Eksposisi News, Banyuwangi – Bursa saham global naik pada hari Jumat (02/07/2021), mencapai level tertinggi sepanjang masa karena kenaikan dari laporan pekerjaan bulanan AS yang lebih baik dari perkiraan yang menandakan akhir yang kuat untuk kuartal kedua di ekonomi terbesar dunia. Meski ada titik lemah dalam laporan pekerjaan, termasuk sedikit kenaikan tingkat pengangguran AS, sehingga membuat dolar turun dari level tertinggi tiga bulan.

Data menunjukkan pertumbuhan pekerjaan AS dipercepat pada Juni karena nonfarm payrolls meningkat 850.000 pekerjaan setelah naik 583.000 pada Mei, meskipun tingkat pengangguran naik menjadi 5,9% dari 5,8% bulan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan gaji naik 700.000 pekerjaan. Angka pekerjaan AS tetap sekitar 6,8 juta pekerjaan di bawah puncaknya pada Februari 2020. Ada rekor 9,3 juta lowongan pekerjaan.

Sementara prospek pemulihan ekonomi yang kuat menopang pasar ekuitas, investor tetap khawatir bahwa pemulihan tajam dari pandemi dapat mendorong inflasi ke tingkat yang tidak nyaman bagi The Fed.  Mantan Menteri Keuangan AS Lawrence Summers mengatakan pengeluaran fiskal AS yang besar akan memicu tekanan inflasi yang tidak terlihat dalam satu generasi. Lainnya berpendapat bahwa sampai tekanan upah kembali berlaku, kembali ke inflasi gaya tahun 1970-an tidak mungkin.

Namun, ada tanda-tanda kehati-hatian di berbagai sudut pasar karena penyebaran varian Delta COVID-19 yang berkelanjutan dan kekhawatiran terhadap Fed yang berpotensi lebih hawkish. Patokan imbal hasil 10-tahun AS turun dan emas naik lebih tinggi untuk menutup minggu ini. Hal ini membuat pandangan pasar terpecah antara apakah akan menentukan harga dalam prospek pasar atau reaksi Fed.

Indeks MSCI Global ditutup pada 725,41, naik 0,39% hari ini. Indeks STOXX 600 pan-Eropa menetap 0,26% lebih tinggi. Di Wall Street, Indek S&P 500 dan Nasdaq mencapai rekor tertinggi. Indek Dow Jones naik 152,82 poin, atau 0,44%, menjadi 34.786,35, Indek S&P 500 naik 32,4 poin, atau 0,75%, menjadi 4.352,34 dan Indek Nasdaq Composite bertambah 116,95 poin, atau 0,81%, menjadi 14.639,33.

Dolar AS tergelincir dari level tertinggi tiga bulan, tertekan oleh rincian yang lebih lemah dari laporan nonfarm payrolls AS. Indeks dolar turun 0,375 poin atau 0,4% menjadi 92,222. Yen Jepang terakhir turun 0,39 persen, pada $111.0600.

Imbal hasil obligasi AS tenor 10-tahun, yang menjadi patokan – turun 3,9 basis poin menjadi 1,4407%. Imbal hasil obligasi pemerintah zona Euro turun, karena kekhawatiran investor atas peningkatan kasus COVID-19 melebihi data AS yang kuat. Imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman, patokan zona euro, turun menjadi -0,24%, terendah sejak pertengahan Juni.

Harga emas spot naik $4,71 atau 0,27%, menjadi $1.781,31 per ounce.

OPEC+ melanjutkan pembicaraan tentang peningkatan produksi minyak sehari setelah Uni Emirat Arab memblokir kesepakatan. Kebuntuan tersebut dapat menunda rencana untuk memompa lebih banyak minyak hingga akhir tahun untuk mendinginkan harga yang telah melonjak ke level tertinggi 2-1/2 tahun.  Harga minyak mengakhiri minggu beragam. Minyak mentah Brent naik 33 sen, atau 0,44%, dan minyak mentah AS turun 7 sen, atau 0,09%.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here