Sektor teknologi memimpin kenaikan indek bursa saham di Amerika Serikat

Eksposisi News, Banyuwangi – Saham global sebagian besar jatuh pada Selasa bersama dengan imbal hasil obligasi dan harga minyak mentah, karena tindakan keras teknologi terbaru China dan ekspektasi laporan Fed yang hawkish pada hari Rabu melambaikan bendera merah pada investor. Sementara Dolar AS naik kembali.

Indeks Nasdaq, yang menjadi rumah bagi saham-saham berteknologi tinggi mampu bertahan dari tren penurunan ini. Setelah jatuh hampir 1% pada tengah hari, Nasdaq berbalik arah dan melakukan reli hingga ditutup dengan catatan kenaikan sebesar 24,32 poin, atau 0,17 persen, pada 14.663,64.

Sebelumnya, regulator China menindak perusahaan ride-hailing yang terdaftar di AS, Didi Global Inc, mengirim sahamnya turun lebih dari 20%. Perusahaan e-commerce China lainnya yang terdaftar di AS, termasuk Alibaba Group, Baidu Inc dan JD.com, turun 3,5% menjadi 4,6%.

Pergerakan indek saham tertahan menjelang rilis risalah Komisi Pasar Terbuka Federal (FOMC) Federal Reserve AS yang akan dirilis pada hari Rabu. Sebagian besar investor mengharapkan FOMC untuk mengkonfirmasi nada hawkish, yang berarti pengetatan kebijakan moneter yang lambat.

Tetapi pembacaan yang bernada ramah dapat memicu “reli risiko yang hilang” pada pandangan bahwa kebijakan Fed yang longgar akan berlanjut.  Terlepas dari pemulihan ekonomi AS, jutaan orang tetap menganggur karena pandemi, sehingga Amerika Serikat masih memiliki ruang sebelum ekonomi benar-benar pulih.

Indeks S&P 500 turun 8,8 poin, atau 0,20 %, menjadi 4.343,54 dan Dow Jones turun 208,98 poin, atau 0,6 %, menjadi 34.577,37. Sementara indeks dolar, naik 0,324 poin atau 0,35 %, menjadi 92,536. Yen naik 0,01 %, pada $ 110,6100.

Imbal hasil obligasi AS turun setelah data menunjukkan ekonomi AS mungkin tidak sepanas yang ditakuti beberapa orang. Ukuran sektor jasa besar AS menunjukkan pertumbuhan moderat di bulan Juni, turun dari rekor kecepatan di bulan Mei.

Data tersebut menopang laporan ketenagakerjaan AS hari Jumat, yang dilihat banyak orang menunjukkan pasar tenaga kerja yang membaik, tetapi tidak pada kecepatan yang cukup cepat untuk memberi sinyal ekonomi yang cenderung terlalu panas.

Imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun turun 6,5 basis poin menjadi 1,367%. Sebulan yang lalu, hasil seperti itu secara luas diperkirakan akan meningkat di paruh kedua, mungkin mencapai 2% pada akhir tahun. Sekarang, pandangan yang sama-sama dipegang secara luas adalah bahwa hasil mungkin telah mencapai puncaknya untuk tahun ini.

Sementara dalam perdagagangan komoditi, harga minyak jatuh pada hari Selasa, membalikkan reli awal setelah produsen OPEC+ membatalkan pertemuan karena bentrokan atas rencana untuk meningkatkan pasokan untuk memenuhi permintaan global yang meningkat.  Minyak mentah Brent terakhir turun $2,24, atau turun 2,9 %, menjadi $74,92 per barel. Minyak mentah AS terakhir turun $ 1,35, atau turun 1,8 %, pada $ 73,81 per barel.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, membatalkan pembicaraan Senin setelah Uni Emirat Arab menolak perpanjangan delapan bulan untuk pembatasan produksi, yang berarti tidak ada kesepakatan untuk meningkatkan produksi yang telah disepakati. Beberapa sumber OPEC+ mengatakan pertemuan baru akan berlangsung dalam beberapa hari mendatang dan mengarah pada peningkatan pasokan pada Agustus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here