Jerome Powell saat memberikan pernyataan di Kongres AS.

Para eksekutif Federal Reserve AS termasuk Ketuanya, Jerome Powell mengatakan pada hari Kamis (09/11/2023) bahwa mereka masih tidak yakin bahwa suku bunga akan cukup tinggi untuk menyelesaikan perjuangan melawan inflasi, dan Powell memperingatkan bahwa The Fed mungkin hanya mendapat sedikit bantuan lebih lanjut dalam mengendalikan kenaikan harga dari perbaikan pasokan barang, jasa dan tenaga kerja.

The Fed “berkomitmen untuk mencapai sikap kebijakan moneter yang cukup ketat untuk menurunkan inflasi hingga 2% dari waktu ke waktu; Kami tidak yakin bahwa kami telah mencapai sikap seperti itu,” kata Powell. “Jika diperlukan pengetatan kebijakan lebih lanjut, kami tidak akan ragu untuk melakukannya.”

Komentarnya, yang dianggap hawkish oleh pasar yang menaikkan suku bunga pasar, juga diamini oleh tiga rekannya yang terus menjaga penekanan pada pengendalian inflasi sebagai perhatian utama The Fed.

“Tidaklah bijaksana untuk mengatakan bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut tidak mungkin dilakukan,” kata Presiden sementara Presiden Fed wilayah St. Louis Kathleen O’Neill Paese di sebuah acara di Indiana. “Ada ketidakpastian ekonomi yang cukup besar saat ini. Ada alasan mengapa inflasi bisa naik secara mengejutkan.”

Secara terpisah pula, Presiden Fed wilayah Richmond Thomas Barkin mencatat bahwa “masih harus dilihat” apakah pengetatan lebih lanjut diperlukan, terutama dengan pertumbuhan ekonomi sebesar 4,9% pada kuartal terakhir. Kecepatan tersebut tidak konsisten dengan perlambatan inflasi lebih lanjut, katanya, bahkan ketika ia mendukung pendekatan wait-and-see bank sentral terhadap kenaikan suku bunga kebijakan lebih lanjut.

The Fed pada 31 Oktober-November melakukan pertemuan berkala dimana ini merupakan kali pertama mereka mempertahankan tingkat suku bunga tetap pada kisaran 5,25% hingga 5,5% saat ini, mengingat risiko bahwa inflasi masih terlalu tinggi di tengah kuatnya pertumbuhan ekonomi, dan juga fakta bahwa peningkatan suku bunga berbasis pasar baru-baru ini dapat memperlambat perekonomian dan membuat perekonomian tidak stabil. kenaikan suku bunga kebijakan Fed lebih lanjut tidak diperlukan.

Powell mengatakan bahwa The Fed akan melanjutkan langkah ini dengan “hati-hati” karena para pejabat “mengatasi risiko disesatkan oleh data beberapa bulan yang bagus, dan risiko pengetatan yang berlebihan. Kami mengambil keputusan dari pertemuan ke pertemuan.”  Namun, Powell mengatakan perjuangan untuk memulihkan stabilitas harga, dengan inflasi sebesar 3,4% dan perubahannya hanya terjadi secara perlahan dalam beberapa bulan terakhir, “perjalanannya masih panjang.”

Meskipun pernyataan Powell mengenai prospek kebijakan jangka pendek tidak lebih dari pernyataan yang diberikan setelah pertemuan The Fed baru-baru ini, pernyataan tersebut tetap mendapat tanggapan dari pasar keuangan. Para pedagang sekarang melihat peluang satu dari empat kenaikan suku bunga lebih lanjut pada bulan Januari, naik dari sekitar satu dari enam peluang sebelumnya, dan memperkirakan penurunan suku bunga Fed akan menunggu hingga bulan Juni. Imbal hasil obligasi jangka panjang juga meningkat, dibantu juga oleh lelang obligasi 30 tahun yang lebih lemah dari perkiraan.

Memang benar, Powell menggunakan sebagian besar pidatonya untuk mendalami pandangannya mengenai bagaimana fase akhir dari perang terhadap inflasi dapat terjadi, dan menunjukkan bahwa “disinflasi” selanjutnya mungkin lebih bergantung pada perlambatan ekonomi dibandingkan peningkatan pasokan.

“Tidak jelas berapa banyak lagi yang bisa dicapai dengan perbaikan tambahan di sisi pasokan,” kata Powell. Ke depannya, “kemungkinan besar kemajuan dalam menurunkan inflasi akan datang dari kebijakan moneter ketat yang menahan pertumbuhan permintaan agregat.”

Implikasi ke depannya adalah disinflasi yang sejauh ini tidak bernoda mungkin akan menjadi lebih menyakitkan di masa depan. Diyakini bahwa The Fed sudah melakukan kenaikan suku bunga untuk siklus ini, namun pidato hari ini harus menjadi peringatan bahwa retorika mereka harus tetap hawkish sampai mereka melihat peningkatan inflasi lebih lanjut.

Data dalam beberapa minggu mendatang, termasuk rilis indeks harga konsumen bulan Oktober minggu depan, akan menjadi sangat penting karena pejabat Fed mempertimbangkan pengetatan lebih lanjut menjelang pertemuan mereka berikutnya pada 12-13 Desember.

Sementara Presiden Fed wilayah Chicago Austan Goolsbee mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa para pejabat perlu berhati-hati terhadap overshooting, mengingat dampak dari imbal hasil obligasi yang lebih tinggi.

Powell menanggapi risiko tersebut dalam pidatonya di IMF, dengan mengatakan bahwa The Fed “tidak akan mengabaikan” pengetatan signifikan dalam kondisi keuangan dan tidak ingin memperketat kebijakan secara berlebihan. Namun, katanya, “kesalahan terbesar yang bisa kita lakukan adalah gagal mengendalikan inflasi.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini