Bursa saham Asia

Saham Asia turun pada hari Kamis (17/08/2023) di tengah meningkatnya kekhawatiran China dan risalah Fed yang hawkish. Yuan yang diperjual belikan di luar negeri (offshore) mencapai level terendah baru sembilan bulan terhadap dolar di tengah kekhawatiran baru atas perlambatan ekonomi China dan kekhawatiran krisis utang di sektor properti negara itu.

Kekhawatiran kenaikan suku bunga lebih lanjut membebani selera risiko setelah risalah pertemuan Juli Fed menunjukkan sejumlah pejabat masih melihat perlunya suku bunga lebih untuk mengekang inflasi keras kepala. Hal ini membuat bursa saham China berbalik arah untuk berakhir lebih tinggi meskipun ada peringatan dari Fitch Ratings yang mungkin mempertimbangkan kembali skor kredit negara A+ China.

Indeks Shanghai Composite China berakhir naik 0,43 persen pada 3.163,74 karena investor mengharapkan lebih banyak stimulus termasuk potensi penurunan suku bunga minggu depan. Sementara indeks Hang Seng Hong Kong berakhir sedikit berubah pada 18.326,63 setelah penurunan tajam ke level terendah sembilan bulan pada hari sebelumnya.

Bursa saham Jepang sendiri ditutup lebih rendah karena kenaikan imbal hasil dan spekulasi untuk intervensi pemerintah untuk mengekang kelemahan yen mengurangi minat investor terhadap risiko. Indek Nikkei ditutup turun 0,44 persen pada 31.626, setelah mencapai level terendah sejak awal Juni. Indeks Topix yang lebih luas turun 0,34 persen menjadi 2.253,06.

Jatuhnya Nikkei tak lepas dari data ekonomi Jepang. Meski angka pesanan mesin inti Jepang naik 2,7 persen pada Juni dari bulan sebelumnya, namun ekspor Jepang menyusut untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun, laporan terpisah menunjukkan sebelumnya hari ini. Saham produsen baja Kobe Steel, pembuat peralatan kesehatan Terumo dan pembuat kosmetik Shiseido masing-masing turun antara 1-3 persen.

Bursa saham Seoul jatuh untuk sesi kelima berturut-turut, dengan rata-rata Kospi menetap 0,23 persen lebih rendah pada 2.519,85 karena ketidakpastian suku bunga AS dan meningkatnya kekhawatiran tentang ekonomi China. Saham Samsung Biologics, SK Hynix dan Naver turun 1-2 persen sementara pembuat adonan terkemuka LG Energy Solution melonjak 2,7 persen. Harga ekspor dan impor Korea Selatan keduanya naik bulan lalu menyusul kenaikan harga minyak dunia, menurut data yang dirilis oleh Bank of Korea hari ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini