Dolar AS menguat pada akhir perdagangan di hari Jumat (15/12/2023) setelah Presiden Federal Reserve Bank of New York John Williams menolak ekspektasi penurunan suku bunga pasar, meskipun indeks dolar tetap berada di jalur kinerja mingguan terburuknya dalam sebulan. Sebelumnya, mata uang AS ini memang anjlok secara luas setelah pembaruan proyeksi suku bunga pejabat Fed yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan ekspektasi pemotongan sebesar 75 basis poin pada tahun 2024.

Ketua Fed Jerome Powell juga ditafsirkan memberikan nada yang lebih dovish pada akhir pertemuan dua hari bank sentral AS, ketika ia mengatakan bahwa pengetatan kebijakan moneter kemungkinan besar akan berakhir, dan diskusi mengenai pemotongan akan “diperhatikan.” Namun Williams mengatakan pada hari Jumat bahwa “kami tidak benar-benar berbicara tentang penurunan suku bunga saat ini” di The Fed dan “terlalu dini” untuk berspekulasi mengenai hal tersebut.

Hal ini mirip dengan apa yang disampaikan Jerome Powell awal pekan ini, namun ini juga memperkuat fakta bahwa The Fed masih merupakan bank yang sangat bergantung pada data dan tidak benar-benar mendukung apa yang pasar perkirakan. Sebagian besar pergerakan dolar AS minggu ini disebabkan oleh penyeimbangan kembali posisi yang sangat condong ke arah greenback dan terfokus pada pasangan mata uang tertentu, seperti terhadap yen Jepang.

Memperkuat pandangan tentang besarnya leverage dan posisi pasar yang tidak tepat yang perlu diseimbangkan kembali dibandingkan interpretasi dovish apa pun atas apa yang dikatakan Powell awal pekan ini. Para pedagang memperkirakan ekspektasi agresif terhadap penurunan suku bunga, dengan penurunan pertama kemungkinan terjadi pada bulan Maret dan penurunan sebesar 141 basis poin pada bulan Desember.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada hari Jumat bahwa bank sentral AS dapat mulai menurunkan suku bunga “sekitar kuartal ketiga” tahun 2024 jika inflasi turun seperti yang diperkirakan. Presiden Fed Chicago Austan Goolsbee juga mengatakan bahwa The Fed mungkin perlu segera mengalihkan fokusnya untuk mencegah peningkatan pengangguran guna memerangi inflasi.

Data ekonomi yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan bahwa produksi di pabrik-pabrik AS meningkat pada bulan November, terangkat oleh rebound dalam produksi kendaraan bermotor setelah berakhirnya pemogokan, namun aktivitas lebih lemah di tempat lain karena manufaktur bergulat dengan pinjaman yang lebih tinggi dan melemahnya permintaan barang.

Indek dolar AS (DXY) terakhir naik 0,56% hari ini di 102,52. Indeks ini turun menjadi 101,76 pada hari Kamis, terendah sejak 10 Agustus. Indeks berada di jalur kerugian mingguan sebesar 1,39%, kinerja mingguan terburuk sejak 19 November.

Euro dalam perdagangan EUR/USD turun 0,83% menjadi $1,0899. Sterling mencapai $1,1009 pada hari Kamis, tertinggi sejak 29 November. Poundsterling dalam perdagangan GBP/USD turun 0,60% menjadi $1,2690, setelah mencapai $1,2793 pada hari Kamis, tertinggi sejak 22 Agustus. Euro dan Sterling didukung pada hari Kamis oleh Bank Sentral Eropa (ECB) dan Bank of England yang menentang penurunan suku bunga.

Meski demikian, investor masih menaruh harapan besar pada penurunan suku bunga kedua bank sentral tersebut pada tahun depan. ECB memiliki lebih banyak ruang untuk melakukan pelonggaran, menurut ahli strategi Pepperstone Chris Weston, mengingat pertumbuhan zona euro yang rendah dan penurunan inflasi yang cepat.

Namun, penolakan dari Presiden ECB Lagarde dan rekannya menunjukkan dugaan mengenai waktu pelonggaran awal – mungkin ini adalah fungsi yang diinginkan untuk menjaga mata uang tetap kuat untuk membatasi inflasi yang diimpor.  Euro juga tertekan oleh survei pada hari Jumat yang menunjukkan bahwa penurunan aktivitas bisnis zona euro secara mengejutkan semakin dalam pada bulan Desember.

Bank Sentral Jepang (BoJ) adalah bank sentral terakhir yang mengadakan pertemuan bulan ini dan pertanyaan di kalangan pedagang dan investor adalah apakah bank tersebut akan memberikan sinyal niatnya untuk menghentikan kebijakan mempertahankan suku bunga pada level terendah pada minggu depan. Dolar terakhir naik 0,24% pada 142,18 yen, setelah turun ke 140,95 pada hari Kamis, terendah sejak 31 Juli. Greenback berada di jalur untuk mencatat minggu terburuknya terhadap mata uang Jepang sejak 14 Juli dengan penurunan 1,94%.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini