Euro

Pada hari Jumat (17/12/2021), Euro jatuh selama, dimana diperdagangkan di 1,1237, turun sekitar 0,85% pada saat penulisan. Sentimen pasar suram, didorong oleh keputusan kebijakan moneter oleh tiga bank sentral terpenting, karena investor menilai keputusan tersebut dan menyeimbangkan kembali portofolio mereka. Fed meningkatkan kecepatan pengurangan tapering sebesar tiga kali lipat, sementara ECB mengikuti jejaknya pada tingkat yang lebih lambat.

Pada hari Rabu, Federal Reserve mengumumkan keputusan kebijakan moneternya. Bank sentral AS mempertahankan suku bunga mereka tidak berubah pada kisaran 0 hingga 0,25% sambil meningkatkan kecepatan penurunan obligasi, dari $15 Miliar yang disepakati pada awalnya menjadi $30 Miliar, dimulai pada pertengahan Januari 2022. Selain itu, ia merilis Ringkasannya. Proyeksi Ekonomi, juga dikenal sebagai SEP. Di dalam laporan itu terdapat dot-plot “terkenal”, yang menampilkan proyeksi 18 anggota Dewan Federal Reserve untuk Federal Fund Rates (FFR) pada tahun ini, dan yang berikutnya. Dalam laporan ini, pembuat kebijakan bank sentral AS memperkirakan tiga kali kenaikan suku bunga pada akhir 2022, memproyeksikan FFR di 0,90%.

Pasar awalnya bereaksi seolah-olah peristiwa itu adalah “beli saat masih isu dan jual berdasarkan fakta.” Namun demikian, aksi harga hari Jumat lebih selaras dengan peralihan hawkish oleh The Fed.

ECB mempertahankan suku bunga tidak berubah dan mengumumkan bahwa Program Pembelian Darurat Pandemi (PEPP) berakhir pada bulan Maret seperti yang diharapkan. Namun demikian, ECB akan meningkatkan program APP ke kecepatan €40 Miliar per bulan di Q2, dari €20 Miliar saat ini, yang berarti bahwa pengurangan sebenarnya sebesar €40 Miliar, karena pembelian PEPP mencapai €60 Miliar. Mengenai penyesuaian suku bunga, Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan bahwa “sangat tidak mungkin” bahwa ECB akan menaikkan suku bunga pada tahun 2022.

Kalender ekonomi Eropa melaporkan PPI untuk Jerman dan survei bisnis IFO Desember. PPI naik 19,2% setiap tahun, lebih rendah dari perkiraan 20%, menunjukkan tekanan naik lebih lanjut pada CPI pada rilis berikutnya. Sementara itu, IFO berada di 94,7 lebih rendah dari perkiraan 95,3.

Secara teknis, setelah mencapai puncaknya di sekitar 1,1350, EUR/USD jatuh menuju 1,1238, mendekati swing low 15 Desember di 1,1221. EUR/USD netral dari perspektif struktur pasar, karena gagal menembus di bawah/di atas 1,1200/1,1385 dalam beberapa minggu terakhir. Namun demikian, selama rata-rata pergerakan harian (DMA) tetap di atas harga spot, EUR/USD memiliki bias bearish.

Pada sisi negatifnya, support pertama adalah terendah 12 Desember di 1,1221, segera diikuti oleh 1,1200. Penembusan yang terakhir akan mengekspos rendah YTD di 1,1186, yang jika ditembus, akan mengirim pasangan ini jatuh ke angka 1,1100.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here