Euro

Euro menguat terhadap dolar pada hari Senin (04/09/2023) karena sentimen risiko membaik di tengah harapan stimulus kebijakan Tiongkok dapat menstabilkan perekonomian, sementara data pekerjaan AS meningkatkan spekulasi bahwa Federal Reserve mungkin akan mengakhiri siklus kenaikan suku bunganya.

Bank Sentral Eropa dapat memutuskan untuk tidak menaikkan suku bunga lebih lanjut pada pertemuan 14 September karena suku bunga sudah cukup ketat. Kebijakan moneter saat ini tampaknya sudah cukup ketat untuk mengurangi permintaan dan memperlambat aktivitas pinjaman, sehingga memastikan penurunan tingkat inflasi dalam beberapa bulan mendatang.

Pasar uang memperhitungkan kemungkinan 76% bagi ECB untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuan bulan ini, yang menyiratkan bahwa suku bunga deposito akan tetap pada 3,75%, dibandingkan dengan kemungkinan 24% bahwa ECB akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin.

Pasangan EUR/USD naik 0,3% pada $1,0800, turun dari level terendah 10 minggu yang dicapai minggu lalu terhadap dolar. Mata uang tunggal telah melemah hampir 12% pada musim panas ini.Indek Dolar AS (DXY) melemah 0,14% menjadi 104,09, namun tetap mendekati puncak dua bulan di 104,44 yang dicapai pada 25 Agustus. Indeks naik 1,7% di bulan Agustus, menghentikan penurunan beruntun dua bulannya .

Cina meningkatkan langkah-langkah untuk meningkatkan perekonomian negara yang melemah pada hari Jumat, dengan Beijing merencanakan tindakan lebih lanjut termasuk melonggarkan pembatasan pembelian rumah. Dolar Australia dalam perdagangan AUD/USD dan dolar Selandia Baru dalam perdagangan NZD/USDjuga mendapat peningkatan dari langkah-langkah tersebut.

Sementara itu, data pada hari Jumat menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja AS meningkat pada bulan Agustus, namun tingkat pengangguran melonjak menjadi 3,8%, sementara kenaikan upah melambat.

Serangkaian data ekonomi yang menyoroti moderasi inflasi serta pelonggaran pasar tenaga kerja telah menambah kesan bahwa perekonomian AS sedang mendingin tanpa melambat secara tajam, memperkuat harapan bahwa perekonomian akan memasuki kondisi soft landing. Pasar memperkirakan 93% kemungkinan The Fed akan mempertahankan suku bunganya pada bulan ini, dan lebih dari 60% kemungkinan tidak akan menaikkan suku bunga lagi pada tahun ini, menurut alat CME FedWatch.

Dolar AS melemah terhadap sebagian besar mata uang G10 lainnya hari ini karena selera risiko membaik berkat langkah-langkah dukungan Cina.

Euro bisa mendapatkan sedikit dorongan dari ekspektasi bahwa, secara seimbang, ECB akan mempertahankan bias hawkish untuk mencegah penurunan suku bunga pasar terlalu cepat. Komentar Schnabel memberikan wawasan mengenai hal ini. Anggota dewan ECB Isabel Schnabel mengatakan pekan lalu bahwa pertumbuhan zona euro lebih lemah dari perkiraan beberapa bulan lalu namun hal ini tidak secara otomatis menghilangkan perlunya kenaikan suku bunga lebih lanjut, terutama karena investor membatalkan beberapa pekerjaan ECB di masa lalu.

Poundsterling dalam perdagangan GBP/USD naik 0,3% pada $1,2624 karena revisi data Inggris yang diterbitkan pada hari Jumat menunjukkan perekonomian pulih lebih cepat dari pandemi daripada perkiraan sebelumnya. Menteri Keuangan Inggris Jeremy Hunt mengatakan pada akhir pekan bahwa inflasi akan berkurang setengahnya pada akhir tahun 2023, dan berjanji untuk fokus pada tujuan tersebut ketika ia menetapkan prioritasnya menjelang pembukaan kembali parlemen setelah liburan musim panas.

Di tempat lain, dolar Australia menguat 0,2% menjadi $0,6462 menjelang pertemuan kebijakan Reserve Bank of Australia pada hari Selasa ketika diperkirakan akan tetap stabil. Jajak pendapat Reuters menunjukkan bahwa semua kecuali dua dari 36 ekonom mengatakan RBA akan mempertahankan suku bunga resminya sebesar 4,10% pada 5 September.

Dolar Kanada dalam perdagangan USD/CAD  tergelincir 0,14% menjadi 1,36 per dolar menjelang pertemuan kebijakan Bank of Canada minggu ini, dengan bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga.

Ke depan, fokus investor akan tertuju pada sejumlah pejabat Fed yang akan memberikan pidatonya minggu ini untuk mendapatkan petunjuk mengenai apa yang akan dilakukan bank sentral AS pada pertemuan kebijakan berikutnya pada 19-20 September.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini