Didi Global mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka telah memulai proses delisting sahamnya dari New York Stock Exchange dan bersiap untuk listing di Hong Kong dalam kemunduran dramatis dari penawaran umum perdana AS senilai $4,4 miliar hanya enam bulan sebelumnya.

Keputusan itu dibuat setelah “pertimbangan hati-hati,” kata platform ride-hailing terkemuka China. Didi mengatakan pemegang saham AS pada akhirnya akan dapat mengubah kepemilikan mereka menjadi saham Hong Kong.

Daftar Didi membuat khawatir regulator China yang khawatir hal itu dapat memberi pejabat AS akses ke data pelanggan yang sensitif. Pihak berwenang menanggapi dengan serangkaian tindakan terhadap perusahaan, termasuk melarangnya mendaftarkan pelanggan baru dan memaksanya keluar dari toko aplikasi lokal.

Sahamnya telah jatuh lebih dari 50% sejak IPO, meninggalkannya dengan kapitalisasi pasar sebesar $37,62 miliar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here