Saham-saham AS ditutup lebih tinggi pada hari Kamis (21/12/2023), memulihkan sebagian besar kerugian hari sebelumnya, karena data ekonomi memicu optimisme bahwa Federal Reserve akan melonggarkan kebijakan moneter dan menghidupkan kembali selera risiko investor. Ketiga indek saham utama AS membukukan keuntungan karena lonjakan harga saham chip, dipimpin oleh Micron Technology setelah laporan perkiraan triwulanan yang lebih baik dari perkiraan, menempatkan Nasdaq yang padat teknologi di depan. Reli mendapatkan momentum saat perdagangan hampir berakhir, dimana indek S&P 500 dan Nasdaq melonjak lebih dari 1%.

Data pada hari Kamis menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS pada kuartal ketiga tidak sekuat yang dinyatakan semula, dan retakan muncul di pasar tenaga kerja yang ketat, yang oleh The Fed dianggap sebagai hambatan untuk menurunkan inflasi. Fakta bahwa angka PDB kuartal ketiga tidak direvisi naik, dan bahkan dipangkas, memberikan kenyamanan bagi investor bahwa jalur yang ditempuh The Fed, yang mereka umumkan minggu lalu, tidak akan berubah dalam waktu dekat.

Pada perdagangan sebelumnya, saham-saham AS tiba-tiba merosot pada akhir perdagangan di hari Rabu, menghentikan reli multi-sesi, akibat aksi jual yang mungkin dipercepat oleh aktivitas lindung nilai yang terkait dengan perdagangan opsi jangka pendek. Narasi investor yang berkembang adalah mengenai aksi ambil untung setelah reli liburan yang sangat panjang dan konsisten. Para investor akan berhati-hati untuk membeli pada saat penurunan ini, dimana diyakini bahwa indek saham justru akan mengakhiri tahun ini dengan kuat.

Pelaku pasar keuangan memperkirakan kemungkinan sebesar 71,3% bahwa bank sentral AS akan menurunkan suku bunga target dana Fed sebesar 25 basis poin pada bulan Maret, menurut alat FedWatch CME. Kini pasar sedang menunggu laporan pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) Departemen Perdagangan yang akan dirilis pada hari Jumat, yang akan mencakup pertumbuhan pendapatan, belanja konsumen dan inflasi.

Indek Dow Jones naik 322.35 poin, atau 0.87%, menjadi 37,404.35, S&P 500 naik 48.4 poin, atau 1.03%, pada 4,746.75 dan Nasdaq menambahkan 185,92 poin, atau 1,26%, pada 14.963,87. Kesebelas sektor utama dalam S&P 500 berakhir di wilayah positif, dan saham-saham konsumen diskresi menikmati persentase keuntungan terbesar.

Saham Teknologi Mikron memperkirakan pendapatan kuartalan di atas perkiraan pasar, dan sahamnya melonjak 8,6% karena tanda-tanda pemulihan chip memori pada tahun 2024 setelah salah satu penurunan paling signifikan dalam beberapa tahun. Ini membuat indek semikonduktor Philadelphia SE, yang menampung saham-saham chip, menguat 2,8%.

Saham produsen kendaraan listrik AS, Tesla, Grup Lucid dan Otomotif Rivian naik antara 1,6% dan 3,0% setelah sebuah laporan mengatakan Amerika Serikat sedang mempertimbangkan kenaikan tarif pada produsen kendaraan listrik Tiongkok. Saham TGI melonjak 32.9% setelah pemasok kedirgantaraan mengatakan akan menjual bisnis purnajual komponennya ke AAR Corp sebesar $725 juta. Saham Blackberry yang terdaftar di AS anjlok 12,7% setelah estimasi pendapatan kuartal keempat berada di bawah ekspektasi.

Saham-saham yang naik melebihi yang turun di NYSE dengan rasio 3,65 banding 1; di Nasdaq, rasio 2,79 banding 1 menguntungkan saham-saham yang menguat. S&P 500 membukukan 17 titik tertinggi baru dalam 52 minggu dan satu titik terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 79 titik tertinggi baru dan 68 titik terendah baru. Volume di bursa AS adalah 10,88 miliar lembar saham, dibandingkan dengan rata-rata 12,28 miliar saham untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini