulan November. Nanti pada hari itu, negara akan merilis Penjualan Rumah Baru HIA Oktober.

Secara teknis, pasangan AUD/USD memantul dari terendah yang disebutkan untuk menetap di zona harga 0,7560, dibantu selama jam perdagangan AS oleh nada positif Wall Street. Pasangan ini secara teknis bullish, karena grafik 4 jam menunjukkan bahwa SMA 20 yang bullish mengarah lebih tinggi, menarik minat beli. Indikator teknis berada dalam level positif, meskipun kurang memiliki kekuatan terarah. Pasangan ini memiliki ruang untuk memperpanjang kenaikannya menuju 0,7660 pada penembusan di atas 0,7580, level pertahanan terdekat.

Pasangan USD/JPY naik ke tertinggi harian 104,14 di awal hari, karena greenback menemukan dukungan sementara pada sentimen risk-off. Namun, pasangan mengubah arah selama jam perdagangan AS, jatuh menuju zona harga 103,70 saat ini. Wall Street membukukan beberapa keuntungan sederhana, sementara imbal hasil Treasury naik, didukung oleh harapan bahwa anggota parlemen AS bergerak maju pada stimulus fiskal.

Pada hari Rabu, Jepang akan menerbitkan Neraca Perdagangan Barang Dagangan November, diperkirakan akan mencatat surplus ¥ 529,8 miliar setelah mencetak pada ¥ 872,9 miliar di bulan sebelumnya. Impor diperkirakan turun 10,5% sementara ekspor diperkirakan meningkat 0,5%. Negara ini juga akan menerbitkan perkiraan awal PMI Manufaktur Bank Jibun bulan Desember, sebelumnya pada 49.

Secara teknis, pasangan USD/JPY telah diperdagangkan mendekati level terendah hariannya, dan secara teknis bearish. Grafik 4 jam menunjukkan bahwa SMA 20 yang bearish menolak upaya bullish, dengan MA mempercepat penurunannya di bawah SMA yang lebih besar. Indikator teknis telah berkurang dari sekitar garis tengahnya untuk stabil dalam level negatif, membiarkan pintu terbuka untuk penurunan tambahan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here