Indek dollar AS (DXY) menguat pada perdagangan di hari Jumat (25/08/2023) naik 0,08% dan membukukan level tertinggi baru dalam 2-1/2 bulan. Dolar mendapat dukungan kenaikan dari naiknya imbal hasil obligasi AS setelah ekspektasi inflasi AS pada bulan Agustus oleh University of Michigan meningkat secara tak terduga, yang merupakan sikap hawkish terhadap kebijakan Fed.

Ekspektasi inflasi 1 tahun AS dari Universitas Michigan untuk bulan Agustus naik menjadi 3,5%, lebih kuat dari ekspektasi tidak ada perubahan sebesar 3,3%. Selain itu, ekspektasi inflasi 5-10 tahun naik menjadi +3,0%, lebih kuat dibandingkan ekspektasi tidak adanya perubahan sebesar 2,9%.

Sayangnya, revisi ke bawah yang tidak terduga pada indeks sentimen konsumen AS oleh University of Michigan turut memberikan kesan bearish terhadap dolar. Indeks sentimen konsumen AS pada bulan Agustus direvisi turun -1,7 menjadi 69,5, lebih lemah dari ekspektasi tidak ada perubahan di 71,2.

Laju kenaikan dolar semakin teredam oleh komentar dovish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang mengisyaratkan jeda dalam kenaikan suku bunga. Dia mengatakan bahwa The Fed “akan melanjutkan dengan hati-hati” mengenai apakah akan menaikkan suku bunga lagi.

Ditambahkan olehnya “Meskipun inflasi telah turun dari puncaknya, namun inflasi masih terlalu tinggi dan kami siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan dan bermaksud untuk mempertahankan kebijakan pada tingkat yang membatasi sampai kami yakin bahwa inflasi bergerak. secara berkelanjutan menuju tujuan 2% kami.”

Prospek penguatan Dolar AS tetap terjaga setelah Presiden Fed Cleveland Mester mengatakan “kita mungkin masih memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan” karena inflasi inti masih terlalu tinggi dan para pembuat kebijakan harus “rajin” dalam upaya mereka untuk menurunkan inflasi pada jalur yang stabil hingga 2%.

Pasangan EUR/USD turun 0,01% dan mencatat level terendah 2-1/2 bulan. Euro berada di bawah tekanan pada hari Jumat akibat penguatan dolar dan kekhawatiran ekonomi Zona Euro setelah iklim bisnis IFO Jerman pada bulan Agustus turun lebih dari yang diperkirakan ke level terendah dalam 10 bulan. EUR/USD memulihkan sebagian besar penurunannya karena komentar hawkish dari Presiden ECB Lagarde, yang mengatakan ECB “akan menetapkan suku bunga pada tingkat yang cukup membatasi selama diperlukan,” dan dari anggota Dewan Pengatur ECB Nagel, yang mengatakan “itu terlalu berlebihan.” terlalu dini untuk memikirkan jeda” dalam kenaikan suku bunga ECB.

Data ekonomi terkini menunjukkan bahwa iklim bisnis IFO Jerman pada bulan Agustus turun -1,7 ke level terendah 10-bulan di 85,7, lebih lemah dari ekspektasi 86,8.

Presiden ECB Lagarde mengatakan ECB akan “menetapkan suku bunga pada tingkat yang cukup ketat selama diperlukan untuk mencapai pengembalian inflasi tepat waktu ke target jangka menengah kami sebesar 2%. Anggota Dewan Pengurus ECB Nagel mengatakan dengan inflasi yang masih sekitar 5%, “masih terlalu dini untuk memikirkan jeda” dalam kenaikan suku bunga.

Pasangan USD/JPY naik +0,36%. Yen pada hari Jumat jatuh ke level terendah 9,5 bulan terhadap dolar. Divergensi bank sentral adalah faktor bearish utama bagi yen karena para pembuat kebijakan Federal Reserve dan ECB pada hari Jumat berbicara tentang mempertahankan kebijakan moneter yang ketat untuk mengendalikan inflasi sementara BOJ mempertahankan QE dan mencatat rekor suku bunga rendah. Imbal hasil T-note yang lebih tinggi pada hari Jumat juga membebani yen.

Harga jasa PPI Jepang bulan Juli naik +1,7% y/y, lebih kuat dari ekspektasi +1,3% y/y. IHK Tokyo Agustus Jepang turun menjadi 2,9% y/y dari 3,2% y/y di bulan Juli, lebih lemah dari ekspektasi +3,0% y/y dan laju kenaikan paling lambat dalam 11 bulan. Namun, IHK Tokyo di luar makanan segar dan energi pada bulan Agustus tetap tidak berubah dari bulan Juli di level tertinggi dalam 41 tahun di +4,0% y/y.

Penguatan Dolar AS menjadi tekanan pada harga emas pula di bursa berjangka. Untuk kontrak pengiriman bulan Oktober, harga emas ditutup turun 7,2  atau 0,37%. Jatuhnya harga logam mulia tertahan dengan komentar Powell, soal “kehati-hatian Fed” dalam menaikkan suku bunga lagi. Pasar menyikapi pernyataan ini dengan melihat kemungkinan ada jeda dalam rencana kenaikan suku bunga oleh The Fed.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini