Dolar AS menguat terhadap sejumlah mata uang pada hari Jumat karena sekumpulan data terbaru menunjukkan bahwa aktivitas bisnis dari seluruh dunia menyoroti posisi superior Amerika Serikat dibandingkan negara-negara besar lainnya. S&P Global mengatakan indeks awal PMI Komposit AS, yang melacak sektor manufaktur dan jasa, turun ke angka 50,1 pada bulan September dari angka akhir pada bulan Agustus sebesar 50,2. Hasil bulan September hanya sedikit di atas level 50 yang memisahkan ekspansi dan kontraksi.

Namun, perekonomian AS sepanjang tahun ini tidak sesuai dengan proyeksi resesi yang diperkirakan sebagian besar ekonom akan dipicu oleh kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve yang bertujuan untuk meredam inflasi.

Data tersebut muncul setelah data mengecewakan dari Eropa, yang menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi di Perancis turun jauh lebih cepat dari perkiraan pada bulan September.

Data dari survei terpisah yang mencakup seluruh zona euro menunjukkan bahwa perekonomian kemungkinan mengalami kontraksi pada kuartal ketiga.

Perekonomian AS terus mengungguli negara-negara lain di dunia dimana hal ini akan terus terjadi kembali untuk beberapa waktu. Hingga dapat terlihat peningkatan berkelanjutan dalam pertumbuhan di negara-negara maju lainnya. Sulit untuk mengambil pandangan bahwa Dolar AS akan bearish dalam jangka menengah, karena fokus pasar Valas semakin bergeser ke bank sentral mana yang akan menghabiskan dana paling lama waktu pada tingkat terminalnya.

Indeks dolar AS – yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama – naik 0,2% menjadi 105,6 setelah naik setinggi 105,78 di awal sesi. Hal ini menempatkan indeks pada kecepatan kenaikan mingguan sekitar 0,3%, kenaikan mingguan ke-10 berturut-turut, kenaikan beruntun terpanjang dalam hampir satu dekade.

Bank sentral AS perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk mengendalikan inflasi secara “tepat waktu,” kata Gubernur Federal Reserve Michelle Bowman pada hari Jumat dalam sambutannya yang menguraikan argumen hawkish berdasarkan potensi kenaikan harga energi dan kemungkinan pertarungan inflasi. mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menyelesaikannya.

Federal Reserve mempertahankan suku bunga sebesar 5,25% hingga 5,5% pada hari Rabu tetapi menekankan bahwa mereka akan mempertahankan suku bunga pada tingkat tersebut selama diperlukan untuk mendorong inflasi kembali ke 2%.

Yen melemah pada hari Jumat (22/09/2023) setelah Bank of Japan (BOJ) mempertahankan suku bunga di wilayah negatif beberapa hari setelah Federal Reserve mengisyaratkan biaya pinjaman AS akan tetap tinggi, menambah tekanan pada mata uang Jepang.

BOJ mempertahankan suku bunga sebesar -0,1% pada hari Jumat dan menegaskan kembali janjinya untuk terus mendukung perekonomian sampai mereka yakin inflasi akan tetap pada target 2%.

“Kami belum memperkirakan inflasi akan mencapai target harga kami secara stabil dan berkelanjutan,” kata Gubernur BOJ Kazuo Ueda pada konferensi pers.

Pernyataan Ueda terlihat agak dovish, hal ini membuat Yen tertekan dan melewati level 148. Yen turun ke level 148,42 terhadap dolar, mendekati angka 150 yang menurut para analis kemungkinan besar akan dilakukan intervensi pemerintah untuk menopang mata uang tersebut. Dolar terakhir naik 0,53% pada 148,375 yen.

Spekulasi bahwa Tokyo dapat melakukan intervensi untuk mendukung yen semakin menguat. Menteri Keuangan Jepang, Shunichi Suzuki, mengatakan pada hari Jumat bahwa ia tidak akan mengesampingkan opsi apa pun, dan memperingatkan terhadap aksi jual yen yang akan merugikan perekonomian yang bergantung pada perdagangan.

Sementara itu, poundsterling melemah 0,47% menjadi $1,2237 setelah data menunjukkan bahwa perekonomian Inggris melambat tajam pada bulan September dan kemungkinan berada di ambang resesi. Harga tersebut mendekati level terendah dalam enam bulan di $1,22305 yang dicapai pada hari Kamis ketika Bank of England (BoE) menghentikan kenaikan suku bunga jangka panjangnya, sehari setelah laju pertumbuhan harga di Inggris yang secara tak terduga melambat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini