Bursa saham AS

Bursa saham AS bangkit kembali dari kemerosotan dua hari Rabu setelah Federal Reserve mengatakan akan meningkatkan laju pengurangan pembelian aset bulan depan. Indek S&P 500 naik 1,6% menjadi 4.709,85, Nasdaq naik 2,2% menjadi 15.565,58 dan Dow Jones naik 1,1% menjadi 35.927,43.

Saham-saham di sektor teknologi dan kesehatan adalah yang memperoleh keuntungan tertinggi, dengan semua sektor kecuali energi berada di zona hijau. Yield Obligasi AS dengan tenor 10-tahun naik sebesar 2 basis poin menjadi 1,46%.

Federal Reserve mengatakan bahwa pihaknya akan mulai mengurangi pembelian asetnya sebesar $30 miliar per bulan mulai Januari, naik dari kecepatan $15 miliar saat ini, di tengah meningkatnya inflasi dan pemulihan pekerjaan yang berkelanjutan.

Komisi Pasar Terbuka Federal bank sentral (FOMC) mengatakan setelah pertemuan dua hari mereka akan memangkas pembelian sekuritas Treasury bulanan sebesar $20 miliar dan akuisisi sekuritas yang didukung hipotek agensi sebesar $10 miliar per bulan.

“Kami secara bertahap menghentikan pembelian kami lebih cepat karena dengan tekanan inflasi yang meningkat dan pasar tenaga kerja yang menguat dengan cepat, ekonomi tidak lagi membutuhkan peningkatan jumlah dukungan kebijakan,” kata Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada konferensi pers setelah keputusan FOMC. Varian omicron dari COVID-19 menambah beberapa ketidakpastian, kata Powell, seraya menambahkan ia memperkirakan ekonomi AS akan terus berkembang.

Sementara itu, pembuat kebijakan Fed menaikkan proyeksi mereka untuk inflasi inti, memperkirakan untuk menyelesaikan tahun ini di 5,3%, naik tajam dari perkiraan rata-rata 4,2% pada bulan September. Tahun depan, inflasi diperkirakan akan melambat menjadi 2,6%, tetapi itu lebih tinggi dari 2,2% yang terlihat tiga bulan lalu.

Kabar lainnya, indikator ekonomi menunjukkan angka penjualan ritel AS naik 0,3% di bulan November, kenaikan yang jauh lebih kecil dari perkiraan kenaikan 0,8% dalam survei yang disusun oleh Bloomberg menyusul kenaikan 1,8% yang direvisi naik di bulan Oktober. Rilis menunjukkan belanja konsumen tumbuh di 6 dari 13 kategori pada bulan November, dibandingkan dengan 12 pada bulan Oktober, menurut catatan dari Morgan Stanley. Penurunan terbesar terjadi pada kategori seperti elektronik dan peralatan serta toko barang umum yang mendapat manfaat dari peningkatan pengeluaran COVID-19 sebelumnya, kata Morgan Stanley.

“Terlepas dari kejutan penurunan dalam penjualan ritel, rincian dari laporan tersebut mencerminkan pergeseran pangsa dompet ke layanan yang mendorong komponen layanan dari laporan pengeluaran pribadi minggu depan,” ekonom Morgan Stanley termasuk Ellen Zentner mengatakan dalam catatannya. “Seiring pemulihan ekonomi, belanja jasa akan mendapatkan kembali pangsanya sementara pangsa belanja barang menurun.”

Dalam perdagangan komoditi, harga Minyak mentah West Texas Intermediate naik 1,2% menjadi $71,57 per barel. Sementara emas naik 0,3% menjadi $1.777,70 per troy ounce, perak naik 0,6% menjadi $22,06 per ounce dan tembaga turun 0,2% menjadi $4,25 per pon.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here