FILE PHOTO: U.S. one hundred dollar notes are seen in this picture illustration taken in Seoul February 7, 2011. REUTERS/Lee Jae-Won

Dolar naik ke level tertingginya dalam enam bulan terhadap sejumlah mata uang pada perdagangan di hari Selasa (05/09/2023) karena kegelisahan atas pertumbuhan global, khususnya di Tiongkok, menyebabkan investor berbondong-bondong memilih mata uang safe-haven, yakni Dolar AS. Pada saat yang sama, peningkatan inflasi di AS menyebabkan memudarnya ekspektasi The Fed untuk menurunkan suku bunga dalam waktu dekat.

Aktivitas jasa Tiongkok berkembang pada laju paling lambat dalam delapan bulan pada bulan Agustus, sebuah survei sektor swasta menunjukkan pada hari Selasa, karena lemahnya permintaan terus membebani perekonomian terbesar kedua di dunia dan stimulus gagal menghidupkan kembali konsumsi secara berarti. Sementara di Eropa, pasar juga was-was setelah dilaporkan bahwa aktivitas bisnis zona euro turun lebih cepat dari yang diperkirakan pada bulan lalu karena industri jasa yang dominan di blok tersebut mengalami kontraksi, demikian menurut survei yang menunjukkan bahwa blok tersebut dapat jatuh ke dalam resesi.

Sementara Gubernur Federal Reserve Christopher Waller mengatakan pada hari Selasa bahwa data ekonomi terbaru memberikan ruang bagi bank sentral AS untuk melihat apakah mereka perlu menaikkan suku bunga lagi, sambil mencatat bahwa saat ini ia tidak melihat apa pun yang akan memaksa tindakan untuk meningkatkan biaya jangka pendek. -pinjaman jangka panjang lagi. Pasar keuangan meyakini kenaikan suku bunga The Fed sudah berakhir. Namun Waller memperingatkan agar tidak membuat asumsi seperti itu, mengingat bahwa The Fed telah terpukul sebelumnya oleh data yang tampaknya menunjukkan perbaikan pada sisi inflasi namun kemudian melihat tekanan harga menjadi lebih kuat dari perkiraan.

Indeks dolar AS – yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama – naik 0,62% pada 104,8. Indeks mencapai level tertinggi dalam 6 bulan di 104,85 pada awal sesi. Tahun ini diyakini bahwa dollar AS berpotensi mencapai level tertinggi pada tahun 2023 jika terus melihat pelemahan pada mata uang asing lainnya.

Dolar Aussie merosot setelah Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga stabil. Selain itu, Aussie juga terekspos oleh kondisi Cina. Akibatnya, Aussie menjadi salah satu mata uang terlemah terhadap greenback, dengan turun 1,29% ke level terendah baru dalam 10 bulan.

Bank sentral Australia pada hari Selasa mempertahankan suku bunga stabil untuk bulan ketiga, mendorong spekulasi bahwa siklus pengetatan telah berakhir karena Para pengambil kebijakan mengindikasikan bahwa mereka memiliki kendali yang lebih kuat terhadap harga.

Euro turun 0,69% setelah mencapai level terendah dalam 3 bulan terhadap dolar di $1,07225. Dolar naik ke level tertinggi dalam 10 bulan di 147,8 yen karena para pedagang mengamati tanda-tanda pemerintah Jepang siap melakukan intervensi untuk menopang mata uang mereka, seperti yang terjadi tahun lalu. Gambaran pertumbuhan global yang memburuk mengirim pound ke level terendah dalam 12 minggu terhadap dolar setelah survei menunjukkan aktivitas bisnis di Inggris mengalami kontraksi pada bulan lalu. Pound terakhir turun 0,5% pada $1,2565.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini