Bursa saham AS

EKSPOSISI, Jakarta – Indek saham utama AS turun, dimana Nasdaq berakhir turun lebih dari 2%, Dow Jones 0.66% dan S&P 500 turun 1.17%. Dorongan penurunan terjadi setelah tingkat peringkat hutang AS diturunkan oleh Fitch di tengah aksi ambil untung pelaku pasar menyusul kenaikan yang kuat pada perdagangan sepanjang bulan Juli.

Sebagaimana diketahui bahwa kinerja bulan Juli tercatat dengan kenaikan kelima secara bulanan dengan berturut-turut untuk indek S&P 500 dan Nasdaq yang sarat saham-saham teknologi. Dukungan kenaikan didapatkan dari laporan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan dan ekspektasi soft landing setelah pasar tenaga kerja yang tangguh dan data belanja konsumen.

Pada penurunan peringkat, yang kedua sejak 2011 ketika S&P mencabut peringkat triple-A negara itu, para analis mengatakan itu tidak mungkin merusak aset keuangan AS yang dipimpin oleh dolar secara berkelanjutan karena ekonomi terbesar dunia itu berada dalam kondisi yang jauh lebih baik saat ini. dibandingkan 12 tahun yang lalu.

Pasar ekuitas mengabaikan penurunan peringkat sebelumnya pada tahun 2011. Indek S&P 500 sempat turun 7%, tetapi kemudian naik 20% dari level terendah, menurut LPL Financial.

Aksi jual Treasuries A.S. mendorong imbal hasil lebih tinggi, tetapi itu bukan sesuatu yang dikhawatirkan investor.

Saham megacap yang sensitif terhadap nilai, termasuk Tesla, Nvidia, Platform Meta, dan Apple , berakhir turun, sebagai patokan imbal hasil 10 tahun melonjak ke level tertinggi dalam hampir sembilan bulan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini