Wall Street Dow Jones
Eksposisi News – Wall street terus menguat, meski sempat melepas Sebagian penguatan yang diperoleh sejak awal sesi. Dow Jones berakhir di wilayah positif pada sesi Rabu, pulih dari penurunan sesi kemarin.

Penguatan dow Jones ditopang oleh penguatan sektor energi dan keuangan yang naik bahkan ketika adanya tuntutan dari Presiden Donald Trump agar Kongres mengubah RUU stimulus yang mengancam penundaan.

Trump menyebutkan paket bantuan virus senilai $ 900 miliar tersebut adalah “aib.” Ia menuntut agar itu diubah untuk mencerminkan pembayaran langsung yang lebih tinggi kepada individu sebesar $2.000 bukan seperti yang diajukan senilai $600 saat ini. Trump juga mempermasalahkan dana untuk mendukung negara-negara di luar negeri.

Sementara RUU tersebut merupakan bukti veto – setelah mengamankan dua pertiga mayoritas suara yang dibutuhkan di kedua kamar Kongres – tuntutan dari Trump berisiko menunda peluncuran stimulus minggu depan.

Dalam putaran politik lain, meskipun agak diharapkan, Trump memveto anggaran pertahanan $740 miliar. Kongres diharapkan untuk memberikan suara pada RUU itu lagi untuk mengesampingkan veto. Trump sebelumnya mengancam akan memblokir RUU tersebut karena tidak termasuk pencabutan Pasar 230 Undang-Undang Kepatutan Komunikasi yang melindungi perusahaan media sosial dari tuntutan hukum atas konten yang diunggah di platform mereka.

Kemunduran tak terduga pada stimulus ini terjadi atas 803.000 pengajuan tunjangan pengangguran mingguan, di atas perkiraan 880.000, tetapi klaim diperkirakan akan tetap di atas 800.000 di tengah pembatasan yang sedang berlangsung untuk mengekang penyebaran Covid-19.

Dow Jones Industrial Average naik 0,38%, atau 114 poin. S&P 500 naik 0,07% sementara Nasdaq Composite turun 0,29%. Saham yang terkait dengan kinerja ekonomi seperti sektor keuangan dan energi mencatat kenaikan, di mana sektor energi ditopang kenaikan harga minyak.

Harga minyak naik 2% setelah data persediaan mingguan menunjukkan persediaan minyak mentah dan produk turun di pekan hingga 18 Desember. Data ini berhasil meredam kekhawatiran akan permintaan bahan bakar yang lebih lemah.

Lonjakan Treasury membuka jalan bagi saham perbankan untuk menambah keuntungan sepanjang minggu ini, dengan Bank of America dan JPMorgan berhasil mencatat kenaikan.

Sementara itu, sektor industri yang didukung oleh kenaikan saham terkait perjalanan karena maskapai penerbangan meraup keuntungan. Saham American Airlines naik 2%, sedangkan United Airlines dan Delta Air Lines naik lebih dari 3%.

Namun, sektor teknologi berakhir di wilayah negatif, setelah saham Fab 5 ditutup sebagian besar di zona merah. Saham Microsoft, Apple dan Amazon.com juga ditutup melemah, sementara saham Alphabet dan Facebook diperdagangkan berakhir flat.

Dorongan lain untuk aset berisiko, Inggris dan UE dilaporkan hampir mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan perundingan Brexit. Laporan media Inggris, mengutip sumber, menunjukkan bahwa sangat tidak mungkin kesepakatan akan runtuh karena negosiator di kedua belah pihak menyelesaikan hukum perjanjian.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here