Dolar AS

Dolar AS jatuh pada perdagangan di hari Jumat (04/08/2023), memangkas hampir semua kenaikan dalam seminggu terakhir, setelah data ekonomi menunjukkan adanya pertumbuhan pekerjaan AS yang melambat pada bulan Juli mendorong harapan pendaratan ekonomi yang lemah tetapi upah yang lebih tinggi menyarankan Federal Reserve mungkin perlu mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama.

Perekonomian AS menambahkan pekerjaan lebih sedikit dari yang diharapkan bulan lalu. Namun, kenaikan upah yang solid dan penurunan pengangguran menjadi 3,5% menandakan berlanjutnya pengetatan di pasar tenaga kerja. Nonfarm payrolls meningkat 187.000 pekerjaan bulan lalu, survei rumah tangga Departemen Tenaga Kerja menunjukkan, kurang dari survei ekonom Reuters yang memperkirakan pertumbuhan 200.000.

Revisi ke bawah pada pertumbuhan pekerjaan Mei dan Juni menunjukkan permintaan tenaga kerja melambat setelah kenaikan suku bunga Fed yang besar dan kuat. Tetapi dengan 1,6 lowongan pekerjaan untuk setiap orang yang menganggur, moderasi dalam perekrutan mungkin mengindikasikan perusahaan gagal menemukan pekerja.

Jumlah pekerjaan yang lebih lemah dari perkiraan menghentikan lonjakan hasil Treasury minggu ini dan menghentikan kenaikan dolar baru-baru ini. Ada tekanan pendek dalam mata uang asing, sedikit likuidasi dolar didorong oleh penurunan tajam suku bunga. Koreksi terbalik dolar hampir berakhir.

Sementara Indeks Harga Konsumen (CPI) yang akan dirilis pada minggu depan dapat menunjukkan kenaikan inflasi tahun-ke-tahun pertama sejak Juni 2022. Pasar diposisikan untuk meledak setelah laporan gaji swasta dan data klaim pengangguran yang masih rendah awal pekan ini. Kasusnya paling buruk adalah soft landing. Tapi semua data hari ini membiarkan pintu terbuka untuk kenaikan suku bunga lain dari Federal Reserve.

Indeks dolar, ukuran mata uang AS terhadap enam mata uang lainnya, turun 0,4% setelah naik pada hari Kamis menjadi 102,84, tertinggi sejak 7 Juli. Penurunan tersebut merupakan kerugian satu hari terbesar dolar dalam tiga minggu.

Pasar tenaga kerja AS sedang tren ke arah yang benar, mengacu pada banyak data pada akhir-akhir ini, hal ini dapat menjadi sentiment bullish, meski ada kalanya tekanan bearish dapat tiba-tiba mengemuka.

Perlambatan pertumbuhan pekerjaan menempatkan ekonomi lebih dekat ke “angka ajaib 100.000 hingga 120.000 (pekerjaan) per bulan” yang ingin dilihat oleh Ketua Fed Jerome Powell. Namun “upah meningkat, mencapai 4,4% rata-rata pendapatan per jam dari tahun ke tahun. Itu masih tidak konsisten dengan target 2% The Fed.

Euro naik 0,55% menjadi $1,1004 dan yen Jepang menguat 0,51% pada 141,81 per dolar.

Imbal hasil Treasury AS jangka panjang mencapai tertinggi sembilan bulan pada hari Kamis, didukung oleh banjir pasokan serta data yang menunjukkan ketahanan lebih lanjut di pasar tenaga kerja.

Yen sensitif terhadap imbal hasil AS yang lebih tinggi karena Bank of Japan mempertahankan suku bunga lokal. Setelah perubahan kebijakan moneter BoJ yang mengejutkan minggu lalu, para pedagang mencoba untuk mengukur seberapa cepat dan seberapa tinggi hal itu akan membuat imbal hasil naik.

Dolar Australia naik didukung pelemahan dolar AS, juga kebijakan anti-dumping dan anti-subsidi China pada impor jelai Australia karena mitra dagang memperbaiki hubungan yang tegang. Aussie naik 0,18% versus greenback menjadi $0,656.

Franc Swiss, mata uang G10 yang paling menguat terhadap dolar tahun ini, membalikkan penurunan setelah data pekerjaan. Dolar turun 0,11% terhadap franc.

Sterling terakhir diperdagangkan pada $1,2742, naik 0,23% pada hari itu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini