Bursa Saham unggulan Amerika Serikat melakukan reli yang sempat tertunda, menyusul laporan ketenagakerjaan yang solid pada hari Jumat (06/10/2023). Secara terpisah, dilaporkan pula angka pertumbuhan pendapatan rata-rata per jam.

Indek saham MSCI Global ditutup naik 1,0%, sedangkan indek STOXX 600 pan-Eropa merah muda 0,82%. Indek Dow Jones naik 0,87%, S&P 500 naik 1,18% dan Nasdaq naik 1,6%. S&P 500 menghentikan penurunan beruntun empat minggunya. Sektor-sektor yang sensitif terhadap suku bunga memiliki kinerja buruk pada Indeks S&P 500 sejak pertengahan Juli ketika imbal hasil mulai meningkat

Pasar menilai dari data tersebut bahwa kondisi ekonomi Paman Sam masih cukup kuat ditengah inflasi yang tumbuh moderat. Hal ini menghilangkan kekhawatiran pasar sebelumnya bahwa dampak kenaikan suku bunga yang tetap tinggi akan menyebabkan imbal hasil obligasi melonjak dan menjadi sentiment negative bagi bursa.

Sebagaimana dilaporkan bahwa jumlah pekerjaan di bulan September hampir dua kali lipat dari perkiraan para ekonom yang disurvei oleh Reuters sebesar 170.000 dan mengejutkan pasar yang mencoba memahami bagaimana AS menghadapi krisis. Federal Reserve akan mengatasi perekonomian yang kuat dan misinya untuk menurunkan suku bunga ke target 2%.

Angka Nonfarm payrolls meningkat sebanyak 336.000 pekerjaan pada bulan lalu, kata Departemen Tenaga Kerja, sementara data untuk bulan Agustus direvisi lebih tinggi untuk menunjukkan 227.000 pekerjaan ditambahkan dibandingkan dengan yang dilaporkan sebelumnya sebesar 187.000. Kesenjangan lapangan kerja akibat pandemi pun telah tertutup.

Perekonomian telah berubah secara struktural ke titik di mana imbal hasil riil harus lebih tinggi dibandingkan lima tahun sebelum pandemi. Saat ini menjadi periode di mana tidak jelas seberapa besar dampak perlambatan ekonomi sebesar 500 basis poin, mengacu pada jumlah kenaikan suku bunga The Fed sejak Maret 2022.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun yang menjadi acuan melonjak lebih dari 13 basis poin dalam waktu setengah jam setelah rilis laporan tersebut ke level tertinggi baru dalam 16-tahun di 4,8874%, menambah aksi jual tajam di bulan ini. Imbal hasil obligasi bergerak terbalik terhadap harga. Imbal hasil obligasi kemudian sedikit turun dari nilai tertinggi awal dan tiga obligasi utama AS. indeks saham menguat karena investor saham melihat pertumbuhan upah yang moderat seiring dengan semakin melambatnya inflasi.

Suku bunga telah dinaikkan, inflasi turun dan perekonomian tetap berkembang pesat. Ini menjadi periode yang terbaik selama inflasi terus turun dan itulah risikonya jika inflasi tidak terus turun.

Pedagang berjangka meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga The Fed pada bulan November menjadi 29,2%, naik dari 23,7% sebelum data dirilis, menurut FedWatch Tool dari CME Group. Suku bunga The Fed semalam diperkirakan di atas 5% hingga Juli mendatang.

Setiap orang yang melihat data ketenagakerjaan bulan September akan terkejut. Laporan ketenagakerjaan sangat mencengangkan dan reaksi pasar juga menakjubkan. Penambahan 70.000 lapangan pekerjaan di pemerintahan menunjukkan adanya dampak halus lainnya terhadap perekonomian. Hal yang ditunjukkan adalah pembelanjaan defisit fiskal membantu perekonomian ini tetap lebih kuat dibandingkan yang seharusnya. Oleh sebab itu, kenaikan suku bunga kembali menjadi lebih mungkin terjadi karena pasar tenaga kerja sangat kuat ini.

Pada perdagangan mata uang, Dolar AS berbalik melemah menjelang penutupan, turun 0,24%, dan mengakhiri kenaikan beruntun dalam 11 minggu setelah mencapai level terbaiknya dalam sekitar 11 bulan di awal minggu. Penurunan ini membuat mata uang euro, dalam perdagangan EUR/USD   memecahkan penurunan 11 minggu berturut-turut terhadap dollar pula.

Imbal hasil obligasi zona Euro naik, sementara kesenjangan yang diawasi ketat antara biaya pinjaman Jerman dan Italia – sebuah indikator tekanan dalam keuangan Italia – mencapai titik tertinggi sejak bulan Maret. Dana obligasi global mencatat arus keluar mingguan yang besar.

Harga minyak naik namun mencatat penurunan mingguan tertajam sejak Maret setelah pencabutan sebagian larangan ekspor bahan bakar Rusia menambah kekhawatiran permintaan akibat hambatan ekonomi. Harga minyak mentah Brent di bursa berjangka naik 51 sen pada $84,58 per barel. Sementara minyak mentah AS yakni West Texas Intermediate (WTI) di bursa berjangka juga naik 48 sen menjadi menetap di $82,79.

Harga emas di bursa berjangka AS menetap 0,7% lebih tinggi pada $1,845.20 per troy ons. Harga emas menguat, dibantu oleh rebound teknis setelah penurunan sembilan hari berturut-turut, meskipun AS menguat. data ketenagakerjaan menimbulkan kekhawatiran terhadap AS lainnya. kenaikan suku bunga dan mempertahankan emas batangan pada jalur penurunan mingguan kedua.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini