Besarnya keyakinan atas suku bunga AS akan naik minggu ini mendorong Dolar AS menguat. (Lukman Hqeem)
Dolar AS (Ist.)

Dolar AS memulai perdagangan di minggu terakhir bulan November ini dengan melemah, sementara poundsterling bertahan di dekat level tertinggi dalam dua bulan karena berkurangnya kesuraman pada perekonomian di Inggris. Para pedagang kini mengamati dengan seksama isyarat ekonomi baru yang akan dirilis dalam minggu ini untuk menentukan jalur kebijakan suku bunga di masa depan.

Sejumlah kelander ekonomi tersebut diantaranya adalah pertemuan OPEC+ yang ditunda, data dari ukuran inflasi yang disukai Federal Reserve serta pembacaan inflasi di zona euro dan Australia akan mengisi kalender minggu ini, yang juga akan melihat keputusan suku bunga dari Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) dan data PMI Tiongkok.

Poundsterling dalam perdagangan GBP/USD terakhir turun 0,06% pada $1,2598, namun berada di dekat puncak dua bulan pada hari Jumat di $1,2615, berdasarkan data minggu lalu yang menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan Inggris secara tak terduga melaporkan kembalinya pertumbuhan marjinal pada bulan November setelah tiga bulan mengalami kontraksi.

Ini menunjukkan ketahanan perekonomian Inggris meskipun ada pengetatan kebijakan moneter yang sangat agresif dari Bank of England. Namun masih diyakini bahwa perekonomian Inggris akan melemah dan mengalami resesi jangka pendek.

Pound berada di jalur kenaikan sekitar 3,7% pada bulan ini, kenaikan bulanan terbesar dalam setahun, dibantu oleh melemahnya dolar AS. Dolar Australia dalam perdagangan AUD/USD juga berada di dekat level tertinggi dalam tiga bulan dan terakhir dibeli $0,6578, menjelang data inflasi domestik pada hari Rabu. Dolar Selandia Baru dalam perdagangan NZD/USD turun 0,1% menjadi $0,6076, tetapi juga mendekati level tertinggi lebih dari tiga bulan pada hari Jumat di $0,6096.

Dalam perdagangan di pasar mata uang yang lebih luas, dolar AS terhuyung-huyung mendekati level terendah dalam dua bulan terakhir terhadap enam mata uang utama lainnya, dengan para pedagang, yang kembali dari jeda Thanksgiving akhir pekan lalu, mengamati harga PCE inti AS yang akan dirilis minggu ini sebagai petunjuk mengenai langkah kebijakan The Fed berikutnya. Indeks dolar AS (DXY) terakhir 0,08% lebih tinggi pada 103,51, menuju kerugian bulanan sebesar 3%, kinerja terburuknya dalam setahun.

Pasar mengantisipasi bahwa perubahan arah dolar AS akan terjadi dalam periode yang lebih lama. Sejauh tingkat inflasi CPI di sebagian besar negara-negara G10 masih di atas target bank sentral, terdapat insentif yang kuat bagi para pengambil kebijakan untuk mendukung tema ‘lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama’ karena suku bunga pasar yang lebih tinggi akan membantu dalam perjuangan melawan inflasi. Namun, investor sedang mempertimbangkan kebijakan ini dan tampak semakin sibuk bertaruh pada waktu dan kecepatan penurunan suku bunga tahun depan.”

Perkiraan pasar menunjukkan sekitar 23% peluang bahwa The Fed akan mulai melonggarkan kebijakan moneternya pada awal bulan Maret mendatang, menurut alat CME FedWatch.

Di tempat lain, euro dalam perdagangan EUR/USD tergelincir 0,03% menjadi $1,0930, tetapi tidak menyimpang jauh dari puncak tiga bulan di $1,09655 yang dicapai minggu lalu. Sebuah survei yang dilakukan minggu lalu menunjukkan penurunan aktivitas bisnis di zona euro mereda pada bulan November namun tetap luas, menunjukkan perekonomian blok tersebut akan mengalami kontraksi lagi pada kuartal ini karena konsumen terus membatasi pengeluaran.

Di Timur Tengah, Hamas membebaskan 17 sandera di Gaza, termasuk seorang gadis Amerika berusia 4 tahun, sementara Israel membebaskan 39 tahanan Palestina pada hari Minggu, hari ketiga gencatan senjata mereka. Isu-isu di Timur Tengah jelas menjadi sebuah latar belakang risiko. Gencatan senjata sementara mungkin telah mendukung sentimen risiko dan membebani dolar AS, tapi tidak berpikir (konflik) akan memberikan pengaruh yang lebih besar pada pasar Valas dalam waktu dekat, kecuali kita melihat eskalasi besar. Para spekulan mata uang punya banyak alasan untuk bersyukur, namun kenaikan dolar adalah salah satu yang paling bersyukur tahun ini.

Disisi lain, melemahnya greenback dalam minggu ini memberikan kelonggaran bagi yen Jepang, yang berada di sisi yang lebih kuat yaitu 150 per dolar dan terakhir berada di 149,52 per dolar. Pasangan USD/JPY bergerak naik tajam pada perdagangan di tengah minggu kemarin. Hal ini karena pelaku pasar berbondong-bondong kembali ke dolar. Dolar melonjak 1,2% pada hari itu, menambah kenaikan 1% pada hari sebelumnya tepat setelah pasangan ini turun ke level terendah enam minggu di dekat ambang batas ¥147,00.

Dengan pergerakan kemarin, nilai tukar kembali ke rata-rata pergerakan 50 hari hanya dua hari setelah turun di bawahnya. Dalam kalender ekonomi untuk sisa minggu ini, sama sekali tidak ada hal yang dapat memicu kegembiraan atas tercapainya kesepakatan FX baru. Inilah yang kami dapatkan hari ini.

Di pihak Jepang, negara Asia merayakan Hari Buruh hari ini. Di AS, hari Thanksgiving telah tiba dan para pedagang akan dengan bangga menyebutkan perdagangan yang mereka syukuri. Kenaikan yen kemungkinan besar tidak akan terjadi, sementara kenaikan dolar setidaknya memiliki 15 alasan untuk disyukuri: USD/JPY lebih tinggi sebesar 15% pada tahun ini.

Bank of England mendukung mata uang tersebut lebih tinggi setelah Gubernur Bailey mengurangi harapan penurunan suku bunga dalam waktu dekat.

Hal ini membuat pasangan GBP/USD naik secara moderat pada transaksi di hari Jumat, mengintip di atas level $1,2570 untuk pertama kalinya dalam 10 minggu. Suasana optimis sebagian besar dipicu oleh sikap suku bunga Bank of England, yang dikirimkan melalui telegram awal pekan ini. Pound bergerak lebih tinggi terhadap pemain lain papan valas.

Gubernur Bank of England Andrew Bailey menegaskan kembali komitmen para pengambil kebijakan di Inggris untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, sama seperti para pengambil kebijakan di AS. “Masih terlalu dini untuk memikirkan penurunan suku bunga,” kata Bailey pada sidang di hadapan Komite Pemilihan Departemen Keuangan parlemen Inggris.

Secara teknis, kenaikan sterling mempunyai alasan untuk bersyukur karena mata uang Inggris muncul di atas rata-rata pergerakan 100 hari jangka menengah. Garis 50 hari dan 200 hari sudah lewat. Buku analisis teknis mana pun akan memberi tahu Anda bahwa ini berarti tren positif mungkin sedang terbentuk.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini