Bursa saham-saham di Wall Street meluncur karena kehati-hatian pelaku pasar menjelang rilis data inflasi, Indek Harga Konsumen AS. Dolar AS sendiri mengalami koreksi juga dan mendorong kenaikan harga komoditi minyak yang menyentuh harga tertinggi sejak Januari ditunjang dengan laporan pasokan yang terbatas.

Pasar saham global tergelincir pada perdagangan di hari Rabu (09/08/2023), sehari sebelum rilis data inflasi utama AS, sementara dolar melemah setelah data menunjukkan ekonomi China tergelincir ke dalam deflasi bulan lalu. Wall Street diperdagangkan lebih rendah karena kehati-hatian investor sehari sebelum laporan Indeks Harga Konsumen (IHK) untuk bulan Juni. Beberapa analis percaya data dapat menunjukkan inflasi naik lebih tinggi, meskipun sebagian besar komentar dovish dari pejabat Federal Reserve minggu ini.

IHK diperkirakan akan menunjukkan inflasi utama naik sedikit di bulan Juli menjadi 3,3% tahunan, sementara tingkat inti terlihat tidak berubah di 4,8%, menurut jajak pendapat Reuters terhadap para ekonom.

Sehari sebelumnya, aksi jual terjadi secara luas dipicu oleh penurunan peringkat Moody’s menjadi 10 bank kecil dan menengah AS yang membuat pasar menghadapi valuasi ekuitas yang tinggi dan kenaikan suku bunga setelah Fitch secara mengejutkan menurunkan peringkat utang pemerintah AS.

Kontributor utama penurunan Wall Street adalah saham Nvidia, diikuti oleh saham megacap “Magnificent Seven” lainnya yang mendorong reli saham tahun ini. Indek MSCI global ditutup turun 0,30%, sedangkan di Wall Street, Dow Jones turun 0,54%, S&P 500 turun  0,70% dan Nasdaq turun 1,17%.

Indek STOXX 600 Eropa ditutup naik 0,43% setelah Italia mengatakan pajak baru atas laba perbankan tidak akan melebihi 0,1% dari aset bank, meyakinkan investor yang mengharapkan biaya sebanyak 0,5%. Namun, masih ada pertanyaan tentang tren global rejeki tak terduga bank yang membebani.

Data dari China pada hari Rabu menunjukkan harga produsen di pusat manufaktur utama dunia turun selama 10 bulan berturut-turut di bulan Juli. Indeks harga konsumen China juga mengarah ke deflasi untuk pertama kalinya sejak Februari 2021. Data tersebut mengikuti angka perdagangan yang mengecewakan dari China sehari sebelumnya.

Pemulihan ekonomi China pasca-pandemi telah melambat karena permintaan di dalam dan luar negeri melemah, yang menyebabkan kekhawatiran bahwa negara tersebut memasuki era pertumbuhan lambat yang mirip dengan periode “dekade yang hilang” di Jepang, ketika harga konsumen dan upah mengalami stagnasi selama satu generasi.

Dugaan penjualan dolar oleh bank-bank milik negara China membantu reli yuan dari level terendah satu bulan. Penetapan nilai tukar bank sentral China yang lebih kuat dari perkiraan

Indek dollar AS (DXY) turun 0,04% menjadi 102,46, membalikkan kenaikan pada perdagangan di hari Selasa. Sementara pada perdagangan di pasar Obligasi AS, imbal hasil Treasury merosot dalam perdagangan berombak sebelum Departemen Keuangan AS menjual $38 miliar dalam catatan 10 tahun untuk menghasilkan 3,999%, ujian permintaan utang pemerintah setelah imbal hasil naik tajam minggu lalu. Yield tenor 10 tahun turun 0,6 basis poin menjadi 4,018%, dan tenor dua tahun, yang biasanya mencerminkan ekspektasi suku bunga, naik 5 basis poin menjadi 4,808%.

Harga minyak mencapai puncak baru dimana Brent mencapai level tertinggi sejak Januari setelah penarikan tajam stok bahan bakar AS dan pasokan yang lebih ketat karena pemotongan produksi Saudi dan Rusia mengimbangi kekhawatiran tentang lambatnya permintaan dari China.

Sementara minyak mentah WTI AS, naik $1,48 ke $84,40 per barel, Brent naik $1,38 pada $87,55, tertinggi sejak 27 Januari.

Harga emas tergelincir karena investor tetap menunggu data inflasi AS. Harga emas di bursa berjangka AS diselesaikan 0,5% lebih rendah pada $1.950,60 per ons.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini