Dolar

Eksposisi News, Banyuwangi – Dolar Amerika  Serikat (AS) melemah di dekat level terendah dalam kinerja satu bulan pada perdagangan di hari Jumat (30/07/2021) dan ditetapkan untuk kinerja mingguan terburuk sejak Mei karena pernyataan dovish oleh Federal Reserve AS bersama dengan data ekonomi yang mengecewakan mengambil tenaga dari reli selama sebulan.

Indeks dolar AS, terakhir di 91,853, level yang tidak terlihat sejak 29 Juni. Dalam sepekan, indek Dolar AS turun 1,1%, tercatat sebagai mingguan terburuk sejak awal Mei. Untuk bulan ini, indeks turun 0,5% sejauh ini, mengikuti reli 2,8% di bulan Juni.

Tren penurunan Dolar dimulai setelah Gubernur Federal Reserve  Jerome Powell salah langkah setelah pertemuan kebijakan minggu ini dengan mengatakan bahwa kenaikan suku bunga “jauh” dan pasar kerja masih memiliki “beberapa alasan untuk ditutup”.

Saat The Fed terus mengatakan bahwa pihaknya bergerak untuk menghentikan program pencetakan uangnya, langkah Fed menuju pergeseran ini tampaknya akan lebih lambat dari yang diantisipasi sebelumnya. Kehati-hatian The Fed terlihat karena perlambatan pertumbuhan AS, meredanya inflasi dan kekhawatiran tentang varian Delta.

Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell memberikan pernyataan bernada dovish. Ia menunjukkan masih banyak yang harus dilakukan sebelum pengetatan kebijakan dimulai, hal ini membuat dolar AS melemah dan menambah dukungan pada harga emas untuk naik lebih tinggi.

Federal Reserve telah mengurangi risiko kenaikan suku bunga dan sedikit meruncing, dan itu memberikan prospek emas untuk melayang lebih tinggi dalam jangka pendek. Powell mengatakan pasar kerja AS masih memiliki “beberapa alasan untuk ditutup” sebelum tiba saatnya untuk menarik kembali dukungan dan bahwa itu “jauh” dari mempertimbangkan kenaikan suku bunga. Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil. Pernyataan Powell mengirim indeks dolar AS ke level terendah lebih dari dua minggu.

Dolar mendapat sedikit dorongan dari angka produk domestik bruto AS. Dikabarkan perekonomian AS tumbuh pada tingkat tahunan 6,5% pada kuartal kedua, didorong oleh bantuan besar-besaran pemerintah, pertumbuhan tidak memenuhi ekspektasi ekonom untuk percepatan 8,5%.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here