Besarnya keyakinan atas suku bunga AS akan naik minggu ini mendorong Dolar AS menguat. (Lukman Hqeem)
Besarnya keyakinan atas suku bunga AS akan naik minggu ini mendorong Dolar AS menguat. (Lukman Hqeem)

Indeks Dolar AS, yang mengukur kinerja greenback terhadap sekeranjang enam rival, reli 0,72%, duduk di 96,68. Sentimen pasar suram saat sesi Wall Street ditutup, dimana bursa saham utama AS berakhir di zona merah, mengikuti jejak indeks saham Eropa.

Di pasar obligasi AS, imbal hasil Treasury dalam kurva jangka pendek naik dengan 2 detik, dan 5 detik, naik antara 1 dan 2,5 basis poin, masing-masing berakhir pada 0,6457% dan 1,1815%. Pada kurva imbal hasil jangka menengah hingga panjang, imbal hasil turun antara 1-4 basis poin, dengan 10-an, 20-an, dan 30-an, masing-masing berakhir pada 1,412%, 1,8623%, dan 1,82%.

Dalam minggu ini, peristiwa utama untuk dolar AS adalah keputusan kebijakan moneter Federal Reserve. Bank sentral AS mempertahankan suku bunga mereka tidak berubah pada kisaran 0 hingga 0,25% sambil meningkatkan kecepatan lancip obligasi, dari $15 Miliar yang awalnya disepakati menjadi $30 Miliar, dimulai pada pertengahan Januari 2022.

Selain itu, FED merilis Ringkasan Proyeksi Ekonomi, juga dikenal sebagai SEP. Di dalam laporan itu terdapat dot-plot “terkenal”, yang menampilkan proyeksi 18 anggota Dewan Federal Reserve untuk Federal Fund Rates (FFR) pada tahun ini, dan yang berikutnya. Dalam laporan ini, pembuat kebijakan bank sentral AS memperkirakan tiga kali kenaikan suku bunga pada akhir 2022, memproyeksikan FFR di 0,90%.

Pasar awalnya bereaksi seolah-olah peristiwa itu adalah “Buy on Rumour, Sell on Fact.” Namun demikian, kenaikan di hari Jumat selaras dengan peralihan sikap hawkish oleh The Fed.

Secara teknis, indeks Dolar AS mengakhiri minggu di atas angka 96,00 untuk minggu ketiga berturut-turut. Dolar AS berada dalam tren naik yang jelas, dan selama beberapa minggu terakhir, aksi harga berkonsolidasi di sekitar kisaran 95,50-96,50, membentuk segitiga naik dalam tren naik.

Pada hari Rabu, Indek Dolar menembus garis tren teratas, mencapai tertinggi harian di 96,91, jatuh di dalam segitiga naik setelah keputusan kebijakan moneter Fed. Namun demikian, pergerakan ke bawah tidak cukup kuat untuk mengatasi garis tren bawah yang membentuk segitiga naik.

Indek menembus untuk kedua kalinya di atas trendline atas lereng menurun dari segitiga naik, meninggalkan angka 97,00 sebagai resistensi pertama. Penembusan yang terakhir akan mengekspos tertinggi 30 Juni di 97,80, diikuti oleh target segitiga naik di 98,00.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here