Saham GameStop ikut menguncang bursa Asia

Eksposisi News – Mengawali perdagangan bulan ini, sejumlah bursa saham Asia menguat di hari Senin (01/02/2021) setelah bursa saham berjangka Amerika Serikat memangkas kerugian awal. Para investor ritel yang baru diberdayakan mengalihkan perhatian mereka ke Emas, yang menjanjikan kelonggaran untuk beberapa dana lindung nilai yang terpukul keras.

Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,4% setelah empat sesi berturut-turut mengalami kerugian. Indek Nikkei Jepang sendiri naik 1,2%, setelah turun hampir 2% pada hari Jumat.

Dealer mencatat pergeseran dalam pertarungan perebutan berita utama antara investor ritel dan Wall Street yang menyebabkan hedge fund pekan lalu memperdagangkan saham terbanyak dalam satu dekade di tengah ayunan liar saham GameStop Corp. Ditengah kondisi yang demikian ini, para pelaku pasar dituntut tetap waspada. Kenaikan saat ini bisa menjadi pertunjukan sampingan apabila melihat tanda-tanda hilangnya momentum dalam pemulihan ekonomi AS dan dan Eropa setelah sejumlah penguncian kota dilakukan. Dua kajian terkini dari China bahkan menunjukkan aktivitas pabrik melambat pada Januari karena pembatasan berdampak pada beberapa wilayah.

Disisi lain, berita tentang peluncuran vaksin juga tidak positif, terutama mengingat keraguan tentang apakah mereka akan bekerja pada jenis COVID baru. Pertimbangan inilah, bukan apa yang terjadi pada pengecer video game sehari-hari, yang membebani aset berisiko. Begitu banyak penilaian pasar, khususnya risiko, didasarkan pada fakta bahwa kita dapat melihat cahaya di ujung terowongan COVID.”

Keraguan juga muncul tentang masa depan paket bantuan senilai $ 1,9 triliun dari Presiden Joe Biden, dengan 10 senator Republik mendesak rencana $ 600 miliar.

Kegelisahan di saham hanya menyebabkan riak singkat pada obligasi, dengan imbal hasil Treasury benar-benar naik akhir pekan lalu, mungkin merupakan refleksi dari gelombang pasang pinjaman yang sedang berlangsung.

Sebuah rekor penerbitan Treasury kotor $ 1,11 triliun dijadwalkan untuk kuartal ini, naik dari $ 685 miliar pada waktu yang sama tahun lalu. Pada hari Senin, Imbal hasil obligasi A.S. tenor 10-tahun telah mendorong hingga 1,08% dan mendekati puncak 10-bulan terakhir di 1,187%.

Imbal hasil yang lebih tinggi dikombinasikan dengan suasana pasar yang lebih berhati-hati telah membuat dolar safe-haven stabil di atas posisi terendah baru-baru ini. Indeks dolar berdiri di 90.535, setelah melambung dari level terendah 89.206 yang dicapai pada awal Januari.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here