Besarnya keyakinan atas suku bunga AS akan naik minggu ini mendorong Dolar AS menguat. (Lukman Hqeem)
Dolar AS (Ist.)

Dolar AS Tenggelam, Risk On Berjalan Lancar

Indek Dolar AS (DXY), tenggelam ke level terendah sejak awal Agustus oleh bias imbal hasil (yield) Obligasi AS ke bawah dan sentimen risk-on yang sedang berjalan lancar. DXY merosot hampir 0,65% menjadi 101,75 pada perdagangan di hari Kamis (21/12/2023), mencapai level terendah sejak akhir Juli, dimana likuiditas yang lebih tipis menjelang liburan Natal mungkin memperkuat fluktuasi dan, dalam hal ini, kerugian bagi mata uang Amerika Serikat tersebut.

Langkah-langkah yang dilakukan oleh Bank Sentral AS pada bulan ini sebagian besar bertanggung jawab atas pelemahan greenback baru-baru ini. Meskipun The Fed mempertahankan biaya pinjaman tidak berubah pada pertemuan terakhirnya tahun ini, namun The Fed telah mengisyaratkan akan memangkas suku bunga beberapa kali pada tahun 2024. Mereka bahkan secara resmi mengakui bahwa pembicaraan untuk melonggarkan kebijakannya telah dimulai.

Sikap bank sentral yang dovish inilah yang mengejutkan banyak investor. Hal ini telah memicu kemerosotan besar dalam suku bunga Obligasi AS. Surat Hutang dengan tenor 2 tahun berada di bawah 4,40%, penurunan yang signifikan dari siklus tertinggi di 5,25%. Sementara Obligasi dengan tenor 10 tahun, telah jatuh di bawah ambang batas 4,0%, setelah berada di ambang melampaui 5% pada akhir Oktober.

Dengan bias imbal hasil AS ke sisi bawah dan sentimen risk-on terlihat jelas di pasar ekuitas, dolar AS mungkin akan melanjutkan penurunannya dalam waktu dekat. Hal ini bisa berarti lebih banyak kenaikan pada mata uang lainnya. Tak heran jika pada akhir pekan ini, pasangan EUR/USD dan GBP/USD  berpeluang naik kembali.

Meskipun prospek greenback dapat berubah tahun depan jika kekuatan ekonomi AS dan kurangnya kemajuan dalam inflasi menghalangi penurunan suku bunga, namun narasinya kemungkinan tidak akan berubah untuk saat ini. Narasi baru membutuhkan waktu untuk dibangun dan dikembangkan, dan sering kali memerlukan konfirmasi data agar dapat menarik perhatian.

Secara teknis, pasangan EUR/USD berusaha menekan resistensi di dekat level 1,1000 setelah reli hari Kamis. Jika pembeli berhasil mendorong harga melampaui batasan teknis ini pada sesi perdagangan mendatang, potensi pergerakan menuju 1,1085 mungkin akan terjadi. Pada penguatan lebih lanjut, fokus bergeser lebih tinggi ke 1,1125, yang sesuai dengan batas atas saluran naik jangka pendek.

Sebaliknya, jika pasangan ini ditolak di resistance dan penjual kembali memanfaatkan pembalikan tersebut, support awal terletak di sekitar 1,0830, dekat simple moving average 200 hari. Wilayah ini mungkin menawarkan potensi pijakan selama retracement menjelang rebound, namun pergerakan di bawahnya bisa jadi tidak menyenangkan, membuka jalan bagi penurunan menuju support channel di 1,0770.

Kemudian pasangan GBP/USD yang melemah di awal minggu, kemudian berhasil rebound dari support pertemuan di sekitar angka 1,2600, berkonsolidasi di atas level acuan 1,2700 pada hari Kamis. Secara teknis, jika kenaikan ini berlangsung semakin cepat menjelang akhir pekan, penghalang teknis pertama yang harus diatasi membentang dari 1,2727 hingga 1,2760. Berdasarkan pola historis, harga mungkin menghadapi resistensi di kisaran ini, namun penembusan dapat mendorong pasangan mata uang ini menuju titik 1.2840.

Jika terjadi pembalikan bearish, yang berpotensi diperbesar oleh volume perdagangan yang rendah pada hari libur, garis pertahanan pertama terhadap kemunduran terletak di sekitar 1,2600, seperti yang diartikulasikan sebelumnya. Jika lantai ini runtuh, perhatikan target penurunan selanjutnya ke level psikologis 1,2500 di dekat simple moving average 200 hari, diikuti oleh 1,2455.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini