Dolar melayang mendekati level tertinggi dalam tujuh minggu terhadap euro pada hari Kamis, setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell menolak gagasan penurunan suku bunga AS yang pertama segera pada bulan Maret.

Sementara Yen, mempertahankan kenaikan semalam di tengah penurunan imbal hasil Treasury AS, karena masalah pada pemberi pinjaman regional AS, New York Community Bancorp, memicu perpindahan ke aset-aset yang lebih aman.

Indeks dolar AS, yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama termasuk euro dan yen, tergelincir 0,07% menjadi 103,54 pada awal perdagangan Asia, mengembalikan sedikit kenaikan 0,19% pada hari Rabu.

Harga tersebut tetap dekat dengan level tertinggi baru-baru ini di 103,82 yang dicapai pada hari Senin minggu ini dan Selasa minggu lalu, dan sebelumnya tidak terlihat sejak 13 Desember.

Dolar telah didukung oleh data ekonomi AS yang menunjukkan bahwa The Fed dapat menunggu lebih lama sebelum memangkas suku bunga.

Powell memberikan dorongan lain pada mata uang tersebut dengan menyebut pemotongan suku bunga pada bulan Maret “bukan kasus yang mendasar.”

“Saya kira komite tidak akan mencapai tingkat kepercayaan pada pertemuan bulan Maret” untuk melonggarkan kebijakan, “tetapi hal itu harus dilihat,” kata Powell pada konferensi pers setelah pejabat Fed membiarkan suku bunga tidak berubah tetapi turun. referensi jangka panjang terhadap kemungkinan kenaikan biaya pinjaman lebih lanjut.

Dengan pernyataan ini, kita bisa melupakan pengetatan lagi. Namun, waktu penurunan suku bunga “telah didorong keluar dari konsensus,”.

Para pedagang sekarang memperkirakan kemungkinan sebesar 38% bahwa The Fed akan menurunkan suku bunganya pada bulan Maret, turun dari 59% menjelang keputusan The Fed. Angka ini telah turun dari 89% pada bulan lalu.

Euro melemah 0,06% menjadi $1,0811, kembali menuju level terendah hari Rabu di $1,0795, yang merupakan level terlemah sejak 13 Desember. Terhadap mata uang Jepang, dolar melemah 0,06% menjadi 146,81 yen, menambah penurunan 0,47% pada hari Rabu. Pasangan mata uang ini cenderung mengikuti imbal hasil jangka panjang AS, dan imbal hasil Treasury 10-tahun berada di sekitar 3,95% pada hari Kamis, turun dari level penutupan hari Selasa di 4,057%, meskipun nada Powell kurang dovish.

Imbal hasil AS, yang bergerak berbanding terbalik dengan harga obligasi, telah merosot sebelum keputusan The Fed, karena saham New York Community Bancorp anjlok setelah memangkas dividen dan membukukan kerugian yang mengejutkan.

Investor mengambil alih Treasury AS di tengah kekhawatiran mengenai kesehatan pemberi pinjaman regional lainnya. Tentu saja mengejutkan bahwa pergerakan terbesar dalam imbal hasil UST terjadi beberapa jam sebelum FOMC, bukan setelahnya. Namun, jika pasar menganggap respons spontan terhadap berita bank regional sebagai reaksi berlebihan, maka FOMC yang kurang dovish akan menjadi berita utama dalam beberapa hari mendatang, mendukung dolar AS.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini