Pada perdagangan di minggu lalu, harga emas berakhir sedikit lebih tinggi setelah melakukan kenaikan secara moderat dimana penguatan dolar AS membatasi kenaikan harga di atas $1.930. Meskipun demikian harga emas mampu menembus level psikologis $1.900, bahkan mencapai posisi tertinggi sembilan bulan di $1.939 pada hari Jumat (20/01/2023). Secara teknis, teknis menunjukkan bahwa momentum bullish dapat kehilangan tenaga.

Emas terus menekan level menantang yang lebih tinggi yang terakhir terlihat pada April 2022 didukung oleh data AS yang lebih lemah. Ini termasuk inflasi yang lebih lemah, data PMI yang lebih lemah, dan tanda-tanda tekanan upah yang melambat. Sebaliknya, pasar tenaga kerja tetap ketat membuat hawk tetap relevan dan sementara tekanan inflasi menurun, tingkat inflasi (baik inti maupun headline) secara signifikan lebih tinggi daripada tingkat target Fed. Kalender ekonomi sejauh ini menyoroti pembicara Fed sepanjang hari perdagangan dan setelah front persatuan kemarin oleh pejabat Fed dalam mengulangi tarif terminal 5% pada tahun 2023.

Melihat harga pasar uang, jelas bahwa pelaku pasar mempertanyakan kredibilitas Fed dengan memperkirakan tingkat puncak 4,9% saat ini – lihat tabel di bawah ini. Jika Fed berniat untuk tetap berpegang pada retorika mereka, harga emas bisa mengalami penurunan yang signifikan.

Pada perdagangan emas di pasat spot harian menyoroti reli besar dari akhir November tahun lalu. Perdagangan mungkin sedikit penuh sesak pada saat ini tetapi tampaknya banyak pedagang mengabaikan potensi pasar yang salah harga. Relative Strength Index (RSI) saat ini melayang di sekitar zona overbought oscillator dan dapat menyarankan penurunan yang akan datang. Salib emas (hijau) bisa menunjukkan tanda-tanda kelelahan meninggalkan ruang untuk kemungkinan konsolidasi atau kaki yang lebih rendah.

Secara teknis, diyakini bahwa pekan ini pergerakan emas masih akan netral dalam bentang $1900-30. XAU/USD memuncak pada tertinggi sembilan bulan karena RSI (relatif kekuatan indeks) naik ke wilayah jenuh beli. Penguatan Dolar AS dan momentum ekonomi AS yang melambat dapat memberi tekanan pada gerak naik.

Kisaran perdagangan emas dapat kembali turun ke wilayah support dan resistance yang sempit, terkonfirmasi dari pembentukan candle doji pada grafik harian. Ini menunjukkan ada keragu-raguan pasar untuk meniti kenaikan selanjutnya. Sementara para pembeli masih menunggu sejumlah sentiment lain yang dapat mengembalikan kepercayaan mereka agar emas bisa dikerek di atas $1.930. Sebaliknya, para penjual membulatkan tekad untuk menurunkan harga emas sementara ini.

Tarikan garis tren naik dari titik terendah di bulan Oktober tetap utuh, retracement Fibonacci 38,2% dari pergerakan 2022 telah membentuk penghalang dukungan tambahan di sekitar $1.903. Dengan harga emas pulih lebih dari 19% dari kerugian tahun lalu, reli tiga bulan telah mendorong RSI (indeks kekuatan relatif) harian ke wilayah jenuh beli – overbought.

Dari perspektif grafik mingguan, sumbu lebih rendah yang lebih panjang pada lilin saat ini menunjukkan pembalasan yang kuat dari penjual. Setelah jatuh ke level terendah mingguan di $1.898,6, reaksi cepat dari dan pergerakan di atas $1.900 membantu membatasi penurunan lebih lanjut. Sementara level Fibonacci pergerakan 2018 – 2020 memberikan support dan resistance jangka panjang antara $1.871 dan $1.956, penembusan di $1.939 dapat membantu mendorong harga lebih tinggi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here