Besarnya keyakinan atas suku bunga AS akan naik minggu ini mendorong Dolar AS menguat. (Lukman Hqeem)
Besarnya keyakinan atas suku bunga AS akan naik minggu ini mendorong Dolar AS menguat. (Lukman Hqeem)

Eksposisi News, Banyuwangi – Dolar AS merosot lagi, memperpanjang kelemahannya setelah mengikuti laporan Penggajian AS yang mengecewakan pada hari Jumat (05/06/2021). Pasar berakhir dalam rentang perdagangan yang sudah dikenal. Indeks Dolar AS, turun ke 89,95 dari sebelumnya di 90,12 kemarin.

Menjelang pertemuan penting ECB di hari Kamis, Euro tetap stabil, sedikit terangkat ke 1,2192 dari 1,2165. Euro stabil dengan diperdagangkan dalam kisaran yang sudah dikenal antara 1,21448 dan 1,22017. Menjelang pertemuan kebijakan moneter dan pengumuman suku bunga ECB impor minggu ini, mata uang bersama tidak terburu-buru untuk pergi ke mana pun yang signifikan.

Poundsterling juga melihat kenaikan kecil, naik 0,24% menjadi 1,4180 dari 1,4155. Dolar Australia mengungguli, memperpanjang kenaikannya hingga berakhir di 0,7758, tertinggi baru dalam 6 hari. Terhadap Yen Jepang, Greenbaks tergelincir ke 109,25 dari sebelumnya 109,52 kemarin.

Sementara itu, Imbal hasil obligasi AS naik tipis. Benchmark Treasury 10-tahun menghasilkan 1,57% pada penutupan NY dari sebelumnya di hari Jumat pada 1,55% Jumat. Imbal hasil obligasi AS dua tahun naik satu basis poin menjadi 0,15%. Imbal hasil obligasi global saingan stabil. Obligasi Jerman, Bund dengan tenor 10-tahun diselesaikan dengan imbal hasil di -0,20% dari sebelumnya di -0,21%.

Bursa saham Wall Street berakhir beragam. Dimana Indek Dow Jones turun 0,34% dalam perdagangan yang tenang menjadi 34.627 dari sebelumnya 34.747. Indek S&P 500 juga berakhir datar di 4.227.

Indikator Ekonomi Utama Jepang (April) sesuai dengan perkiraan di 103,0. Tingkat Pengangguran Swiss tidak berubah pada 3%. Pesanan Pabrik April Jerman turun menjadi -0,2%, dari sebelumnya 3,9%, meleset dari perkiraan di 0,4%. Indeks Keyakinan Investor Sentix Zona Euro pada bulan Mei naik menjadi 28,1 dari 21,0 (April), mengalahkan perkiraan di 25,5. Kredit Konsumen AS Mei tidak berubah dari April, di USD 18,6 miliar, tetapi meleset dari ekspektasi USD 19,5 miliar.

Peristiwa besar minggu ini dan data ekonomi penting datang pada hari Kamis. ECB mengadakan pertemuan kebijakan, keputusan suku bunga, pengumuman kebijakan, dan konferensi pers. Beberapa menit kemudian, AS merilis laporan utama dan Core CPI (Mei). Hari ini, sorotan jatuh pada Jepang dengan sejumlah rilis ekonomi utama

Dari Eropa sejumlah data ekonomi akan melaporkan memulai dengan Produksi Industri Jerman (April) (f/c 0,7% dari 2,5%). Jerman juga merilis Indeks Sentimen Ekonomi ZEW Juni (f/c 85.3.0 dari 84,4). Zona Euro merilis Indeks Sentiment Investor Sentix (f/c 85,5 dari 84,0) PDB Q1 Zona Euro (q/q) (f/c -0,6% dari -0,7%) berikut ini.

AS akan merilis neraca perdagangan April (defisit f/c sebesar -USD 69 miliar dari -USD 74,4 miliar). Sementara rilis data meningkat hari ini, sebagian besar bersifat sekunder dan tidak diharapkan untuk menggerakkan Dolar AS jauh di luar kisaran yang dikenal baru-baru ini. Mungkin ada beberapa kejutan data, dan selalu baik untuk mengawasinya.

Mengingat Dolar AS yang berakhir lebih lemah, perkirakan perdagangan akan tetap cukup ketat dan dalam kisaran yang sudah dikenal hari ini. Bulan Juni sebagai awal memulai liburan musim panas di Belahan Bumi Utara, membuat perdagangan akan melambat karena liburan “musim panas”.

Meski demikian, data yang akan dirilis pada hari Kamis mendatang tidak untuk diabaikan dan itu akan menjadi hari yang penting bagi perdagangan mata uang. Sementara itu, kami melihat laporan Commitment of Traders terbaru dalam sepekan hingga 1 Juni menunjukkan posisi pasar saat ini. Jual bersih USD mencapai level tertinggi dalam 12 minggu, terhadap 10 mata uang utama dengan total -USD 17,7 miliar.

Para spekulan masih terus melakukan aksi beli atas Euro dan Yen Jepang. Poundsterling sedikit terkoreksi, mengupas posis beli. Hasil laporan terbaru akan membuat para pedagang berhati-hati agar tidak mendorong Greenback terlalu rendah terhadap Rivalnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here