Wall Street

Wall Street mengakhiri minggu yang bergejolak ini dengan kinerja saham yang beragam sementara investor mencari aset-aset safe-haven seperti obligasi Treasury AS dan emas, karena perang Hamas – Israel tampaknya masih akan meningkat. Militer Israel memerintahkan lebih dari satu juta orang untuk mengungsi dari Gaza, yang mengindikasikan dimulainya serangan darat.

Para pedagang menyambut baik pernyataan yang dibuat pada hari Jumat (13/10/2023) oleh anggota pemungutan suara FOMC Patrick Harker, Presiden Federal Reserve Bank of Philadelphia, yang mengatakan dia tidak memperkirakan suku bunga perlu dinaikkan lebih lanjut. Nada dovish yang disampaikan ini membuat investor cukup percaya diri memburu kembali asset beresiko.

Sektor keuangan menambah keuntungan, di tengah sentimen positif secara keseluruhan di sektor ini setelah musim pendapatan Q3 dimulai oleh laporan dari JPMorgan, Citigroup dan Wells Fargo. JPMorgan mengumumkan seperempat lagi rekor pendapatan bunga bersih di tengah kenaikan suku bunga.

Para pemberi pinjaman juga menaikkan panduan pendapatan bunga bersih setahun penuh. Saham bank yang dipimpin Jamie Dimon naik hampir 2%. Wells Fargo juga menunjukkan kinerja pendapatan bunga bersih yang kuat, dengan saham bertambah ~3%. Citigroup, yang menghasilkan pertumbuhan pendapatan di lima unit intinya, mengakhiri sesi dengan penurunan 0,2%.

Imbal hasil Treasury lebih rendah pada hari Jumat setelah lonjakan besar di sesi sebelumnya. Imbal hasil Treasury 30-tahun mengakhiri minggu ini di 4,787%, sedangkan imbal hasil 10-tahun ditutup pada 4,62%. Imbal hasil 2 tahun yang lebih sensitif terhadap suku bunga turun 2 basis poin pada hari Jumat menjadi 5,05%.

Untuk minggu ini, Dow Jones membukukan kenaikan 0,8% dan S&P 500 bertambah 0,4%, tetapi Nasdaq yang berfokus pada teknologi turun 0,2%.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini