Dolar AS

Dolar AS menguat pada perdagangan di hari Kamis (07/08/2023), mendorong yen ke level terendah dalam 10 bulan dan mendorong euro dan sterling ke level terlemahnya dalam tiga bulan. Penguatan ini didukung oleh perekonomian AS yang masih tangguh dan melampaui ekspektasi meskipun dilakukan pengetatan agresif oleh Federal Reserve. Indek Dolar AS (DXY) naik 0,2% menjadi 105,03, setelah sebelumnya menyentuh puncak baru dalam enam bulan. Indeks juga naik ke level tertinggi dalam enam bulan pada hari Selasa, karena sektor jasa AS secara tak terduga menguat pada bulan Agustus.

Sejumlah data ekonomi yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan kondisi perekonomian AS yang secara keseluruhan masih kuat. Ini semua tentang kinerja AS yang lebih baik dibandingkan negara-negara lain di dunia secara ekonomi. Secara fundamental, perekonomian AS masih sedikit lebih kuat dibandingkan negara-negara lain di dunia. Hal ini terus menjadi katalis besar bagi penguatan dolar.

Data terkini menunjukkan bahwa klaim awal tunjangan pengangguran negara turun secara tak terduga menjadi 216.000 pada pekan yang berakhir 2 September dari revisi 229.000 pada minggu sebelumnya. Angka-angka minggu terakhir adalah yang terendah sejak Februari. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan klaim baru akan meningkat menjadi 234.000 pada minggu terakhir.

Secara terpisah, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan angka produktivitas pekerja pada kuartal kedua tidak sekuat yang dilaporkan pada awalnya, namun masih tetap solid. Produktivitas nonpertanian – yang mengukur output per jam per pekerja – meningkat pada tingkat tahunan sebesar 3,5% pada periode April hingga Juni – tertinggi sejak kuartal ketiga tahun 2020 – setelah turun 1,2% dalam tiga bulan pertama tahun ini. Pertumbuhan produktivitas kuartal kedua awalnya diperkirakan sebesar 3,7%.

Perkiraan pasar menunjukkan peluang lebih dari 40% bahwa Fed akan menaikkan suku bunga lagi pada bulan November, menurut alat CME FedWatch, meskipun terdapat ekspektasi bagi para pembuat kebijakan untuk mempertahankan suku bunga pada akhir bulan ini.

Dolar Australia turun 0,1% pada AS$0,6379, sedangkan dolar Selandia Baru naik 0,2% menjadi AS$0,5870, keduanya melemah mendekati posisi terendah 10 bulan terakhir. Kedua mata uang antipodean ini sering digunakan sebagai proxy likuid untuk yuan Tiongkok. Euro yang sensitif terhadap Tiongkok terakhir melemah 0,3% pada $1,0696, setelah jatuh ke level terendah sejak Juni pada hari Rabu. Pengambil kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) memperingatkan investor bahwa keputusan untuk menaikkan suku bunga pada minggu depan masih belum jelas, namun kenaikan suku bunga merupakan salah satu opsi yang ada.

Di Jepang sendiri, para pedagang terus mewaspadai intervensi karena yen berjuang untuk membuat kemajuan berkelanjutan terhadap dolar yang tangguh, bahkan ketika para pejabat meningkatkan peringatan mereka agar tidak mendorong unit Jepang lebih rendah lagi. Greenback mencapai titik tertinggi baru di 147,875 yen sebelumnya, tertinggi sejak November, dan terakhir turun 0,4% pada 147,20.

Poundsterling turun 0,3% menjadi $1,2470, menyentuh level terendah tiga bulan pada level terendah sejak 9 Juni. Pound melemah 0,1% terhadap euro pada 85,86 pence.

Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan pada hari Rabu bahwa bank tersebut “lebih dekat” untuk mengakhiri kenaikan suku bunganya namun biaya pinjaman mungkin masih akan terus meningkat karena tekanan inflasi yang terus-menerus.

Ekspektasi kenaikan suku bunga semakin melemah setelah survei BoE menunjukkan bisnis di Inggris merencanakan kenaikan harga terendah sejak Februari 2022, dan memperkirakan kenaikan harga di tahun mendatang lebih kecil dari yang mereka rencanakan sebelumnya. Survei ini akan memberikan kepastian kepada para pengambil kebijakan bahwa inflasi akan kembali ke sasarannya.

Biasanya survei ini tidak terlalu diikuti oleh BoE, namun ketika Anda menggabungkannya dengan apa yang telah disampaikan oleh eksekutif BoE baru-baru ini, yang bisa dibilang cukup dovish dibandingkan dengan apa yang disarankan oleh data sebelumnya – maka jelas pasar telah mengurangi skalanya.” ekspektasi tingkat bunga.

Para pialang dengan keyakinan sebesar 75% melihat peluang kenaikan suku bunga sebesar 25 bps pada pertemuan kebijakan bank sentral berikutnya pada 21 September.

Di tempat lain, pemberi pinjaman hipotek Halifax mengatakan pada hari Kamis bahwa harga rumah di Inggris telah jatuh pada laju tercepat sejak 2009 selama setahun terakhir, mencerminkan meningkatnya dampak dari kenaikan suku bunga.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini