Paket Stimulus AS Belum Jelas, Bursa Asia Dibuka Lemah

Bursa saham Asia berakhir datar dengan cenderung lebih rendah pada perdagangan di hari Senin (07/08/2023) karena dolar mendapatkan kembali traksi dan imbal hasil Treasury naik menjelang pembacaan inflasi utama dari China dan Amerika Serikat yang akan dirilis minggu ini.

Fokus pasar pada laporan pendapatan dari beberapa perusahaan terbesar di Asia, dimana raksasa e-commerce China Alibaba Group Holding, raksasa teknologi Jepang Sony Corp., dan SoftBank Group akan mengumumkan hasil keuangan mereka minggu ini. Sementara itu, laporan pekerjaan AS beragam yang dirilis pada hari Jumat memicu spekulasi kemungkinan jeda Fed pada bulan September.

Bursa saham China dan Hong Kong berakhir lebih rendah di tengah kurangnya detail stimulus substansial dari China. Shanghai Composite Index China turun 0,6 persen menjadi 3.268,83, sedangkan Indeks Hang Seng Hong Kong berakhir sedikit berubah dengan bias negatif di 19.537,92.

Bursa saham Jepang sedikit naik tipis, dengan Indeks Nikkei 225 naik 0,2 persen menjadi 32.254,56 di tengah optimisme atas pendapatan setelah pembuat mobil menaikkan pandangan mereka. Topix yang lebih luas ditutup 0,4 persen lebih tinggi pada 2.283,93.

Produsen obat Astellas melonjak 10 persen setelah menerima persetujuan dari regulator obat AS untuk pengobatan degenerasi makula terkait usia (AMD). Rekan Daiichi Sankyo menguat hampir 2 persen. Sementara saham terkait chip berkinerja buruk, dengan Advantest, Tokyo Electron, dan Screen Holdings jatuh antara 1 persen dan 1,6 persen.

Bursa saham Seoul berakhir mendekati level terendah satu bulan, terseret oleh pembuat mobil dan baterai. Kospi turun 0,9 persen menjadi 2.580,71, memperpanjang kerugian untuk sesi keempat berturut-turut dan menandai level penutupan terendah sejak 12 Juli. Hyundai Motor, LG Chem, Kia Corp. dan POSCO Holdings turun 2-6 persen, sementara mesin pencari Naver melonjak 4,9 persen ke level tertinggi hampir 10 bulan karena hasil kuartal kedua yang kuat.

Pada perdagangan komoditi, harga minyak mentah berjangka turun $0,74 ke $82,08 per barel setelah melonjak $1,27 ke $82,82 per barel Jumat lalu. Sementara itu, setelah naik $7,30 menjadi $1.976,10 per ons di sesi sebelumnya, emas berjangka turun tipis $4,80 ke $1.971,30 per ons.

Di sisi mata uang, dolar AS diperdagangkan pada 142,14 yen versus 141,76 yen yang diambil pada penutupan perdagangan New York pada hari Jumat. Terhadap euro, dolar diperdagangkan pada $1,0981 dibandingkan Jumat lalu $1,1006.

Federal Reserve dijadwalkan untuk merilis laporan kredit konsumen di bulan Juni pukul 11 pagi ET. Kredit konsumen diperkirakan akan meningkat sebesar $11,0 miliar pada bulan Juni setelah naik sebesar $7,2 miliar pada bulan Mei.

Indeks berjangka utama A.S. saat ini menunjuk ke pembukaan yang sedikit lebih tinggi pada hari Senin, dengan saham cenderung bergerak kembali ke atas menyusul kelemahan penting yang terlihat minggu lalu. Pelaku pasar melihat volatilitas yang substansial selama perdagangan pada hari Jumat, karena para pedagang mencerna laporan pekerjaan bulanan Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat. Rata-rata utama menghabiskan hari menunjukkan ayunan liar bolak-balik melintasi garis yang tidak berubah.

Indek utama ditutup di wilayah negatif. Indeks Dow Jones turun 150,27 poin atau 0,4 persen menjadi 35.065,62, Nasdaq turun 50,48 poin atau 0,4 persen menjadi 13.909,24 dan S&P 500 turun 23,86 poin atau 0,5 persen menjadi 4.478,03. Dalam sepekan, Dow merosot 1,1 persen, S&P 500 jatuh 2,3 persen dan Nasdaq anjlok 2,9 persen.

Volatilitas di Wall Street terjadi setelah Departemen Tenaga Kerja merilis laporan yang menunjukkan lapangan kerja di AS meningkat kurang dari yang diharapkan di bulan Juli.

Laporan itu mengatakan pekerjaan penggajian non-pertanian naik 187.000 pekerjaan pada bulan Juli setelah naik dengan revisi turun sebesar 185.000 pekerjaan pada bulan Juni. Ekonom memperkirakan lapangan kerja melonjak 200.000 pekerjaan dibandingkan dengan penambahan 209.000 pekerjaan yang awalnya dilaporkan untuk bulan sebelumnya.

Sementara itu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan tingkat pengangguran turun menjadi 3,5 persen pada Juli dari 3,6 persen pada Juni. Ekonom memperkirakan tingkat pengangguran tetap tidak berubah. Departemen juga mengatakan penghasilan rata-rata per jam karyawan meningkat sebesar $0,14 atau 0,4 persen menjadi $33,74 pada bulan Juli. Pertumbuhan upah tahunan mencapai 4,4 persen di bulan Juli, tidak berubah dari bulan Juni. Ekonom memperkirakan laju pertumbuhan melambat menjadi 4,2 persen.

Menyusul laporan yang beragam tersebut, sebagian besar ekonom masih mengharapkan jeda lain dalam kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve bulan depan, meskipun data tersebut telah menyebabkan beberapa ketidakpastian tentang prospek suku bunga di luar itu.

Dengan pasar tenaga kerja yang sangat kuat, upah naik dengan kuat, dan inflasi inti jauh di atas target Fed, kemungkinan lebih baik dari 50-50 bahwa Fed membuat kenaikan suku bunga seperempat poin persentase lagi pada paruh kedua tahun 2023, kemungkinan besar dalam pertemuan FOMC pada 1 November. Ini berarti bahwa The Fed diyakini akan melewatkan kenaikan suku bunga pada keputusan berikutnya di bulan September, seperti yang mereka lakukan di bulan Juni, sebagai pengakuan bahwa suku bunga mungkin mendekati puncak untuk siklus ini.

Di antara saham individu, saham Amazon bergerak naik tajam setelah raksasa ritel online itu melaporkan lebih baik dari yang diharapkan pada kuartal kedua dan memberikan panduan pendapatan yang optimis untuk kuartal saat ini. Di sisi lain, saham Apple mengalami pelemahan yang signifikan setelah raksasa teknologi tersebut melaporkan pendapatan fiskal kuartal ketiga yang mengalahkan estimasi analis tetapi pendapatan terus menurun.

Kelemahan yang cukup besar juga muncul di antara saham-saham utilitas, sebagaimana tercermin dari penurunan 1,2 persen oleh Dow Jones Utility Average. Rata-rata jatuh ke level penutupan terendah dalam lebih dari empat bulan.

Sementara itu, saham telekomunikasi mempertahankan kenaikan substansial, menghasilkan lonjakan 9,4 persen oleh NYSE Arca North American Telecom Index. Indeks melonjak ke penutupan tertinggi tiga bulan. Telephone and Data Systems dan United States Cellular keduanya meroket setelah masing-masing memutuskan untuk memulai proses untuk mengeksplorasi alternatif strategis untuk UScellular.

Saham ritel juga terlihat menguat setelah hasil Amazon yang optimis, bergerak lebih tinggi bersama emas dan saham perumahan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini