Besarnya keyakinan atas suku bunga AS akan naik minggu ini mendorong Dolar AS menguat. (Lukman Hqeem)
Dolar AS (Ist.)

Dolar AS melemah terhadap sejumlah mata uang dalam perdagangan di hari Selasa (24/10/2023), mengikuti penurunan imbal hasil Treasury AS dari level 5% dan karena para pedagang menunggu data ekonomi AS yang baru yang akan dirilis akhir pekan ini.

Sebagaimana diketahui bahwa bunga obligasi AS bertenor 10 tahun turun pada hari Senin setelah sempat naik di atas 5,0%, mencapai angka yang dicapai pada bulan Juli 2007 yang sempat coba diukur pada minggu lalu dan selanjutnya mengancam perlambatan ekonomi karena biaya pinjaman yang lebih tinggi.

Indek dolar AS (DXY) terakhir berada di sekitar 105,47, setelah kehilangan lebih dari 0,5% di sesi sebelumnya dan merosot ke level terendah dalam sebulan karena imbal hasil Treasury AS anjlok.

Greenback mendapat dukungan minggu lalu setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kekuatan ekonomi AS mungkin memerlukan kondisi keuangan yang lebih ketat, yang mendorong imbal hasil obligasi 10-tahun di atas 5% ke level tertinggi sejak Juli 2007.

Perubahan besar dalam bunga obligasi ini karena ketidakpastian global dan meningkatnya risiko geopolitik membuat pasar gelisah, dengan ketegangan yang tinggi di Timur Tengah sejak serangan Hamas terhadap Israel selatan pada 7 Oktober.

Perhatian pasar selanjutnya beralih ke beberapa data ekonomi AS terakhir sebelum pertemuan The Fed pada 31 Oktober – 1 November, dengan indeks manajer pembelian (PMI) awal yang akan dirilis pada hari Selasa, dan produk domestik bruto serta inflasi lainnya. laporan yang harus diserahkan akhir minggu ini.

Data PMI dapat menentukan ekspektasi pasar menjelang laporan PDB. Jika datanya condong cukup jauh, maka hal ini dapat memicu reli dolar yang kuat atau kegagalan The Fed dalam periode blackout, mengacu pada periode sebelum pertemuan kebijakan di mana terdapat batasan pada komunikasi publik dari pejabat bank sentral.

The Fed diperkirakan akan mempertahankan suku bunganya pada pertemuan minggu depan.

Mata uang euro dalam perdagangan EUR/USD memperpanjang kenaikan setelah mencapai level tertinggi satu bulan versus greenback pada hari Senin, bertengger di sekitar $1,0682. ECB akan mengadakan pertemuan pada hari Kamis, dan jajak pendapat yang dilakukan oleh Reuters menunjukkan bahwa meskipun mereka sudah selesai menaikkan suku bunga, mereka tidak akan mulai melakukan pelonggaran hingga setidaknya Juli 2024. ECB menaikkan suku bunga utamanya sebesar 25 basis poin pada bulan September. Euro naik 0,73% hari ini.

Dolar Kanada naik 0,3% terhadap greenback pada hari Senin, menjelang pengumuman suku bunga Bank of Canada pada hari Rabu. Bank sentral mungkin sudah selesai menaikkan suku bunga dan akan mempertahankannya pada tingkat 5,00% setidaknya selama enam bulan, menurut jajak pendapat Reuters terhadap para ekonom yang menemukan bahwa mayoritas memperkirakan penurunan suku bunga pada kuartal kedua tahun 2024 karena perekonomian melambat.

Sementara itu, kemunduran dolar membuat yen terpukul. Pasangan USD/JPY sedikit lega, dengan mata uang Jepang melayang di dekat 149,65 setelah mencapai level sensitif 150 pada hari Jumat dan Senin. Para pedagang melihat ambang batas 150 sebagai kemungkinan bagi otoritas Jepang untuk melakukan intervensi di pasar mata uang. Namun, data yang keluar dari Amerika Serikat minggu ini bisa membuat yen kembali ke zona bahaya jika menguat. Yen akan sangat sensitif terhadap data AS yang panas, terutama jika hal itu menyebabkan Treasury menembus level resistensi utama sekitar 5% atau lebih.

Pasar juga akan mewaspadai keputusan kebijakan Bank of Japan pada tanggal 31 Oktober. Lonjakan suku bunga global telah menimbulkan diskusi tentang potensi perubahan pada kebijakan pengendalian imbal hasil obligasi bank tersebut. Sebuah survei pada hari Selasa menunjukkan aktivitas pabrik Jepang menyusut selama lima bulan berturut-turut pada bulan Oktober sementara sektor jasa mengalami pertumbuhan terlemah tahun ini.

Data minggu ini yang dianggap penting yang berfokus pada PDB AS pada hari Kamis, ditambah BoC (Bank of Canada) dan ECB (Bank Sentral Eropa) yang digabungkan, dan tentu saja risiko geopolitik yang tetap sangat tinggi benar-benar melemahkan keinginan para pedagang untuk melakukan hal-hal yang sama. minggu ini akan dimulai.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini