Federal Reserve - Jerome Powell

Sebagaimana yang sudah diperkirakan secara luas bahwa Federal Reserve akan memutuskan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuan dua hari yang berakhir pada hari Kamis dinihari (14/12/2023). Kepada awak media, kepala bank sentral AS Jerome Powell mengatakan bahwa pengetatan kebijakan moneter yang bersejarah kemungkinan besar akan berakhir karena inflasi dianggap telah turun lebih cepat dari perkiraan dan diskusi mengenai pemotongan biaya pinjaman mulai terlihat.

“Masyarakat tidak menuliskan kenaikan suku bunga” dalam proyeksi ekonomi terbaru mereka, kata Ketua Fed Jerome Powell dalam konferensi pers setelah berakhirnya pertemuan kebijakan akhir bank sentral tahun ini. “Kami berpikir bahwa kami sudah melakukan cukup banyak hal,” katanya, seraya menambahkan bahwa kenaikan suku bunga “bukan lagi hal yang mendasar.”

The Fed akhirnya sudah selesai, dan jika data ekonomi terus berkembang seperti saat ini, dengan inflasi yang mendingin seiring dengan perekonomian yang tampaknya akan melambat namun tidak jatuh, maka The Fed akan melakukan pemotongan lebih cepat.

Memang benar, perubahan prospek ini sangat mencolok, dengan 17 dari 19 pengambil kebijakan The Fed memperkirakan suku bunga akan lebih rendah pada akhir tahun 2024, dan tidak ada satu pun yang melihat suku bunga akan lebih tinggi. Ukuran persepsi para pengambil kebijakan mengenai risiko yang dihadapi perekonomian juga semakin mendekati keseimbangan, hal yang disinggung oleh Powell ketika ia mengatakan bahwa bank sentral kini berada pada titik di mana “kedua mandat tersebut penting,” dimana para pejabat sensitif terhadap risiko “melakukan tindakan yang berlebihan.” itu” dan mendorong perekonomian ke dalam perlambatan yang lebih cepat dari yang diperlukan.

The Fed secara konstitusi bertanggung jawab untuk menjaga harga stabil dan lapangan kerja maksimum, dua tujuan ekonomi yang terkadang bertentangan. Setelah inflasi melonjak ke level tertinggi dalam 40 tahun pada tahun lalu, Powell mengatakan para pejabat mengira mereka kini sedang memusatkan perhatian pada “soft landing” yang sulit dipahami, dengan inflasi kembali ke target The Fed sebesar 2% dalam perekonomian yang melambat namun tidak terpuruk, dan satu dimana angka pengangguran masih rendah.

“Kami melihat pertumbuhan kuat yang…tampaknya moderat. Kami melihat pasar tenaga kerja kembali seimbang…Kami melihat inflasi mengalami kemajuan nyata,” kata Powell kepada wartawan. “Ini adalah hal-hal yang ingin kami lihat… Menyatakan kemenangan adalah hal yang terlalu dini… Namun tentu saja pertanyaannya adalah ‘kapan waktu yang tepat untuk mulai melakukan perlawanan?'”

Perdebatan ini akan menyibukkan The Fed dan para investor dalam beberapa minggu dan bulan mendatang setelah dua tahun di mana mereka pertama kali mengurangi pembelian aset yang digunakan untuk mendukung perekonomian selama pandemi virus corona, dan kemudian, mulai bulan Maret 2022, dengan cepat menaikkan jumlah pembelian aset yang digunakan untuk mendukung perekonomian selama pandemi virus corona. suku bunga kebijakan acuannya dari level mendekati nol hingga kisaran saat ini 5,25%-5,50%.

Saham-saham AS melonjak setelah rilis pernyataan terbaru The Fed dan pembaruan proyeksi ekonomi triwulanan para pengambil kebijakan, terus meningkat selama konferensi pers Powell dan ditutup menguat tajam, dimana indeks S&P 500 naik sekitar 1,4% dan indek Dow Jones melonjak rekor penutupan tertinggi. Dolar AS sendiri melemah terhadap sejumlah mata uang dan imbal hasil Treasury AS turun.

Pedagang kontrak berjangka yang menyetujui suku bunga kebijakan The Fed memperkirakan awal bulan Maret akan dilakukan penurunan suku bunga dan suku bunga kebijakan pada akhir tahun 2024 sebesar 1,5 poin persentase di bawah level saat ini.

Bagi sebuah institusi yang enggan menyatakan kemenangan atas inflasi, pembaruan proyeksi dan nada bicara Powell menandai perubahan penting.

Inflasi pengeluaran konsumsi pribadi diperkirakan berakhir pada tahun 2023 sebesar 2,8% dan turun lebih jauh ke 2,4% pada akhir tahun depan, tidak jauh dari target The Fed sebesar 2%.

Hal ini tidak menimbulkan dampak komparatif dalam hal pengangguran yang lebih tinggi, dengan tingkat pengangguran terlihat meningkat dari saat ini 3,7% menjadi 4,1%, tingkat yang sama yang diproyeksikan pada bulan September, sementara pertumbuhan ekonomi terlihat melambat dari perkiraan 2,6% tahun ini menjadi 1,4% selama tahun 2024.

“Sejauh ini, sangat bagus,” kata Powell.

Meskipun para pejabat tetap bebas untuk menaikkan kembali suku bunga acuan The Fed dalam beberapa bulan mendatang jika tekanan harga kembali meningkat, hal ini tampaknya semakin tidak mungkin mengingat kinerja inflasi baru-baru ini yang terus bergerak menuju target bank sentral.

Beberapa analis dan investor bahkan menafsirkan peristiwa hari Rabu sebagai awal efektif dari siklus pelonggaran kebijakan The Fed.

Pasar obligasi menerima pesan Powell dan menjalankannya. Imbal hasil obligasi Treasury 2-tahun, yang terkait erat dengan ekspektasi suku bunga kebijakan Fed, anjlok sebesar 30 basis poin – yang pada dasarnya menyebabkan penurunan suku bunga di pasar terbuka.

Terlebih lagi, selama delapan minggu terakhir, imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun, yang berperan penting dalam menetapkan suku bunga hipotek dan biaya pinjaman utama lainnya, telah anjlok sekitar 1 poin persentase, sebuah langkah yang jarang terlihat di luar keadaan darurat ekonomi.

Sementara bagi pihak yang menghargai niat kebijakan mereka di pasar berjangka… mereka harus tahu bahwa menggerakkan perkiraan median, akan menjadi sinyal bullish.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini