Dolar AS
Eksposisi News – Dolar AS telah tenggelam setelah menembus level support utama dan tampaknya siap untuk mencatat kinerja sepekan yang terburuk dalam sebulan pada hari Jumat (18/12/2020). Penurunan makin menguat akibat aksi jual pendek investor yang ingin menghasilkan uang dengan mudah.

Ini menjadi kombinasi sempurna yang mengepung dolar saat ini, karena suku bunga AS berlabuh rendah dan pengembalian yang lebih baik diharapkan di tempat lain. Untuk saat ini, narasi pertumbuhan global, dan perluasan pemulihan, mendukung mata uang yang sensitif terhadap risiko seperti Aussie dan kiwi, dan lebih banyak lagi hal yang sama diharapkan terjadi pada tahun 2021.

Penurunan Dolar AS telah mencapai ke level terendah dalam sembilan bulan terhadap mata uang Yen, sesame safe-haven, meskipun investor telah melahap aset berisiko sepanjang minggu, dan jatuh ke posisi terendah multi-tahun terhadap euro, pound, Aussie, kiwi dan dolar Kanada.

Euro naik hampir 3% dalam tiga minggu sejak menembus resisten kuat di $ 1.2000. Pada $ 1,2254, setelah profit taking kecil pada hari Jumat, ada langit cerah di depan sampai puncak 2018 mata uang umum $ 1,2556.

Dolar Australia, yang juga mengalami aksi ambil untung kecil, ditetapkan untuk kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut, kenaikan beruntun yang telah membawanya 9% lebih tinggi sejak awal November. Sementara Dolar Selandia Baru, naik ke level tertinggi dua setengah tahun di $ 0,7170 Kamis setelah data pertumbuhan nasional yang lebih baik dari perkiraan, dan telah naik selama delapan minggu berturut-turut – kenaikan mingguan terpanjang dalam tiga tahun.

Terhadap sekeranjang mata uang, indek dolar AS mendekam di 89,862 pada hari Jumat, tepat di atas level terendah 2-1 / 2 tahun pada hari Kamis. Indek menembus di bawah 90 untuk pertama kalinya sejak April 2018, dan terakhir turun 0,50% pada 89,795.  Selama sepekan, indeks dolar turun 1,2% sejauh ini dan telah turun 12,7% dari puncak tiga tahun di bulan Maret. Greenback terakhir diperdagangkan pada 103,28 yen setelah jatuh sejauh 102,88 yen semalam.

Aksi jual dolar AS berlanjut, banyak investor menempatkan fokus mereka pada Bitcoin, yang melonjak 10,5% ke rekor tertinggi $ 23.777, mengambil keuntungannya tahun ini melewati 220%. Bitcoin terakhir naik 5% pada $ 22.414. Reli dalam cryptocurrency profil tertinggi dunia didukung oleh permintaan dari investor yang lebih besar yang tertarik pada potensinya untuk mendapatkan keuntungan cepat dan kualitas lindung nilai inflasi yang dirasakan.

Dolar AS kini berdiri tidak jauh di bawah tertinggi sembilan tahun minggu lalu dan berita dalam beberapa hari terakhir tentang peluncuran vaksin, kemajuan dalam pembicaraan perdagangan Brexit, dan negosiasi stimulus AS hanya memperkuat tekad beruang dolar. Jika kita mendapatkan kesepakatan fiskal AS dan kesepakatan Brexit sebelum Natal, tidak akan ada yang menghentikan kiwi.

Inggris dan Uni Eropa memberikan nada suram tentang kemungkinan kesepakatan pada hari Kamis, tetapi investor bertaruh bahwa itu masih berada di ambang batas dan pound duduk dengan nyaman di $ 1,3554 setelah mencapai level tertinggi dalam 31 bulan semalam.

Bank of Japan mengakhiri pertemuan kebijakan dua hari pada hari Jumat dan diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap tetapi mengumumkan perpanjangan paket langkah-langkah yang bertujuan untuk meredakan ketegangan pendanaan perusahaan.

Survei sentimen Jerman dan data sentimen konsumen AS juga akan dirilis pada hari Jumat.

Negosiasi di Kongres AS mengenai rincian akhir dari tagihan bantuan COVID-19 senilai $ 900 miliar dapat tumpah hingga akhir pekan, membutuhkan tagihan pengeluaran sementara lainnya untuk mencegah penutupan pemerintah yang membayangi, Pemimpin Mayoritas Senat Republik Mitch McConnell mengatakan pada hari Kamis.

Investor menjual dolar AS untuk membeli aset lain, termasuk ekuitas. Saham teknologi mendorong S&P 500 dan Nasdaq ke rekor tertinggi di hari Kamis. Optimisme tumbuh atas tagihan stimulus virus korona, membantu pasar melihat tanda-tanda tekanan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

AS pada hari Kamis bersiap untuk mengirimkan 5,9 juta dosis vaksin virus korona baru yang berada di titik puncak untuk memenangkan persetujuan peraturan, sama seperti negara itu menderita korban tewas COVID-19 harian tertinggi dengan 3.580 nyawa hilang.

Federal Reserve pada hari Rabu mengatakan akan terus menyalurkan uang tunai ke pasar keuangan sampai pemulihan ekonomi AS aman. Janji bantuan jangka panjang tidak memenuhi harapan beberapa investor untuk segera pindah. Indeks dolar naik setelah pengumuman Fed, tapi jeda itu berumur pendek.

Di Eropa, Sterling mengupas keuntungan terhadap dolar AS setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson meragukan kemungkinan kesepakatan perdagangan Brexit. Optimisme pada Kamis pagi bahwa Uni Eropa dan Inggris akhirnya akan mencapai kesepakatan perdagangan pasca-Brexit mendorong pound, yang naik menjadi $ 1,3625, level tertinggi sejak Mei 2018, tetapi sejak itu mengembalikan sebagian kenaikan. Pound terakhir naik 0,50% hari ini di $ 1,3578.

Menteri Senior Inggris Michael Gove earier telah menempatkan peluang untuk mengamankan kesepakatan perdagangan dengan Uni Eropa kurang dari 50% pada hari Kamis, menimbulkan nada pesimis yang sangat kontras dengan pernyataan kepala negosiator UE yang menunjukkan bahwa ada kemajuan yang baik.  Inggris menyelesaikan pemberangkatannya dari blok itu dalam dua minggu.

Bank of England, mengatakan siap untuk mentolerir lonjakan inflasi jika terjadi Brexit tanpa kesepakatan dalam waktu dua minggu, tetapi mempertahankan stimulusnya tidak berubah saat Inggris dan Uni Eropa memasuki permainan akhir perdagangan mereka. kesepakatan pembicaraan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here