Emmanuel Macron

Eksposisi News – Presiden Emmanuel Macron dinyatakan positif mengidap virus korona pada hari Kamis (17/12/2020), mendorong upaya pelacakan dan penelusuran di seluruh Eropa setelah banyak pertemuan antara pemimpin Prancis dan kepala pemerintahan UE dalam beberapa hari terakhir. Macron (45), menjalankan Prancis dari jarak jauh dan telah menjalani karantina di tempat peristirahatan presiden La Lanterne dekat dengan Istana Versailles, kata juru bicara kepresidenan.

Seorang pejabat presiden menggambarkan Macron lelah dan batuk. Istrinya Brigitte dinyatakan negatif tetapi juga mengisolasi diri, tinggal di istana Elysee di pusat kota Paris. Pada sore hari, Macron berbicara dalam sebuah konferensi tentang kebijakan bantuan luar negeri Prancis melalui tautan video. Mengenakan sweter leher gulung dan jas, presiden duduk di belakang meja dan mengenakan masker wajah, tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit yang terlihat.

Diagnosis ini dibuat setelah tes PCR yang dilakukan pada permulaan gejala pertama, kata kantor Macron, menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang kondisinya atau gejala yang dia alami. Macron akan membatalkan semua perjalanan yang akan datang termasuk kunjungan 22 Desember ke Lebanon di mana dia telah memimpin upaya internasional untuk menyelesaikan krisis politik yang mengakar.

Lebih dekat ke rumah, infeksi COVID-19 Macron mendorong para pemimpin lain untuk melakukan tes mereka sendiri. Macron bergabung dengan semua kecuali dua dari 27 pemimpin Uni Eropa pada pertemuan puncak di Brussel akhir pekan lalu untuk membahas perubahan iklim, anggaran Uni Eropa dan Turki.

Pejabat kepresidenan mengatakan hampir pasti Macron terinfeksi di KTT mengingat waktu gejalanya. Dari membungkuk hingga jabat tangan, bagaimana Macron membiarkan jarak sosial tergelincir. Bahkan Macron bersama Kanselir Jerman Angela Merkel dan lainnya terlihat awalnya berbaur di ruang pertemuan dengan masker wajah mereka, dan Macron difilmkan memberikan tinju kepada peserta lain. Pemerintah Jerman mengatakan Merkel dites negatif untuk virus korona setelah KTT Uni Eropa.

Baru-baru ini, Macron makan siang dengan Presiden Dewan Eropa Charles Michel, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez dan kepala OECD Angel Gurria pada hari Senin. Dia juga mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Portugis Antonio Costa pada hari Rabu. Sanchez dinyatakan negatif COVID-19 tetapi telah menangguhkan semua aktivitas publik dan akan mengkarantina hingga 24 Desember, kata kantornya. Perdana Menteri Irlandia Micheal Martin, yang melakukan tes untuk berjaga-jaga, juga menerima hasil negatif. Costa berada dalam isolasi diri dan menunggu hasil tes, meski tidak menunjukkan gejala, kata kantornya.

Pada awal pandemi, Macron dengan cepat mengadopsi sapaan ‘namaste’. Namun baru-baru ini dia kembali menggunakan sapaan yang lebih menyentuh yang menimbulkan aturan jarak sosial. Pada hari Senin, dia berjabat tangan dengan kepala OECD Gurria, yang berusia 70 tahun. Elysee mengatakan kepada Reuters bahwa itu adalah kesalahan “yang tidak menguntungkan”.

Penyakit Macron muncul ketika negosiasi antara Inggris dan UE atas kesepakatan pasca-Brexit mendekati titik kritis mereka, dengan Prancis mengatakan lebih suka memveto kesepakatan yang buruk daripada mengorbankan para nelayannya.  Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengirim ucapan selamat kepada Macron. “Maaf teman saya @EmmanuelMacron dinyatakan positif virus corona. Kami semua berharap Anda cepat sembuh, ”kata Johnson di Twitter. Johnson sendiri terjangkit COVID-19 pada bulan Maret dan jatuh sakit parah. Dia mencoba mengatasi penyakitnya tetapi berakhir di perawatan intensif.

Presiden AS Donald Trump, yang juga terkena virus awal tahun ini, menelepon Macron pada Kamis malam dan berharap dia segera sembuh, kata seorang pejabat Prancis. Macron menjalani gaya hidup sehat dan aktif, kata para pembantunya. Ia berolahraga secara teratur dan tidak merokok.

Prancis memiliki salah satu jumlah kematian COVID-19 tertinggi di Eropa Barat. Penyakit ini telah menewaskan hampir 60.000 orang dan tes positif Macron datang tepat setelah Prancis mengganti penguncian nasional dengan jam malam, bahkan ketika kasus baru menunjukkan tanda-tanda berdetak lebih tinggi sekali lagi. Juru bicara pemerintah Gabriel Attal mengatakan Macron mendeteksi gejala pertama pada Rabu malam, beberapa jam setelah memimpin rapat kabinet.

Perdana Menteri Jean Castex juga akan mengisolasi diri setelah melakukan kontak dengan Macron selama beberapa hari terakhir, meskipun dia dinyatakan negatif, kata kantornya. Ketua partai politik dari majelis rendah parlemen Prancis, Majelis Nasional, juga diisolasi saat mereka makan siang dengan Macron awal pekan ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here