EKSPOSISI NEWS – Bursa saham Jepang berakhir lebih rendah pada perdagangan di hari Kamis (10/12/2020) karena kebuntuan dalam dialog Brexit dan perselisihan politik atas stimulus AS. Ini semua menjadi sentimen yang membebani para investor secara global.

Saham-saham kelas berat seperti SoftBank Group Corp melonjak ke level tertinggi lebih dari dua dekade saat melantainya DoorDash. SoftBank naik hampir 11% setelah raksasa teknologi itu mencetak keuntungan $ 11,2 miliar dalam nilai sahamnya di DoorDash Inc menyusul debut pasar saham blockbuster aplikasi pengiriman makanan AS pada hari Rabu ini.

Indek Nikkei turun 0,23% menjadi 26.756,24, mundur dari level tertinggi 29-1 / 2 tahun di sesi sebelumnya dan turun untuk sesi keempat dalam lima.

Anggota parlemen AS menyetujui RUU pendanaan pemerintah sementara pada hari Rabu, tetapi tidak dapat menyelesaikan perselisihan mengenai bantuan kepada pemerintah negara bagian dan lokal yang menahan paket pengeluaran yang lebih luas.

Sementara itu, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan kepala eksekutif Uni Eropa memberikan waktu hingga akhir pekan untuk menandatangani pakta perdagangan baru. Ada banyak peristiwa di Eropa yang mendorong investor untuk mengambil untung. Pasar telah meningkat pesat sehingga mungkin tidak ada banyak ruang untuk bangkit lebih jauh dari sini.

Saham lain yang berkinerja buruk adalah Daikin Industries Ltd, turun 3,90%, diikuti oleh Kao Corp, kehilangan 2,73%. Sementara saham yang menguat teratas adalah SoftBank Group Corp, naik 10,91%, diikuti oleh Seven & i Holdings Co Ltd, naik 2,85%. Ada 114 saham yang naik pada indeks Nikkei melawan 100 penurunan.

Volume saham yang diperdagangkan di papan utama Bursa Efek Tokyo adalah 0,54 miliar, dibandingkan dengan rata-rata 1,34 miliar dalam 30 hari terakhir

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here