Dolar AS

Dolar AS tergelincir terhadap euro pada hari Senin (18/12/2023), memperpanjang penurunan minggu lalu, karena mata uang AS ini masih berada di bawah tekanan dari sinyal Federal Reserve pada minggu lalu tentang kemungkinan penurunan suku bunga tahun depan. Disisi lain, Dolar AS menguat terhadap yen ketika Bank of Japan (BOJ) memulai pertemuan dua hari yang mungkin penting dalam menentukan waktu berakhirnya sikap bank sentral yang sangat longgar terhadap suku bunga.

Keyakinan tinggi pasar bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga acuannya pada pertemuan bulan Maret sebesar seperempat poin persentase melonjak pada minggu lalu setelah bank sentral AS mempertahankan suku bunga kebijakannya tidak berubah pada kisaran 5,25%-5,50% dan para pejabat memperkirakan tiga perempat dari persentase poin dalam pemotongan tahun depan.

The Fed, setelah gagal menekan kembali penetapan harga dovish agresif yang telah kita lihat selama enam minggu terakhir, telah memberikan izin bagi kondisi keuangan untuk lebih longgar.

Sementara itu, para pembuat kebijakan di Bank Sentral Eropa (ECB) tidak memperkirakan akan mengubah pesan mereka mengenai perlunya suku bunga tinggi sebelum pertemuan mereka di bulan Maret, sehingga membuat penurunan suku bunga sebelum bulan Juni menjadi sulit, kata tujuh orang yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

Waktu akan menentukan apakah ECB terpaksa menurunkan suku bunga lebih cepat dan lebih agresif dari yang diharapkan, namun jelas pasar puas bertaruh terhadap mantra bank sentral “lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Federal Reserve tidak berkomitmen untuk menurunkan suku bunga dalam waktu dekat dan lonjakan ekspektasi pasar bahwa bank sentral akan melakukan hal tersebut bertentangan dengan fungsi bank sentral AS, Presiden Fed Chicago Austan Goolsbee mengatakan pada hari Senin.

Goolsbee adalah tokoh terbaru dari sejumlah pembicara The Fed yang menentang ekspektasi pasar keuangan mengenai seberapa tiba-tiba bank sentral akan melakukan penurunan suku bunga, termasuk Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, John Williams dari Fed New York, dan Raphael Bostic dari Fed Atlanta.

Jumlah penolakan yang mulai kita lihat pasca konferensi pers Powell (Ketua Fed Jerome) jelas merupakan risiko terhadap pandangan negatif terhadap USD, meskipun penolakan terhadap gagasan pemotongan segera setelah bulan Maret tampaknya sebagian besar tidak akan berhasil.” telinga sejauh ini.

Indeks dolar AS (DXY), yang mengukur kekuatan mata uang terhadap enam mata uang rivalnya, turun 0,07 % pada 102,55 . Euro menguat 0,22% terhadap dolar. Yen melemah pada hari Senin, namun bertahan di dekat level tertinggi baru-baru ini, ketika Bank of Japan (BOJ) memulai pertemuan dua hari yang mungkin penting dalam menentukan waktu berakhirnya sikap bank sentral yang sangat longgar terhadap suku bunga. Dolar terakhir naik 0,51% terhadap mata uang Jepang di 142,935 yen.

Mata uang Jepang mengalami volatilitas selama beberapa minggu terakhir, karena pasar berjuang untuk menentukan seberapa cepat BOJ dapat menghapuskan kebijakan suku bunga negatifnya, dengan komentar dari Gubernur Kazuo Ueda bulan ini yang awalnya memicu reli besar dalam yen.

Hal tersebut kemudian berbalik di tengah berita bahwa perubahan kebijakan sepertinya tidak akan terjadi pada awal bulan Desember, dan investor sekarang menunggu keputusan BOJ pada hari Selasa untuk kejelasan lebih lanjut mengenai prospek suku bunga bank tersebut.

Bagaimanapun, sejak mencapai titik terendah dalam beberapa dekade terhadap dolar mendekati level 152 pada bulan November, nilai yen telah menguat sekitar 6% karena para pedagang semakin yakin bahwa hambatan suku bunga rendah yang dikenakan BOJ terhadap mata uang tersebut tidak akan bertahan lama.

Pergeseran sentimen ini tidak diragukan lagi akan disambut baik oleh Bank of Japan dan sampai batas tertentu membantu mereka menghadapi melemahnya yen menjelang keputusan suku bunga besok. Sekarang insentif bagi mereka untuk berpikir tentang mengubah pengaturan kebijakan mereka saat ini berkurang, meskipun mereka mungkin mengisyaratkan untuk mulai melakukan beberapa perubahan pada awal tahun depan.

Di tempat lain, dolar Australia dan Selandia Baru, yang seringkali dapat bertindak sebagai barometer bagi selera risiko investor di pasar mata uang, diperdagangkan datar pada hari ini namun tetap berada di dekat level tertinggi 5 bulan terhadap mata uang AS.

Poundsterling melemah 0,31% terhadap dolar pada $1,2641, karena prospek suku bunga tetap lebih tinggi di Inggris dibandingkan sebagian besar negara besar lainnya pada tahun depan memberikan dukungan terhadap mata uang Inggris.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini