Dolar AS melemah pada perdagangan di hari Selasa (29/08/2023) setelah data menunjukkan bahwa lowongan pekerjaan AS turun pada bulan Juli, karena investor menunggu angka pasar tenaga kerja yang lebih komprehensif dalam laporan pekerjaan bulan Agustus minggu ini. Yen Jepang juga menguat, setelah sebelumnya jatuh ke level terendah dalam 10 bulan.

Angka pembukaan lapangan kerja, yang mengukur permintaan tenaga kerja, turun 338.000 menjadi 8,827 juta pada hari terakhir bulan Juli, level terendah sejak Maret 2021. Data tersebut telah meningkatkan keyakinan bahwa FOMC tidak akan menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan 19-20 September mendatang, dan memang, hal itu bisa dilakukan. Selain itu, data ekonomi AS telah menunjukkan ketahanan dalam menghadapi kenaikan suku bunga, namun investor tetap waspada terhadap tanda-tanda dampak lambat dari pengetatan moneter.

Investor telah meningkatkan spekulasi bahwa Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga, atau mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama karena bank tersebut berupaya menurunkan inflasi mendekati target 2% sementara pasar kerja tetap ketat.

Pasar sendiri melihat peluang sebesar 87% bagi The Fed untuk mempertahankan suku bunganya pada bulan depan, namun peluang kenaikan suku bunga pada pertemuan bulan November telah meningkat, menurut FedWatch Tool dari CME Group. Kenaikan suku bunga di bulan November kini dipandang memiliki probabilitas sebesar 47%, turun dari 62% pada hari Senin, namun naik dari 46% pada minggu lalu.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Jumat bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut mungkin diperlukan untuk meredam inflasi yang masih terlalu tinggi, namun ia juga berjanji akan mengambil tindakan dengan hati-hati pada pertemuan mendatang.

Pasar kemungkinan memperkirakan terlalu banyak penurunan suku bunga Fed pada tahun 2024 dibandingkan dengan bank sentral lainnya, dan para pedagang yang memperkirakan ulang kemungkinan ini dapat meningkatkan greenback lebih jauh. Hal ini memberitahu saya bahwa dolar masih memiliki ruang untuk bergerak, setidaknya dalam waktu dekat.

Terhadap sejumlah mata uang, dolar terakhir turun 0,49% pada 103,51. Harga bertahan di bawah level 104,44 yang dicapai pada hari Jumat, yang merupakan level tertinggi sejak 1 Juni.

Selanjutnya pasar akan mencermati kalender ekonomi penting diantaranya adalah angka pengeluaran konsumsi pribadi AS pada hari Kamis dan laporan pekerjaan bulan Agustus pada hari Jumat menjadi fokus minggu ini untuk mendapatkan petunjuk lebih lanjut mengenai arah dan kekuatan perekonomian AS.

Dolar sempat mencapai level tertinggi dalam hampir 10 bulan terhadap yen Jepang pada hari Selasa, sebelum melemah karena data pekerjaan. Bank of Japan tetap menjadi bank sentral yang berbeda di antara bank sentral global karena kebijakan moneternya yang longgar, meskipun bank tersebut perlahan-lahan mulai beralih dari pengendalian kurva imbal hasil.

BoJ menjauh dari kebijakan moneter yang terlalu longgar, namun melakukannya dengan kecepatan yang sangat lambat dan terukur. Menjual dolar/yen masih merupakan hukuman. Dolar mencapai 147,375 yen, tertinggi sejak 7 November, dan terakhir di 145,84 yen, turun 0,47% hari ini.

Para pedagang mengamati tanda-tanda intervensi pejabat Jepang untuk menopang mata uang yang melemah. Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang pada bulan September lalu ketika dolar naik melampaui 145 yen, mendorong Kementerian Keuangan untuk membeli yen dan mendorong pasangan tersebut kembali ke sekitar 140 yen.

Sejauh ini, ancaman intervensi telah berkurang pada level di bawah 150, mengingat kurangnya komentar terkait mata uang dari Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda pada konferensi Jackson Hole dan belum ada tanda-tanda intervensi verbal.

Sementara itu, Data inflasi zona euro yang dirilis pada hari Kamis mungkin menjadi kunci untuk menentukan apakah Bank Sentral Eropa akan menaikkan suku bunga pada pertemuan bulan September, yang pada gilirannya dapat menentukan arah euro dalam jangka pendek. Dengan laporan IHK zona euro pada hari Kamis yang menjadi beban besar bagi pasar karena keputusan ECB pada bulan September dipandang sangat berimbang. Euro terakhir naik 0,49% pada $1,0871. Harganya turun menjadi $1,07655 pada hari Jumat, terendah sejak 13 Juni.

Poundsterling  menguat terhadap dolar dan euro karena para pedagang menunggu komentar dari Kepala Ekonom Bank of England Huw Pill akhir pekan ini untuk mendapatkan arahan lebih lanjut mengenai langkah bank sentral selanjutnya. Sterling naik 0,10% menjadi $1,2614 pada 10.00 GMT pada Selasa (29/08/2023). Mata uang ini naik 0,13% terhadap euro pada 85,75 pence, pulih setelah melemah ke level terlemahnya dalam dua minggu terhadap mata uang tunggal tersebut sehari sebelumnya.

Pound tampaknya bergerak sejalan dengan mata uang pro-siklus lainnya hari ini. Tidak banyak masukan data dari Inggris pada minggu ini, menunjuk pada data non-Inggris yang akan dirilis akhir pekan ini. Pound diyakini akan berkinerja lebih baik terhadap dolar dibandingkan euro pada minggu ini, memperkirakan data inflasi zona euro yang akan dirilis minggu ini akan lebih tinggi dari perkiraan.

Para pialang sendiri yakini pada peluang lebih dari 90% kenaikan suku bunga Bank Sentral Inggris sebesar 25 basis poin pada pertemuan berikutnya pada 21 September. BoE menaikkan suku bunga untuk ke-14 kalinya sejak akhir tahun 2021 pada 3 Agustus karena terus berupaya menenangkan inflasi. Pill akan menyampaikan pidatonya pada Kamis pagi di konferensi South African Reserve Bank Biennial, setelah Deputi Gubernur BoE Ben Broadbent mengatakan pada akhir pekan bahwa suku bunga di Inggris mungkin harus tetap tinggi “untuk beberapa waktu”.

Sehubungan pernyataan Broadbent di Jackson Hole, Pill mungkin memilih untuk menggemakan gagasan ‘narasi (suku bunga) tinggi untuk jangka panjang’ yang seharusnya menjadi dukungan bagi sterling dalam isolasi. Hal ini diyakini tidak akan menyebabkan GBPUSD kembali ke atas 1,27 dengan sendirinya, terutama karena rangkaian data Inggris baru-baru ini menunjukkan level ‘lebih tinggi’ berada di bawah tingkat terminal yang diperhitungkan dalam GBP OIS, mengacu pada erat- kurva swap yang diamati yang mencerminkan ekspektasi suku bunga.

Pound turun 1,7% terhadap dolar sepanjang bulan ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini