Dolar AS melemah, bahkan mendekati posisi terendah dalam empat bulan pada hari Jumat (15/12/2023), terbebani oleh meningkatnya prospek penurunan suku bunga AS tahun depan, sementara euro dan pound mendapat dukungan karena bank sentral di negara tersebut menegaskan kembali perlunya suku bunga tetap lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Dalam perdagangan sepekan yang penuh aksi bagi bank-bank sentral, para pedagang menemukan kejelasan lebih lanjut mengenai kapan penurunan suku bunga mungkin terjadi setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada pertemuan hari Rabu bahwa pengetatan kebijakan moneter kemungkinan akan berakhir, dengan diskusi mengenai pemotongan akan “diperhatikan.” “.

Proyeksi The Fed menyiratkan pemotongan sebesar 75 basis poin pada tahun depan, dari tingkat saat ini. Hal ini mengakibatkan greenback melemah terhadap rivalnya, dimana indek dolar AS (DXY)   di 102,05, tidak jauh dari level terendah empat bulan di 101,76 yang disentuh pada hari Kamis. Indeks ini turun 1,9% dan berada di jalur penurunan mingguan tertajam sejak Juli.

Pada hari Kamis, Bank Sentral Eropa dan Bank Sentral Inggris menolak spekulasi penurunan suku bunga dan menegaskan kembali fokus mereka pada perang melawan inflasi, sehingga membantu mengangkat euro dan pound. Mata uang euro dalam perdagangan EUR/USD berada di $1,0983, hanya sedikit dari $1,1009, level tertinggi dua minggu yang disentuhnya pada hari Kamis. Mata uang tunggal ini naik 2% minggu ini, kenaikan terbesar dalam empat minggu. Poundsterling sendiri dalam perdagangan GBP/USD terakhir di $1,2752, turun 0,11% hari ini, setelah melonjak 1,1% dan mencapai puncak empat bulan di $1,2793 pada hari Kamis.

Dengan kebijakan sejumlah bank sentral yang diyakini akan memajukan pemotongan suku bunganya, terlihat bahwa tahun 2024 merupakan tahun normalisasi kebijakan, namun waktu dan tanggal mulainya menjadi perdebatan yang berkembang, bahwa bulan Maret adalah saat pasar memperkirakan sebagian besar bank sentral akan mulai melonggarkan kebijakan moneternya.

Pasar sekarang memperkirakan peluang 75% penurunan suku bunga oleh The Fed pada bulan Maret, menurut alat CME FedWatch. Mereka juga memperkirakan penurunan suku bunga sebesar 150 basis poin pada Desember 2024.

ECB memiliki lebih banyak ruang untuk melakukan pelonggaran, mengingat pertumbuhan yang rendah dan penurunan inflasi yang cepat. Namun, penolakan dari Presiden ECB) Lagarde dan rekannya menunjukkan dugaan mengenai waktu pelonggaran awal – mungkin ini adalah fungsi yang diinginkan untuk menjaga mata uang tetap kuat untuk membatasi inflasi yang diimpor.”

Sedangkan yen dalam perdagangan USD/JPY melemah 0,20% menjadi 142,16 per dolar di jam Asia, setelah melonjak 0,7% dan menyentuh level tertinggi empat setengah bulan pada hari Kamis menjelang pertemuan Bank of Japan minggu depan. Mata uang Asia ini naik 2% dalam minggu ini dan berada di jalur kenaikan mingguan terbesar terhadap dolar sejak Juli. Harapan BOJ untuk keluar dari kebijakan moneternya yang sangat longgar telah memudar karena bank sentral tersebut kemungkinan akan mengakhiri tahun ini sebagai salah satu bank sentral yang paling dovish di dunia.

Fokus pasar akan tertuju pada petunjuk apa pun yang mungkin diberikan oleh Gubernur Kazuo Ueda pada pengarahan pasca-pertemuan mengenai waktu keluarnya suku bunga negatif.

Di tempat lain, dolar Australia dalam perdagangan AUD/USD naik 0,06% menjadi $0,670, sedangkan dolar Selandia Baru dalam perdagangan NZD/USD turun 0,03% menjadi $0,620.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini