Harga Minyak

Harga minyak mentah WTI bulan Desember pada perdagangan di hari Selasa ditutup turun $1.75 atau 2.05%, terendah dalam 1 minggu. Penguatan dolar AS membebani harga yang terus melemah karena Israel juga terus menunda serangan darat ke Gaza.

Upaya diplomatik untuk melepaskan sandera yang disandera oleh Hamas dapat semakin menunda atau bahkan mendorong Israel untuk tidak menyerang Gaza, sehingga berpotensi membatasi perang Israel-Hamas. Presiden Prancis Macron menyerukan koalisi internasional untuk melawan Hamas dan memperingatkan kelompok militan lain yang didukung Iran untuk tidak membuka front baru dalam perang Israel-Hamas ketika ia bertemu dengan Perdana Menteri Netanyahu pada Selasa di Israel. Negara-negara Barat telah mengintensifkan upaya untuk menghentikan penyebaran perang Israel-Hamas, dimana para pemimpin Uni Eropa mendukung seruan PBB untuk “jeda kemanusiaan” dalam perang tersebut.

Peningkatan ekspor minyak mentah Rusia memberikan dampak buruk bagi harga minyak. Data pelacakan kapal tanker yang dipantau oleh Bloomberg menunjukkan 3,53 juta barel per hari minyak mentah dikirim dari pelabuhan Rusia pada pekan yang berakhir 22 Oktober, meningkat 20.000 barel per hari dari minggu sebelumnya.

Kekhawatiran terhadap melemahnya permintaan energi global berdampak negatif pada harga minyak mentah setelah Bloomberg melaporkan bahwa Presiden ECB Lagarde mengatakan kepada presiden Komisi Eropa, Dewan Eropa, dan Eurogroup bahwa perekonomian Zona Euro menghadapi stagnasi dalam beberapa kuartal ke depan.

Dalam faktor penurunan harga minyak mentah, AS pada Rabu lalu mengatakan akan meringankan sanksi selama enam bulan terhadap ekspor minyak Venezuela sebagai imbalan atas langkah-langkah untuk memastikan negara tersebut menyelenggarakan pemilihan presiden yang adil tahun depan. Pelonggaran sanksi akan menambah pasokan minyak mentah di pasar global, dengan beberapa analis memperkirakan pasokan tambahan sekitar 200.000 barel per hari.

Ketatnya pasar minyak diperkirakan akan terus berlanjut karena perpanjangan pengurangan produksi OPEC+. Arab Saudi baru-baru ini mengatakan akan mempertahankan pengurangan produksi minyak mentah sepihak sebesar 1,0 juta barel per hari hingga Desember.

Langkah ini akan menjaga produksi minyak mentah Arab Saudi sekitar 9 juta barel per hari, yang merupakan level terendah dalam tiga tahun. Rusia juga baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan pengurangan produksi minyak mentah sebesar 300.000 barel per hari hingga Desember.

Arab Saudi dan Rusia pada hari Rabu mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan pengurangan produksi minyak mentah hingga akhir tahun. Produksi minyak mentah OPEC pada bulan September sedikit berubah, naik +50.000 barel per hari menjadi 27,97 juta barel per hari.

Penurunan minyak mentah di penyimpanan terapung merupakan hal yang bullish bagi harga. Data mingguan dari Vortexa pada hari Senin menunjukkan bahwa jumlah minyak mentah yang disimpan di seluruh dunia pada kapal tanker yang tidak bergerak selama setidaknya satu minggu turun -11% b/b menjadi 63,54 juta bbl pada 20 Oktober, terendah dalam 3-1/2 tahun .

Konsensusnya adalah persediaan minyak mentah mingguan EIA pada hari Rabu akan turun -450,000 bbl.

Laporan EIA pada hari Rabu lalu menunjukkan bahwa (1) persediaan minyak mentah AS pada 13 Oktober berada -4,8% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, (2) persediaan bensin -0,1% di bawah rata-rata musiman 5 tahun, dan (3) persediaan sulingan berada -13,3% di bawah rata-rata musiman 5 tahun. Produksi minyak mentah AS pada pekan yang berakhir 13 Oktober tidak berubah pada rekor tertinggi 13,2 juta barel per hari.

Baker Hughes melaporkan Jumat lalu bahwa rig minyak aktif AS pada pekan yang berakhir 13 Oktober naik +4 menjadi 501 rig, sedikit pulih dari level terendah dalam 20 bulan pada minggu sebelumnya sebesar 497 rig. Angka tersebut jauh di bawah angka tertinggi dalam 3-1/4 tahun yaitu 627 rig yang tercatat pada 2 Desember 2022. Namun, jumlah rig minyak aktif di AS meningkat sekitar tiga kali lipat dari angka terendah dalam 18 tahun yaitu 172 rig pada Agustus 2020, yang menandakan peningkatan jumlah rig di AS. kapasitas produksi minyak mentah dari titik terendah pandemi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini