Lonjakan bunga obligasi AS memperkuat Dolar dan membawa Yen mendekati level 150 pada perdagangan USD/JPY pada hari Jumat (20/10/2023). Foto oleh Jun Rong Loo / Unsplash

Dolar berada sangat dekat dengan level 150 yen, yang kini diawasi secara ketat oleh pelaku pasar pada perdagangan di hari Jumat (20/10/2023). Penguatan Greenbacks didukung oleh lonjakan imbal hasil Treasury AS tenor 10-tahun yang sempat mencapai 5%. Ini terjadi semalam, untuk pertama kalinya sejak 2007.

Sebagaimana dilaporkan bahwa bunga obligasi AS tenor 10 tahun, kini di angka 4,9456%, telah naik lebih dari 30 basis poin (bps) pada minggu ini, didorong oleh meningkatnya ekspektasi bahwa Federal Reserve kemungkinan akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama dan meningkatnya kekhawatiran fiskal AS.

Kenaikan bunga ini didorong oleh sikap The Fed yang meninggalkan pasar sebagai pembeli yang tidak sensitif terhadap harga. Permintaan asing juga berkurang. Ditambah dengan penerbitan defisit yang sangat besar, ini adalah efek klasik dari penawaran dan permintaan.

Penguatan Dolar AS terus memberikan tekanan pada yen, yang terakhir dibeli 149,85 per dolar. Pasangan USD/JPY, tidak jauh dari ambang batas psikologis 150 per dolar yang diyakini sebagian pedagang dapat memicu intervensi otoritas Jepang, seperti yang terjadi tahun lalu. Pasangan ini cenderung mengikuti perubahan imbal hasil obligasi pemerintah jangka panjang, khususnya yang jatuh tempo 10 tahun.

Poundsterling dalam perdagangan GBP/USD juga 0,03% lebih rendah pada $1,2135, meskipun agak jauh dari level terendah dua minggu di $1,2093 yang dicapai pada hari Kamis.

Di pasar mata uang secara luas, dolar AS menguat, didukung oleh peningkatan bunga obligasi AS. Indeks dolar AS (DXY) naik 0,07% menjadi 106,28, meskipun berada di jalur penurunan mingguan sekitar 0,3%.

Dalam pidatonya yang diawasi ketat pada hari Kamis, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kekuatan ekonomi AS dan pasar tenaga kerja yang ketat mungkin memerlukan kondisi pinjaman yang lebih ketat untuk mengendalikan inflasi, meskipun ia menambahkan kenaikan suku bunga pasar dapat mengurangi kebutuhan akan bank sentral. untuk beraksi.

Pasar nampaknya lebih nyaman dengan pandangan bahwa The Fed akan menghentikan sementara, atau setidaknya meneruskan kenaikan suku bunga pada pertemuan 31 Oktober-1 November. Jelas, Fed masih belum menutup kemungkinan terhadap prospek suku bunga yang lebih tinggi, namun ada beberapa kata dalam pidato Powell yang sedikit bernada lunak.

Pasar uang hampir sepenuhnya mengharapkan The Fed untuk mempertahankan suku bunganya pada pertemuan kebijakan mendatang, dibandingkan dengan peluang sekitar 94% pada minggu lalu, menurut alat CME FedWatch.

Di tempat lain, pasangan EUR/USD turun 0,06% menjadi $1,0575, sedangkan dolar Australia dalam perdagangan AUD/USD kehilangan 0,21% ke posisi terakhir di $0,63155. Dolar Selandia Baru dalam perdagangan NZD/USD turun 0,35% menjadi $0,5829, setelah merosot ke level terendah dalam 11 bulan di $0,5816 pada hari Kamis. Kiwi berada di jalur penurunan mingguan hampir 1%, semakin tertekan oleh data awal pekan ini yang menunjukkan inflasi konsumen Selandia Baru melambat ke level terendah dalam dua tahun pada kuartal ketiga.

Data ekonomi pada hari Jumat menunjukkan angka inflasi inti Jepang pada bulan September melambat di bawah ambang batas 3% untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun namun tetap berada di atas target bank sentral sebesar 2%, meskipun hal tersebut tidak banyak menggerakkan yen. Sementara itu, Tiongkok mempertahankan suku bunga pinjaman acuannya tidak berubah pada penetapan bulanan pada hari Jumat, sesuai dengan ekspektasi pasar, di tengah tanda-tanda bahwa perekonomian yang sedang lesu perlahan-lahan akan kembali ke kondisi yang lebih baik.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini